nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kesenangan Dunia Bisa Hilangkan Ilmu dan Sopan Santun, Ini Penjelasannya

Abu Sahma Pane, Jurnalis · Rabu 11 Maret 2020 09:44 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 03 11 330 2181437 kesenangan-dunia-bisa-hilangkan-ilmu-dan-sopan-santun-ini-penjelasannya-8oyAZ9iy96.jpg Ilustrasi. Foto: Istimewa

SYEKH Abdul Wahab Asy Sya’rani dalam kitab Tanbihul Mughtarrin menyebutkan, jika tujuan utamanya hanyalah kesenangan dunia, hidup senang dengan perhiasan dunia, maka yang terjadi adalah ilmu, sopan santun, dan kearifannya hilang. Dan yang demikian tentu memiliki kedudukan yang rendah di sisi Allah. Ia menyebutkan:

وقد قيل ليحيى بن معاذ –رحمه الله تعالى- متى يذهب من العبد العلم والحلم والحكمة؟ فقال إذا طلب الدنيا بشيئ من هؤلاء الثلاث

Yahya bin Mu’adz ditanya, “kapan kealiman, sopan santun, dan kearifan itu bisa hilang dari seorang hamba?” Ia menjawabnya “ketika yang dicarinya melalui tigal hal tersebut adalah urusan dunia.”

Begitupun dalam kitab Maraqil ‘Ubudiyah Syarah, Imam Nawawi al-Bantani menjelaskan, nanti akan ada zaman di mana seseorang yang katanya “ulama” akan menjual agamanya dengan embel-embel dakwah. Atau mereka akan mengajarkan agama dengan harapan untuk mendapat materi duniawi saja, yang demikian itulah yang disebut dengan Ulama Su’.

Berdasarkan paparan di atas, ulama Su adalah para pengisi dakwah yang bukan ustadz, yaitu mereka yang mendakwahkan kepada masyarakat dengan identitas dakwah ajaran Islam tetapi sebenarnya identitas tersebut hanya formalitas saja, karena kebanyakan mereka itu adalah orang-orang yang tidak begitu mendalami ilmu agama Islam. Orang-orang seperti ini berdakwah hanya untuk kesenangan dunia semata.

Hal tersebut juga menandakan bahwa lambat laun agama Islam sudah beralih tangan ke pangkuan orang yang bukan ahlinya, orang yang tidak memiliki ilmu agama Islam..

Lebih lanjut, dinukil dari kitab Ihya ‘Ulumi ad-din. dijelaskan mengenai pengertian ulama su’ dan bagaimana kedudukan mereka di mata Allah. Berikut radaksinya:

ونعني بعلماء الدنيا علماء السوء وصفهم بذلك لخسة منزلتهم عند الله تعالى ودناءة همتهم حيث استعملوا ما به يمدح فيما يذم وهم (الذين قصدهم من) تحصيل (العلم التنعم بالدنيا) والترفه بزخارفها بتزيين المنازل بالفرش الطيبة وتعليق الستور عليها وتزيين الملابس الفاخرة والتجمل بالمراتب الفارهة (والتوصل) بذلك (إلى الجاه والمنزلة) الرفيعة (إلى أهلها) أي الدنيا

“(Yang kami maksud dengan ulama-ulama dunia adalah ulama jahat) Imam Al-Ghazali menyifati mereka demikian karena kerendahan kedudukan mereka di sisi Allah dan kehinaan semangat mereka di mana mereka menggunakan sesuatu yang terpuji untuk sesuatu yang tercela. Mereka adalah orang (yang dengan) meraih (ilmunya bertujuan untuk kesenangan dunia,) hidup senang dengan perhiasan dunia, yaitu menghias rumah dengan permadani mewah, menggantungkan gorden padanya, menghiasi diri dengan pakaian luks, dan memperindah rumah dengan kasur yang elok, (mendapatkan) dengan ilmunya (pangkat dan kedudukan) yang tinggi (pada penduduk) dunia.”

Alhasil, jika dipergunakan untuk mendapatkan kepuasan dunuawi saja, maka ilmu, sopan santun, dan kearifan itu sirna dari sosok tersebut. Sebaliknya, jika tiga hal tersebut dipergunakan dalam urusan akhirat dan meninggalkan urusan kepuasan duniawi, maka inilah yang digadang-gadang sebagai pewaris Nabi (warasatul anbiya), yaitu mereka yang berilmu dan memegang teguh kepada Alquran dan hadis.

Demikian ditulis Alumni Pondok Pesantren Putri Walisongo Jombang, Silmi Adawiyah, sebagaimana dilansir dari laman Tebuireng pada Rabu (11/3/2020).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini