nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Tak Hanya di Dunia, Seorang Muslim Bisa Bangkrut di Akhirat

Abu Sahma Pane, Jurnalis · Rabu 11 Maret 2020 12:45 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 03 11 330 2181539 tak-hanya-di-dunia-seorang-muslim-bisa-bangkrut-di-akhirat-CMNyQP5Eqh.jpg Ilustrasi. Foto: Shutterstock

BANGKRUT dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) artinya menderita kerugian besar hingga gulung tikar, atau habis harta bendanya sehingga jatuh miskin. Di dunia hal ini bisa dialami oleh setiap orang, baik individu maupun perusahaan.

Namun tahukah Anda bahwa seorang Muslim bisa juga bangkrut di akhirat atau pada hari akhir? Ya, dalam Hadits shahih riwayat Imam Muslim menjelaskan tentang orang yang akan mengalami kebangkrutan pada hari kiamat. Dalam hadis itu Rasulullah SAW bersabda:

Dari Abu Hurairah ra, bahwasanya Rasulullah pernah bertanya kepada para sahabat, “Tahukah kalian, siapakah orang yang bangkrut itu?” Para sahabat menjawab, “Menurut kami, orang yang bangkrut di antara kami adalah orang yang tidak memiliki uang dan harta kekayaan.” Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya umatku yang bangkrut adalah orang yang pada hari kiamat datang dengan (pahala) salat, puasa, dan zakat, tetapi ia sering mencaci-maki, menuduh, dan makan harta orang lain serta membunuh dan memukul orang lain. Setelah itu, pahalanya diambil untuk diberikan kepada setiap orang dari mereka hingga pahalanya habis, sementara tuntutan mereka banyak yang belum terpenuhi. Selanjutnya, sebagian dosa dari setiap orang dari mereka diambil untuk dibebankan kepada orang tersebut, hingga akhirnya ia dilemparkan ke neraka.” (HR Muslim 8/18)

Berdasarkan hadis di atas, ada beberapa pelajaran yang dapat dipetik, yaitu:

Pertama, hakikat kebangkrutan. Rasulullah SAW memancing sahabat dengan pertanyaan, tahukah kamu siapakah orang yang bangkrut itu? Ternyata jawaban sahabat masih mengacu pada kebangkrutan secara materi, di mana orang yang tidak memiliki harta apa-apa itulah yang dinamai orang bangkrut. Nabi sendiri meluruskannya, karena hakikat sesungguhnya dari orang bangkrut ada di akhirat nanti, serta kebangkrutan yang mengerikan justru ada pada kebangkrutan amal kelak di hari kiamat.

Kedua, dikarenakan di akhirat mata uang sudah tidak laku lagi sebagai alat transaksi, maka amal shalihlah sebagai penebus kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan. Pahala salatnya, puasanya, zakatnya, dan lain-lain akan diambil buat membayar atau menebus kesalahannya. Jika mencukupi tentunya tidak terlalu bermasalah, namun jika belum mencukupi padahal amal shalihnya telah habis sementara tuntutan orang yang dirugikan belum selesai, maka dosa orang yang dirugikan tadi diambil untuk dibebankan pada orang yang berbuat salah tadi.

Ketiga, ciri orang yang akan bangkrut di akhirat nanti ditandai bahwa orang itu shalih secara ritual (individual), yakni orang tersebut rajin salat, tertib puasa, dan rutin membayar zakat. Namun disayangkan ia tidak salih secara sosial ditandai dengan banyaknya kesalahan yang ia perbuat terhadap sesama dengan suka mencaci maki, memfitnah, makan harta secara tidak sah, menumpahkan darah orang yang dilindungi, serta suka melakukan tindak kekerasan semisal memukul dan sejenisnya.

Hal ini juga sebagai peringatan orang yang hanya mementingkan keshalihan ritual dan tidak shalih secara sosial. Bisa juga sebagai peringatan bagi orang yang ibadah vertikalnya tertib namun tidak memiliki efek manfaat kepada sesama.

Singkat cerita orang bangkrut di hari akhir itu memiliki banyak amal kebaikan, namun sayangnya kesalahan pada sesama lebih besar nilainya dari pahala yang berhasil ia kumpulkan. Nasib akhirnya bisa ditebak, karena amal kebaikannya habis dan ‘saldo’ dosanya bertambah, maka tempat akhirnya adalah neraka. Na’udzu billah min dzalik!

Selanjutnya, agar kita selamat dari kebangkrutan akhirat ada beberapa hal yang perlu kita lakukan.

Pertama, menjaga hubungan baik dengan Allah SWT dengan berusaha semaksimal mungkin mengerjakan perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya.

Kedua, selalu waspada agar jangan sampai (kebanyakan) melakukan kesalahan dan dosa pada sesama baik berupa ucapan, sikap maupun perbuatan.

Ketiga, selesaikanlah di dunia jika kita memiliki kesalahan pada sesama dengan jalan menyesali dan meminta maaf kesalahan itu serta kalau perlu gantilah kerugian itu agar mendapat pengampunan dan kerelaan orang yang kita rugikan.

Keempat, usahakan bahwa timbangan amal kebaikan kita tetap lebih banyak dan berat dibanding timbangan dosa dan kesalahan kita baik kesalahan pada Allah SWT maupun terhadap manusia.

Demikian dipaparkan Ketua Majlis Tarjih PCM Batang Ali Trigiyatno sebagaimana dikutip dari laman Suara Muhammadiyah pada Rabu (11/3/2020).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini