Hati-Hati Guys, 4 Hal Ini Jadi Sumber Keburukan Manusia

Alya Amellia Amini, Jurnalis · Minggu 26 Juli 2020 11:36 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 26 330 2252238 hati-hati-guys-4-hal-ini-jadi-sumber-keburukan-manusia-tAJIRF9PA4.jpg ilustrasi (stutterstock)

IBLIS setan selamanya menjadi musuh manusia. Mereka memakai segala cara untuk menjerumuskan manusia ke neraka. Bila manusia melakukan keburukan, maka setan pun bergembira karena siasatnya berhasil.

Ibnu Taimiyah dalam kitabnya ‘Tazkiyatun Nafs’ menyatakan bahwa sumber keburukan manusia itu adalah kebodohan, kelalaian, hawa nafsu atau syahwat, dan kezaliman

Allah berfirman,

إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا إِنَّمَا يَدْعُو حِزْبَهُ لِيَكُونُوا مِنْ أَصْحَابِ السَّعِيرِ

“Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh(mu), karena sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala.” (QS. Fathir: 6)

Dilansir dari Sindonews.com, ini 4 sumber keburukan manusia:

1. Kebodohan

Kebodohan adalah musuh bagi manusia yang harus diperangi. Karena manusia bisa diangkat derajatnya begitu tinggi oleh Allah semata-mata karena manusia diberikan akal untuk berfikir dan belajar sehingga ia bisa keluar dari gelapnya kebodohan.

Baca juga: Dalil tentang Hari Kiamat, Manusia Harus Waspada

Kebodohan akan membawa kepada malapetaka. Orang bodoh itu bukan berarti mereka yang tidak bersekolah atau berpendidikan. Namun lebih kepada sikap yang mengabaikan pada kebenaran, mengumbar hawa nafsu, dan berangan-angan tanpa berusaha keras. Mereka tidak mempersiapkan masa depan pascakehidupan dunia dengan baik.

Kebodohan pun akan menyeret kepada perbuatan buruk. Ketiadaan ilmu akan membawa manusia kepada bahaya yang lebih besar. Allah Ta'ala mengingatkan dalam firmannya:

خُذِ ٱلْعَفْوَ وَأْمُرْ بِٱلْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ ٱلْجَٰهِلِينَ

"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang untuk mengerjakan yang makruf, serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh." (QS A-A'raf : 199)

2. Kelalaian

Barangsiapa yang terjangkit kelalaian, disibukkan oleh kelupaan, sehingga ia pun berpaling karenanya, maka keimanannya akan berkurang dan melemah. Hal tersebut juga memberikan dampak baginya berupa sakitnya hati, atau bahkan matinya hati tersebut karena bercokolnya syahwat dan syubhat atas dirinya.

Lalai adalah akhlak tercela yang merupakan salah satu akhlak orang-orang kafir dan munafik. Allah pun memperingatkan tentang kelalaian dengan peringatan yang keras, sebagaimana ia berfirman,

“Dan sesungguhnya, akan kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti hewan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah.” (QS. Al-A’raf: 179)

3. Hawa Nafsu (Syahwat)

Hawa nafsu adalah kecintaan terhadap sesuatu sehingga kecintaan itu menguasai hatinya. Kecintaan tersebut sering menyeret seseorang untuk melanggar hukum Allah SWT sehingga keluar batas syariat. Oleh karena itu hawa nafsu harus ditundukkan agar bisa tunduk terhadap syariat-syariat Allah.

Namun yang tercela adalah mengikuti hawa nafsu, sebagaimana firman Allah SWT

يَا دَاوُودُ إِنَّا جَعَلْنَاكَ خَلِيفَةً فِي الْأَرْضِ فَاحْكُمْ بَيْنَ النَّاسِ بِالْحَقِّ وَلَا تَتَّبِعِ الْهَوَىٰ فَيُضِلَّكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ

“Hai Daud, sesungguhnya Kami menjadikan kamu khalifah (penguasa) di muka bumi, maka berilah keputusan (perkara) di antara manusia dengan adil dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.”(QS. Shad:26)

4. Kezaliman

Islam adalah agama yang penuh keadilan dan jauh dari kezaliman. Oleh karena itu Islam juga memerintahkan untuk berbuat adil dan melarang berbuat zalim.

Kezaliman akan melahirkan perlawanan, kebencian, kerusuhan, bahkan peperangan. Maka kita harus bersikap adil. Bila merasa telah berbuat tidak adil, segeralah bertaubat kepada Allah Ta'ala dan meminta maaf kepada mereka yang dizalimi.

Karena itu, masih ada saat untuk berbenah, memperbaiki diri, dan berusaha agar terhindar dari keburukan yang tidak hanya merugikan di dunia ini, tetapi lebih jauh lagi di akhirat nanti. Sebagaimana firman Allah Ta'ala :

إِنَّمَا ٱلتَّوْبَةُ عَلَى ٱللَّهِ لِلَّذِينَ يَعْمَلُونَ ٱلسُّوٓءَ بِجَهَٰلَةٍ ثُمَّ يَتُوبُونَ مِن قَرِيبٍ فَأُو۟لَٰٓئِكَ يَتُوبُ ٱللَّهُ عَلَيْهِمْ ۗ وَكَانَ ٱللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

"Sesungguhnya taubat di sisi Allah, hanyalah taubat orang-orang yang berbuat keburukan karena kebodohan, kemudian mereka bertaubat dengan segera, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan Mahabijaksana." (QS Annisa: 17).

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini