Tidak Ada Kata Istirahat Beribadah Sampai Berjumpa dengan Sang Khalik

Vitrianda Hilba Siregar, Jurnalis · Senin 11 Januari 2021 18:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 11 330 2342443 tidak-ada-kata-istirahat-beribadah-sampai-berjumpa-dengan-sang-khalik-OUW0DIvlvV.jpg Allah SWT akan mengampuni salah dan dosa hamba-Nya. (Foto:Freepix)

JAKARTA- Tidak ada istirahat bagi seorang mukmin sampai datangnya waktu perjumpaan dirinya dengan Allah Subhanahu Wata'ala (SWT)

Allah SWT dalam Surat Al-Hinr: 99 berfirman: "Dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal)."

Sementara Berkata Syaikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa'di, Firman-Nya :

“Dan sembahlah Rabbmu sampai yakin (ajal) datang kepadamu.” Lanjutkanlah ibadah dan ketaatan, yaitu merendahkan diri dan tunduk kepada Allah ta’ala hingga datangnya al-yaqin yaitu kematian, karena kubur adalah fase pertama dari alam akhirat, dengan wafatnya seseorang dan memasuki alam akhirat, maka imannya akan menjadi iman yang sebenarnya." (Taisir Karim Ar-Rahman Syaikh Abdurrahman bin Nashir As-Sa'di)

Baca Juga: Kata Anak Yatim Disebutkan Al-Qur'an 23 Kali, Segera Muliakan Mereka

Ustaz Abu Yusuf Masruhin Sahal, Lc dalam pesannya dalam grup kajian Islam dikutip pada Senin (11/1/2021) menyebutkan, tidak ada istirahat bagi seorang mukmin sampai datangnya waktu perjumpaan dengan Allah. Abu Qotadah Rib’i Al Anshory menceritakan:

"Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam (SAW) pernah dilewati pengiringan jenazah. Kemudian beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, “Ada orang yang mendapatkan kenyamanan (istirahat) dan ada pula yang orang lain menjadi nyaman (istirahat) karena ketiadaannya”.

Para sahabat bertanya, "Siapa itu orang yang mendapatkan kenyamanan (istirahat) dan orang yang orang lain menjadi aman (istirahat) karena ketiadaannya?”

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menjawab, “Seorang hamba yang mukmin adalah orang yang beristirahat dari keletihan dunia dan kesulitannya. Sedangkan seorang hamba yang fajir/gemar maksiat maka hamba Allah yang lain, negeri dan pepohonan serta hewan yang beristirahat dari gangguannya.” (HR. Bukhori, 6512; Muslim, 950).

Berkata sahabat Abdullah bin Mas'ud radhiyallahu 'anhu:

Tidak ada istirahat bagi seorang mukmin sebelum berjumpa dengan Allah.(Hilyah Al-Auliya'wa Thobaqot Al-Ashfiya', Abu Nu'aim Al-Asbahany: 1/136). 

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran
Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini