7 Tingkatan Surga dan Neraka, Berikut Golongan Calon Penghuninya

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 22 Oktober 2021 06:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 21 330 2489580 7-tingkatan-surga-dan-neraka-berikut-golongan-calon-penghuninya-EJ55FGD5z7.jpg 7 tingkatan surga dan neraka berikut calon penghuninnya (foto: Istockphoto)

JAKARTA - Allah Subhanahu wa ta’ala menjanjikan surga bagi hamba-hambanya yang beriman dan taat menjalankan segala perintah-Nya. Sebaliknya, diciptakan neraka buat mereka yang ingkar terhadap larangan-larangan Allah dan kufur mendustakan ayat-ayat Allah SWT.

Manusia diberi akal oleh Allah untuk menentukan hidupnya, apakah memilih jalan surga atau neraka. Surga dan neraka yang diciptakan oleh Allah ada 7 jenis atau tingkatan.

Jadi ada surga dengan tingkatan tertinggi bernama Firdaus, hanya golongan tertentu dengan derajat iman yang tinggi boleh masuk ke sana.

Baca Juga:  Apakah Rasulullah SAW Berpuasa untuk Merayakan Hari Kelahirannya?

Begitu juga neraka, ada yang paling tinggi tingkat penyiksaannya diperuntukkan untuk hamba-hamba pengikuti iblis terkutuk yang melupakan Allah selama di dunia.

Pendakwah Ustadz Ahmad Zainuddin dalam sebuah ceramahnya menyebutkan nama-nama surga dan neraka seperti dilansir dari akun Youtube Jakarta Mengaji: Berikut 7 Nama Surga:

Baca Juga: Pertama Kali Diri Dekat Kakbah, Ini Reaksi Tak Terduga Para Bule Mualaf

1. Surga Al Jannah Makna jannah adalah sebuah tempat yang terkumpul di dalamnya seluruh jenis kenikmatan, kelezatan, keindahan, kesenangan. “Itu arti jannah yang sering kita dengar, yang mencakup seluruh jenis kenikmatan,” kata Ustadz Ahmad Zainuddin.

Banyaknya kebun-kebun dengan pohon berbuah, dan di dalamnya tidak ada lalat satu ekor pun yang berarti sangatlah bersih.

2. Darussalam Seperti dalam Surah Quran Al An’am ayat 127: لَهُمْ دَارُ ٱلسَّلَٰمِ عِندَ رَبِّهِمْ ۖ وَهُوَ وَلِيُّهُم بِمَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ Artinya: “Bagi mereka (disediakan) Darussalam (surga) pada sisi Tuhannya dan Dialah pelindung mereka disebabkan amal-amal saleh yang selalu mereka kerjakan.” Dalam Surah Al Yunus ayat 25 juga disebutkan: وَٱللَّهُ يَدْعُوٓا۟ إِلَىٰ دَارِ ٱلسَّلَٰمِ وَيَهْدِى مَن يَشَآءُ إِلَىٰ صِرَٰطٍ مُّسْتَقِيمٍ Artinya: “Allah menyeru (manusia) ke Darussalam (surga), dan menunjuki orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus (Islam).”

Dalam Surga Darussalam ini adalah kampung keselamatan, penuh dengan keselamatan. “Maka surga penuh dengan keselamatan, tidak ada penyakit. Panuan gak ada di surga, korengan gak ada,” kata Ustadz Ahmad. Di dalam surga pun tidak akan pernah kekurangan atas apapun.

3. Darul Khuld artinya lampung kekekalan Allah berfirman dalam Surah Qaf ayat 34: ٱدْخُلُوهَا بِسَلَٰمٍ ۖ ذَٰلِكَ يَوْمُ ٱلْخُلُودِ Artinya: “Masukilah surga itu dengan aman, itulah hari kekekalan. Di mana pemberian di dalam surga tidak pernah habis, tidak akan ada musim di surga. Maka akan terus diberi, tidak pernah terputus, tidak pernah terlarang.”

4. Darul Muqamah Dijelaskan oleh Ustadz Ahmad bahwa siapapun yang tinggal di Surga Darul Muqamah tidak pernah capek dan letih. Dalam Surah Fatir ayat 35 tertulis: ٱلَّذِىٓ أَحَلَّنَا دَارَ ٱلْمُقَامَةِ مِن فَضْلِهِۦ لَا يَمَسُّنَا فِيهَا نَصَبٌ وَلَا يَمَسُّنَا فِيهَا لُغُوبٌ Artinya: “Yang menempatkan kami dalam tempat yang kekal (surga) dari karunia-Nya; didalamnya kami tiada merasa lelah dan tiada pula merasa lesu.”

5. Jannatul Maqwa Allah berfirman dalam Surah An Najm ayat 15: عِندَهَا جَنَّةُ ٱلْمَأْوَىٰٓ Artinya: “Di dekatnya ada surga tempat tinggal (Surga Al Ma’wa)”

6. Surga Adn Dalam Surah Luqman ayat 8 dijelaskan tentang surga Adn: إِنَّ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّٰلِحَٰتِ لَهُمْ جَنَّٰتُ ٱلنَّعِيمِ Artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal saleh, bagi mereka surga-surga yang penuh kenikmatan.”

7. Surga Firdaus Inilah surga dengan tingkat derajat tertinggi. Nama surga ini pun diabadikan dalam surat Al-Kahfi ayat 107 yang berbunyi: "Sungguh, orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, untuk mereka disediakan surga Firdaus sebagai tempat tinggal."

Berikut 7 Tingkatan Neraka

Annar (neraka) merupakan tempat di akhirat yang penuh dengan siksa, kesusahan, kesengsaraan dan berupa apa yang menyala-nyala lipat 70 derajat dari api neraka. Di dalam alquran banyak dijumpai kata-kata Annar (neraka). Diantaranya:

“Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami mereka itu penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya.” (Q.S. Al-Baqarah:39). Berikut adalah tingkatan neraka yang disiapkan Allah SWT di akhirat nanti.

1. Jahannam

Allah berfirman dalan Surah An Naba’ ayat 21: إِنَّ جَهَنَّمَ كَانَتْ مِرْصَادًا Artinya: “Sesungguhnya neraka Jahannam itu (padanya) ada tempat pengintai.” Dalam Surah As Syura ayat 7, Allah berfirman: وَكَذَٰلِكَ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ قُرْءَانًا عَرَبِيًّا لِّتُنذِرَ أُمَّ ٱلْقُرَىٰ وَمَنْ حَوْلَهَا وَتُنذِرَ يَوْمَ ٱلْجَمْعِ لَا رَيْبَ فِيهِ ۚ فَرِيقٌ فِى ٱلْجَنَّةِ وَفَرِيقٌ فِى ٱلسَّعِيرِ Artinya: “Demikianlah Kami wahyukan kepadamu Al Quran dalam bahasa Arab, supaya kamu memberi peringatan kepada ummul Qura (penduduk Mekah) dan penduduk (negeri-negeri) sekelilingnya serta memberi peringatan (pula) tentang hari berkumpul (kiamat) yang tidak ada keraguan padanya. Segolongan masuk surga, dan segolongan masuk Jahannam.”

2. Al Jahim

Neraka ini dihuni oleh orang-orang musyrik yang menyekutukan Allah SWT. Bahkan, orang-orang musyrik ini percaya bahwa ada Tuhan lain yang harus diimani selain Allah. Ini disebut lewat surat Asy-Syu'ara' ayat 91: Wa burrizatil Jahiimu lilghaawiin.

Mengapa dinamai Al-Jahim? Ibnu Faris menjelaskan, huruf jim, ha', dan mim pada Al Jahim, memiliki sifat yang kuat dan panas. Jadi, Neraka tersebut adalah tempat yang keras dan panas sehingga disebutlah Al Jahim.

3. As Sa’ir

Neraka Sa'ir diperuntukkan bagi orang-orang yang mengingkari kebesaran dan kekuasaan Allah. Neraka ini juga ditunjukkan bagi orang suka merampas atau memakan harta anak yatim, sedangkan Allah dan Rasul-Nya memerintahkan untuk mencintai dan mengasihi mereka.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

4. Saqhor

Neraka Saqar menjadi tempat mengerikan. Jangan main-main atau menganggap remeh dengan hal ini. Bahkan Allah Ta'ala telah menjanjikan bakal menghanguskan kulit manusia. Namun menjadi pertanyaan Neraka Saqar disiapkan untuk golongan manusia seperti apa? Sebelum menjawabnya, apakah memang ada Neraka Saqar maka ini firman Allah Ta'ala: إِنْ هَذَا إِلَّا قَوْلُ الْبَشَرِ (25) سَأُصْلِيهِ سَقَرَ (26) وَمَا أَدْرَاكَ مَا سَقَرُ (27) لَا تُبْقِي وَلَا تَذَرُ (28) لَوَّاحَةٌ لِلْبَشَرِ (29) "(Al Qur'an) ini tidak lain hanyalah perkataan manusia. Aku akan memasukkannya ke dalam (neraka) Saqar. Tahukah kamu apa (neraka) Saqar itu? Saqar itu tidak meninggalkan dan tidak membiarkan. Yang menghanguskan kulit manusia. (Qs. Al - Muddatstsir : 25-29).

5. Al Huthamah

Dalam Surah Al Humazah ayat 4 tertulis: “Sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Huthamah.”

Nama Neraka ini disebut dua kali dalam Alquran, tepatnya pada surat Al Humazah ayat 4-7 yang menerangkan tentang Neraka Al Hutamah. Dua ayat di dalamnya menyebut kata Al Hutamah.

كَلَّا لَيُنْبَذَنَّ فِي الْحُطَمَةِ * وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْحُطَمَةُ * نَارُ اللَّهِ الْمُوقَدَةُ * الَّتِي تَطَّلِعُ عَلَى الْأَفْئِدَ "Sekali-kali tidak! Sesungguhnya dia benar-benar akan dilemparkan ke dalam Huthamah. Dan tahukah kamu apa Huthamah itu? (yaitu) api (disediakan) Allah yang dinyalakan, yang (naik) sampai ke hati." (QS Al Humazah 4-7)

Allah SWT telah menjelaskan bahwa Neraka Huthamah adalah api Allah yang membara. Ibnu Faris memaparkan secara bahasa bahwa huruf 'Ha', 'Tha', dan 'Mim' adalah satu asal, dan ini bentuk penghancuran sesuatu.

Disebut Hutamah karena untuk menghancurkan sesuatu menjadi beberapa bagian. "Api itu disebut sebagai api yang memecah-belah karena apa yang dikenainya akan hancur," terang Ibnu Faris.

6.Al Hawiyah

Dalam Surah Al Qariah ayat 9, Allah berfirman: Fa ummuhụ hāwiyah Artinya: “Maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah.”

Nama ini disebutkan satu kali dalam Alquran, yaitu pada surat Al Qariah tepatnya pada ayat 8-11.

وَأَمَّا مَنْ خَفَّتْ مَوَازِينُهُ * فَأُمُّهُ هَاوِيَةٌ * وَمَا أَدْرَاكَ مَا هِيَهْ * نَارٌ حَامِيَةٌ "Dan adapun orang-orang yang ringan timbangan (kebaikan)nya, maka tempat kembalinya adalah neraka Hawiyah. Tahukah kamu apakah neraka Hawiyah itu? (Yaitu) api yang sangat panas."

7. Neraka Al Ladzha, yang disebutkan dalam Alquran pada surat Al Maarij ayat 15-16.

كَلَّا إِنَّهَا لَظَى * نَزَّاعَةً لِلشَّوَى “ Sekali-kali tidak dapat, sesungguhnya neraka itu adalah api yang bergolak, yang mengelupas kulit kepala.”

Al-Farahidi menjelaskan, Neraka satu ini adalah nyala api yang murni. Panas pada api neraka ini terlihat seolah-olah terbakar.

Bahkan, Ibnu Mandzhur Al-Ifriqi mengatakan, neraka itu disebut demikian karena api di dalamnya adalah api yang paling ganas.

8. Neraka Sijjin

Ini berarti penjara, maknanya penghuni neraka akan dikurung di dalam penjara. Kata ini disebutkan dua kali dalam Alquran yaitu surat Al Muthaffifin 7-9:

كَلَّا إِنَّ كِتَابَ الْفُجَّارِ لَفِي سِجِّينٍ * وَمَا أَدْرَاكَ مَا سِجِّينٌ * كِتَابٌ مَرْقُومٌ “Sekali-kali jangan curang, karena sesungguhnya kitab orang yang durhaka tersimpan dalam Sijjin. Tahukah kamu apakah sijjin itu? (Ialah) kitab yang bertulis.”

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya