Hukum Melakukan Kremasi Jenazah, Ini Penjelasannya Menurut Syariat Islam

Tim Okezone, Jurnalis · Selasa 11 Januari 2022 10:42 WIB
https: img.okezone.com content 2022 01 11 614 2530353 hukum-melakukan-kremasi-jenazah-ini-penjelasannya-menurut-syariat-islam-oH7tcW1G4v.jpg Ilustrasi hukum melakukan kremasi jenazah. (Foto: Shutterstock)

HUKUM melakukan kremasi jenazah menurut agama Islam bisa diketahui setiap Muslim. Apakah boleh atau dilarang? Simak penjelasan lengkap dari para ulama berikut ini.

Sebagaimana dikutip dari nu.or.id, Selasa (11/1/2022), Lembaga Darul Ifta Al-Mishriyyah tertanggal 26 Juni 2001 mengeluarkan fatwa dengan nomor 1896 membahas perihal praktik kremasi atau pembakaran mayat hingga menjadi abu untuk jenazah Muslim.

Baca juga: Kisah Mualaf Yusuf, Dapat Hidayah Islam Setelah Lihat Pamannya Dikremasiย 

Dr Nashr Farid Washil, salah seorang mufti Darul Ifta, coba menjawab masalah praktik kremasi dan penyebaran debu kremasi tanpa wadah tertentu. Menurut beliau, ulama tidak berbeda pendapat perihal kehormatan dan kemuliaan manusia ketika hidup dan saat wafat sebagaimana isyarat Surat Al Isra Ayat 70, "Sungguh, kami telah muliakan anak Adam."

Salah satu bentuk kehormatan untuk manusia setelah wafat, kata Dr Washil, adalah pemakamannya di liang lahat atau kubur dengan tata cara syariat yang dijelaskan oleh Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wassallam. Tradisi ini terus berlangsung kepada generasi sahabat, tabiโ€™in, dan umat Islam hingga hari ini.

Baca juga: Kisah Karomah Ulama Karismatik Muhammad bin Husein Alaydrus hingga Dijuluki Habib Neonย 

ูู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุจุญุงู„ู ุฅุญุฑุงู‚ู ุฌุซุซ ู…ูˆุชู‰ ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†ุŒ ูˆู„ู… ูŠูุนุฑูŽู ุงู„ุญุฑู‚ู ู„ู„ุฌุซุซ ุฅู„ุง ููŠ ุชู‚ุงู„ูŠุฏ ุงู„ู…ุฌูˆุณุŒ ูˆู‚ุฏ ุฃูู…ูุฑู†ุง ุจู…ุฎุงู„ูุชู‡ู… ููŠู…ุง ูŠุตู†ุนูˆู† ู…ู…ุง ู„ุง ูŠูˆุงูู‚ ุดุฑูŠุนุชู†ุง ุงู„ุบุฑุงุก. ูˆู…ู…ุง ุณุจู‚ ูŠุนู„ู… ุงู„ุฌูˆุงุจ ุนู† ุงู„ุณุคุงู„

Artinya: "Praktik kremasi jenazah umat Islam tidak boleh dalam keadaan apa pun. Kremasi tidak dikenal kecuali dalam tradisi Majusi. Sedangkan kita diperintahkan untuk menyalahi apa yang mereka lakukan, yaitu praktik yang tidak sesuai dengan syariat kita yang mulia."

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Pada 29 Juli 1953, Fatawa Al Azhar melalui Husnaini M Makhluf telah mengeluarkan fatwa serupa. Praktik kremasi untuk jenazah Muslim tidak diperbolehkan menurut syariat. Prinsipnya, praktik kremasi untuk jenazah Muslim tidak diperbolehkan meski almarhum mewasiatkan hal demikian kepada yang hidup.

ูˆู„ูˆ ุฃูˆุตู‰ ุฅู†ุณุงู† ุจุฐู„ูƒ ููˆุตูŠุชู‡ ุจุงุทู„ุฉ ู„ุง ู†ูุงุฐ ู„ู‡ุง

Artinya: "Kalau seseorang berwasiat untuk itu (praktik kremasi untuk jenazahnya), maka wasiatnya batal yang tidak perlu dieksekusi."

Baca juga: Abu Nawas Punya Cara Jitu Atasi Ibu-Ibu Rebutan Bayi: Dibelah Saja Jadi Dua Bagianย 

Baca juga: Kisah Pemuka Agama Masuk Islam karena Bingung dengan Surat Al Ikhlasย 

Pada prinsipnya, praktik apa pun yang dapat menyakiti terhadap jenazah manusia selain pemakaman tidak diperbolehkan. Hal ini menunjukkan betapa besarnya penghormatan Islam terhadap manusia, baik ketika hidup, maupun sesudah wafat sebagaimana hadits riwayat Abu Dawud berikut ini:

ูˆูŽุนูŽู†ู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉูŽ ุฑูŽุถููŠูŽ ุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ูŽุง ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงูŽู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ูŽุงู„ูŽ: ูƒูŽุณู’ุฑู ุนูŽุธู’ู…ู ุงู„ู’ู…ูŽูŠู‘ูุชู ูƒูŽูƒูŽุณู’ุฑูู‡ู ุญูŽูŠู‘ู‹ุง ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ุฃูŽุจููˆ ุฏูŽุงูˆูุฏูŽ ุจูุฅูุณู’ู†ูŽุงุฏู ุนูŽู„ูŽู‰ ุดูŽุฑู’ุทู ู…ูุณู’ู„ูู…

Artinya: "Dari Aisyah Radhiyallahu anhu, Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam bersabda: 'Pematahan tulang jenazah seperti pematahan tulangnya ketika ia hidup'." (HR Abu Dawud dengan sanad seperti syarat Muslim)

Wallahu a'lam bishawab.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya