Share

Hukum Berkumur saat Puasa, Membuat Batal?

Hantoro, Jurnalis · Rabu 20 April 2022 12:09 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 19 330 2581354 hukum-berkumur-saat-puasa-membuat-batal-yobXmTab6u.jpg Ilustrasi hukum berkumur saat puasa. (Foto: Shutterstock)

HUKUM berkumur saat puasa perlu dipahami setiap Muslim. Apakah hal ini boleh-boleh saja menurut ajaran agama Islam atau justru membuat batal puasa Ramadan? Berikut penjelasan lengkapnya.

Dirangkum dari Rumaysho, Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal M.Sc mengungkapkan hukum berkumur saat puasa sebagaimana dijelaskan Ibnu Taimiyah rahimahullah. Beliau menyatakan:

ุฃูŽู…ู‘ูŽุง ุงู„ู’ู…ูŽุถู’ู…ูŽุถูŽุฉู ูˆูŽุงู„ูุงุณู’ุชูู†ู’ุดูŽุงู‚ู ููŽู…ูŽุดู’ุฑููˆุนูŽุงู†ู ู„ูู„ุตู‘ูŽุงุฆูู…ู ุจูุงุชู‘ูููŽุงู‚ู ุงู„ู’ุนูู„ูŽู…ูŽุงุกู . ูˆูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ูˆูŽุงู„ุตู‘ูŽุญูŽุงุจูŽุฉู ูŠูŽุชูŽู…ูŽุถู’ู…ูŽุถููˆู†ูŽ ูˆูŽูŠูŽุณู’ุชูŽู†ู’ุดูู‚ููˆู†ูŽ ู…ูŽุนูŽ ุงู„ุตู‘ูŽูˆู’ู…ู . ู„ูŽูƒูู†ู’ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ูู„ูŽู‚ููŠุทู ุจู’ู†ู ุตูŽุจูุฑูŽุฉูŽ : โ€ { ูˆูŽุจูŽุงู„ูุบู’ ูููŠ ุงู„ูุงุณู’ุชูู†ู’ุดูŽุงู‚ู ุฅู„ู‘ูŽุง ุฃูŽู†ู’ ุชูŽูƒููˆู†ูŽ ุตูŽุงุฆูู…ู‹ุง } ููŽู†ูŽู‡ูŽุงู‡ู ุนูŽู†ู’ ุงู„ู’ู…ูุจูŽุงู„ูŽุบูŽุฉู ุ› ู„ูŽุง ุนูŽู†ู’ ุงู„ูุงุณู’ุชูู†ู’ุดูŽุงู‚ู

"Adapun berkumur-kumur dan beristinsyaq (menghirup air dalam hidung) disyariโ€™atkan (dibolehkan) bagi orang yang berpuasa dan hal ini disepakati oleh para ulama. Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam dan para sahabat juga berkumur-kumur dan beristinsyaq ketika berpuasa. Akan tetapi Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam katakan pada Laqith bin Shabirah, 'Bersungguh-sungguhlah dalam beristinsyaq (menghirup air dalam hidung) kecuali jika engkau berpuasa.' Yang dilarang saat puasa di sini adalah dari berlebih-lebihan ketika istinsyaq." (Majmuโ€™ah Al Fatawa, 25: 266)

Baca juga: Ini Penjelasan Ilmiah Bulan Ramadan Terjadi 2 Kali dalam Setahun pada 2030ย 

Muhammad bin Al-Khatib Asy-Syarbini rahimahullah menjelaskan bahwa mubalaghah (berlebih-lebihan atau serius) dalam berkumur-kumur adalah dengan memasukkan air hingga ujung langit-langit mulut, serta mengenai sisi gigi dan gusi. (Mughnil Muhtaj, 1: 101)

Serius dalam berkumur-kumur saat wudhu merupakan bagian dari kesempurnaan wudhu. Ketika berwudhu hal itu disunnahkan kecuali saat berpuasa. Hal ini diisyaratkan dalam hadits Laqith bin Shabirah radhiyallahu โ€˜anhu di atas.

Asy-Syarbini rahimahullah mengatakan, "Menurut madzhab Syafiโ€™i, jika seseorang berlebih-lebihan dalam berkumur-kumur dan menghirup air dalam hidung (istinsyaq) lantas air tadi masuk ke tubuh, maka puasanya batal. Karena orang yang berpuasa dilarang dari berlebih-lebihan saat berkumur-kumur dan menghirup air dalam hidung sebagaimana telah dijelaskan dalam pembahasan wudhu. Namun jika tidak berlebih-lebihan lantas masuk air, tidak membatalkan puasa karena bukan kesengajaan." (Mughnil Muhtaj, 1: 629)

Baca juga: Humor Abu Nawas: Dikasih Jabatan Tinggi Malah Pura-Pura Gila, Alasannya Bikin Ngakak!ย 

Imam Nawawi rahimahullah berkata, "Para ulama Syafiโ€™iyah dan pendapat Imam Syafiโ€™i tetap disunnahkan bagi orang yang berpuasa saat berwudhu untuk berkumur-kumur dan memasukkan air dalam hidung, sebagaimana yang tidak berpuasa disunnahkan demikian. Akan tetapi bagi yang berpuasa disyaratkan tidak berlebih-lebihan (mubalaghah). Yang terjadi perselisihan, ketika masuk air dalam rongga tubuh saat berkumur-kumur atau memasukkan air dalam hidung. Pendapat ulama Syafiโ€™iyah adalah batal jika memasukkan airnya berlebihan. Namun jika tidak berlebihan, tidaklah batal.โ€ (Al-Majmuโ€™, 6: 230)

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Bagaimana berkumur-kumur kala tidak berwudhu saat berpuasa? Apa dibolehkan?

Pembahasan ulama di atas bukan berlaku pada saat wudhu saja. Namun di luar wudhu saat berpuasa tetap dibolehkan berkumur-kumur dan memasukkan air dalam hidung asal tidak berlebih-lebihan. Jika berlebih-lebihan lantas air masuk dalam rongga perut, puasanya batal.

Baca juga: Bacaan Doa Malam Lailatul Qadar, Cukup Mudah Dihafal Lho!ย 

Apakah setelah kumur-kumur wajib mengeringkan mulut?

Al-Mutawalli dan ulama lainnya berkata, โ€œJika orang yang berpuasa kumur-kumur, hendaklah ia memuntahkan air yang masuk dalam mulut. Namun ia tidak diharuskan mengeringkan mulutnya dengan kain dan semacamnya. Hal ini tidak ada perselisihan di kalangan ulama (Syafiโ€™iyah, pen.).โ€ Al-Mutawalli memberi alasan bahwa seperti itu sulit untuk dihindari karena yang ada nantinya tetap sesuatu yang basah saat telah dimuntahkan dan seperti itu tak mungkin terpisah. (Al-Majmuโ€™, 6: 231)

Wallahu a'lam bishawab.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini