Share

Hukum Ziarah Kubur di Hari Raya Idul Fitri

Hantoro, Jurnalis · Kamis 05 Mei 2022 10:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 04 330 2589334 hukum-ziarah-kubur-di-hari-raya-idul-fitri-hxOgQ8Az8C.jpg Ilustrasi hukum ziarah kubur di hari raya Idul Fitri. (Foto: Okezone)

HUKUM ziarah kubur di hari raya Idul Fitri akan dibahas dalam artikel kali ini. Diketahui bahwa Ziarah kubur di Tanah Air ramai dilakukan mulai menjelang bulan Ramadan hingga ketika hari raya Idul Fitri. Ini hampir dilakukan di semua wilayah Indonesia dan menjadi tradisi ketika jelang puasa atau Lebaran.

Dihimpun dari Muslim.or.id, Ustadz Yananto Sulaimansyah menjelaskan dianjurkannya ziarah kubur berdasarkan riwayat dari Buraidah Ibnul Hushaib radhiyallahu โ€˜anhu, Nabi Muhammad Shallallahu โ€˜alaihi wassallam bersabda:

ูƒู†ุช ู†ู‡ูŠุชูƒู… ุนู† ุฒูŠุงุฑุฉ ุงู„ู‚ุจูˆุฑุŒ ูุฒูˆุฑูˆู‡ุง

Artinya: "Dahulu aku melarang kalian berziarah kubur, maka (sekarang) berziarahlah." (HR Muslim Nomor 977. Lihat Bahjatun Nazhirin (1/583))

Baca juga: Hadis Puasa Syawal Beserta Keutamaannya yang Luar Biasa Besarย 

Adapun manfaat ziarah kubur bisa diraih orang yang melakukannya maupun mayit yang diziarahi. Bagi orang yang berziarah, maka ziarah kubur dapat mengingatkan kepada kematian, melembutkan hati, membuat air mata menetes, mengambil pelajaran, dan membuat zuhud terhadap dunia.

Nabi Muhammad Shallallahu โ€˜alaihi wassallam bersabda:

ูƒูู†ู’ุชู ู†ูŽู‡ูŽูŠู’ุชููƒูู…ู’ ุนูŽู†ู’ ุฒููŠูŽุงุฑูŽุฉู ุงู„ู’ู‚ูุจููˆุฑู ุฃูŽู„ูŽุง ููŽุฒููˆุฑููˆู‡ูŽุงุŒ ููŽุฅูู†ูŽู‘ู‡ู ูŠูุฑูู‚ูู‘ ุงู„ู’ู‚ูŽู„ู’ุจูŽุŒ ูˆูŽุชูุฏู’ู…ูุนู ุงู„ู’ุนูŽูŠู’ู†ูŽุŒ ูˆูŽุชูุฐูŽูƒูู‘ุฑู ุงู„ู’ุขุฎูุฑูŽุฉูŽุŒ ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู‚ููˆู„ููˆุง ู‡ูุฌู’ุฑู‹ุง

Artinya: "Dahulu aku melarang kalian untuk berziarah kubur, sekarang berziarahlah karena ziarah dapat melembutkan hati, membuat air mata menetes, dan mengingatkan akhirat. Dan janganlah kalian mengucapkan al hujr." (Al Hujr adalah ucapan yang bathil. Lihat Al Majmuโ€™ (5/310), Maktabah Syamilah. HR Al Hakim (1/376), dinilai hasan oleh Syekh Al Albani dalam Ahkaamul Janaa-iz halaman 229)

Baca juga: 4 Manfaat Puasa Syawal, Sangat Sayang Dilewatkan!ย 

Dalam hadis tersebut, Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wassallam menjelaskan hikmah di balik ziarah kubur. Ketika seseorang melihat kubur tepat di depan matanya, di tengah suasana yang sepi, maka akan merenung dan menyadari bahwa suatu saat akan bernasib sama dengan penghuni kubur yang ada di hadapannya. Terbujur kaku tidak berdaya.

Ia menyadari bahwa tidaklah hidup selamanya. Dia menyadari batas waktu untuk mempersiapkan bekal menuju perjalanan yang sangat panjang yang tiada akhirnya adalah hanya sampai ajalnya tiba. Maka ia akan mengetahui hakikat kehidupan di dunia ini dengan sesungguhnya dan ingat akhirat, bagaimana nasibnya nanti di sana? Apakah surga atau malah neraka? Nas-alullahas salaamah wal โ€˜aafiyah.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Selain itu, ziarah kubur juga bermanfaat bagi mayit yang diziarahi karena orang yang berziarah diperintahkan mengucapkan salam kepada mayit, mendoakannya, dan memohonkan ampun untuknya. Tetapi, ini khusus untuk orang yang meninggal di atas Islam.

Berdasarkan riwayat dari โ€˜Aisyah radhiyallahu โ€˜anha:

ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ูƒุงู† ูŠุฎุฑุฌ ุฅู„ู‰ ุงู„ุจู‚ูŠุนุŒ ููŠุฏุนูˆ ู„ู‡ู…ุŒ ูุณุฃู„ุชู‡ ุนุงุฆุดุฉ ุนู† ุฐู„ูƒุŸ ูู‚ุงู„: ุฅู†ูŠ ุฃู…ุฑุช ุฃู† ุฃุฏุนูˆ ู„ู‡ู…

Artinya: "Nabi pernah keluar ke Baqiโ€™, lalu beliau mendoakan mereka. Maka โ€˜Aisyah menanyakan hal tersebut kepada beliau. Lalu beliau menjawab, 'Sesungguhnya aku diperintahkan untuk mendoakan mereka'." (HR Ahmad (6/252). Syekh Al Albani berkata: "Shahih sesuai syarat Syaikhain (yakni Bukhari dan Muslim-ed)." Lihat Ahkaamul Janaa-iz halaman 239)

Adapun jika mayit adalah musyrik atau kafir, maka tidak boleh mendoakan dan memintakan ampunan untuknya berdasarkan sabda beliau:

ุฒุงุฑ ุงู„ู†ุจูŠ ู‚ุจุฑ ุฃู…ู‡. ูุจูƒู‰, ูˆุฃุจูƒู‰ ู…ู† ุญูˆู„ู‡ุŒ ูู‚ุงู„: ุงุณุชุฃุฐู†ุช ุฑุจูŠ ููŠ ุฃู† ุฃุณุชุบูุฑ ู„ู‡ุงุŒ ูู„ู… ูŠุคุฐู† ู„ูŠุŒ ูˆุงุณุชุฃุฐู†ุชู‡ ููŠ ุฃู† ุฃุฒูˆุฑ ู‚ุจุฑู‡ุง ูุฃุฐู† ู„ูŠุŒ ูุฒูˆุฑูˆุง ุงู„ู‚ุจูˆุฑ ูุฅู†ู‡ุง ุชุฐูƒุฑ ุงู„ู…ูˆุช

Artinya: "Nabi pernah menziarahi makam ibu beliau. Lalu beliau menangis. Tangisan beliau tersebut membuat menangis orang-orang di sekitarnya. Lalu beliau bersabda: 'Aku meminta izin kepada Rabb-ku untuk memintakan ampunan untuk ibuku. Tapi Dia tidak mengizinkannya. Dan aku meminta izin untuk menziarahi makam ibuku, maka Dia mengizinkannya. Maka berziarahlah kalian karena ziarah tersebut dapat mengingatkan kalian kepada kematian'." (HR Muslim (3/65)

Dalam hadis ini juga terdapat dalil bolehnya menziarahi makam orang kafir dengan tujuan hanya untuk mengambil pelajaran saja, bukan untuk mendoakannya.

Maka ingatlah hal ini, tujuan utama berziarah adalah untuk mengingat kematian dan akhirat, bukan untuk sekadar pelesiran, apalagi meminta-minta kepada mayit yang sudah tidak berdaya lagi. Pahamilah adab ziarah kubur dengan benar.

Allahu a'lam.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini