Share

Simak! Ini Faedah Menyaring Informasi Sebelum Menyebarkannya

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 03 Juni 2022 13:48 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 03 330 2604983 simak-ini-faedah-menyaring-informasi-sebelum-menyebarkannya-O82fGlL52E.jpg Ilustrasi faedah menyaring informasi sebelum menyebarkannya lagi. (Foto: Shutterstock)

MENYARING informasi adalah hal wajib dalam kehidupan modern seperti saat ini. Pasalnya dalam aktivitas kehidupan selalu dipenuhi berbagai informasi, baik melalui media cetak, elektronik, berita lisan, maupun informasi lain yang bernada isyarat. Dalam era globalisasi ini, umat manusia selalu dibanjiri dengan informasi yang datang dari berbagai lapisan masyarakat.

Sampainya informasi kepada kita merupakan sesuatu yang banyak menguntungkan, tetapi tidak semuanya, kadang-kadang ada yang merugikan. Informasi yang berkembang di tengah masyarakat diibaratkan bagaikan derasnya arus air, ada yang mendatangkan kebaikan dan ada pula yang menimbulkan kerusakan.

Baca juga: Masuk Islam, Wanita Mantan Ateis Ini Sukses Jadi Pengusaha Restoran Halal 

Setiap muslim diharapkan mampu menyaring informasi dan bersikap kritis. Ada informasi yang menguntungkan masyarakat dan ada juga yang merugikan. Seorang muslim diperintahkan bisa memilih berbagai informasi itu dengan bisa menyampaikan atau menyimpannya dengan baik. Bila informasi tersebut membawa manfaat, atau merupakan informasi yang perlu dikemukakan agar bisa diantisipasi, maka ia perlu disampaikan dan dibicarakan. Sebaliknya apabila informasi itu akan merusak atau merugikan sesama, lebih baik tidak dibicarakan dan tidak disampaikan.

Sahabat Abu Hurairah meriwayatkan suatu hadis dari Nabi Shallallahu alaihi wassallam yang menjelaskan:

كَفَى بِالْمَرْءِ كَذِبًا أَنْ يُحَدِّثَ بِكُلِّ مَا سَمِعَ (رواه مسلم)

"Cukup seorang itu menjadi pendusta bila ia membicarakan semua informasi yang didengarnya." (HR Muslim nomor 4)

Hadis ini menjelaskan bahwa orang yang menceritakan segala sesuatu yang didengar, berarti ia juga banyak berdusta, karena apa yang didengar tidak selamanya kebenaran, sebagian daripadanya adalah dusta yang datang dari orang lain. Adalah sikap yang tidak bijaksana dan amat bodoh apabila selalu menceritakan segala apa yang didengar dari orang lain.

Baca juga: Menikah dengan Saudara Tiri, Ini Hukumnya Menurut Syariat Islam 

Dalam Alquran diperintahkan bagi orang yang beriman agar menerima berita secara hati-hati dan melakukan tabayun (mencari kejelasan) secara lengkap sehingga memperoleh informasi yang dapat dipertanggungjawabkan. Dengan sikap seperti itu maka tidak akan menimbulkan penyesalan di masa yang akan datang.

Allah Subhanahu wa ta'ala berfirman:

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِن جَآءَكُمۡ فَاسِقُۢ بِنَبَإٖ فَتَبَيَّنُوٓاْ أَن تُصِيبُواْ قَوۡمَۢا بِجَهَٰلَةٖ فَتُصۡبِحُواْ عَلَىٰ مَا فَعَلۡتُمۡ نَٰدِمِينَ

"Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu." (QS Al Hujurat, 49: 6)

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Ayat tersebut memerintahkan kepada setiap orang yang bijaksana agar memperhatikan informasi yang sampai kepadanya secara kritis, sehingga tidak melakukan tindakan yang merugikan diri sendiri atau merugikan orang lain. Karena kesalahan informasi atau ketidakmampuan memahami informasi itu secara benar, sering menimbulkan perpecahan dan perselisihan di tengah-tengah masyarakat.

Pertengkaran dan perselisihan itu terkadang meningkat sampai pada permusuhan satu dengan yang lainnya maka yang rugi adalah anggota masyarakat. Apabila terjadi pertikaian di tengah masyarakat, ditugaskan pada setiap orang agar mendamaikan mereka dan menghilangkan perselisihan. Dengan demikian kesalahan informasi dapat dihindari dan kesalahpahaman dapat dikurangi.

Menghilangkan permusuhan terhadap sesama dan mendamaikan orang-orang yang berselisih merupakan tugas yang sangat mulia yang harus dilakukan oleh seorang muslim. Cara melakukannya tentu disesuaikan dengan kemampuan masing-masing dan dilakukan dengan cara yang bijaksana.

Allah Subhanahu wa ta'ala berfirman:

وَإِن طَآئِفَتَانِ مِنَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ ٱقۡتَتَلُواْ فَأَصۡلِحُواْ بَيۡنَهُمَاۖ فَإِنۢ بَغَتۡ إِحۡدَىٰهُمَا عَلَى ٱلۡأُخۡرَىٰ فَقَٰتِلُواْ ٱلَّتِي تَبۡغِي حَتَّىٰ تَفِيٓءَ إِلَىٰٓ أَمۡرِ ٱللَّهِۚ فَإِن فَآءَتۡ فَأَصۡلِحُواْ بَيۡنَهُمَا بِٱلۡعَدۡلِ وَأَقۡسِطُوٓاْۖ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُقۡسِطِينَ

"Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil. Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil." (QS Al Hujurat, 49: 9)

Allahu a'lam bisshawab.

Oleh: Dr KH Zakky Mubarak MA

Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini