Share

Hukum Tajwid Surat Luqman Ayat 13-14, Mari Pahami Supaya Tepat Membacanya

Novie Fauziah, Jurnalis · Jum'at 05 Agustus 2022 10:33 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 05 616 2642446 hukum-tajwid-surat-luqman-ayat-13-14-mari-pahami-supaya-tepat-membacanya-Yu1xejIgUF.jpg Ilustrasi hukum tajwid Surat Luqman Ayat 13-14. (Foto: Shutterstock)

HUKUM tajwid Surat Luqman Ayat 13–14 ternyata sangat ingin diketahui kaum Muslimin. Sebab ketika membacanya, tentu harus mengetahui agar lebih tepat.

Tajwid sendiri secara harfiah artinya mengelokkan atau membaguskan bacaan. Kemudian mengeluarkan huruf dari tempatnya dengan memberikan sifat-sifat yang dimilikinya.

Begitu juga saat membaca Surat Luqman Ayat 13–14, terdapat hukum tajwid di dalamnya. Sehingga, membuat bacaannya menjadi lebih indah dan sekaligus memperjelas makna yang ada di dalamnya.

Berikut ini hukum tajwid Surat Luqman Ayat 13–14, seperti dihimpun dari kanal YouTube Guru Poin dan referensi lainnya.

Hukum Tajwid Surat Luqman Ayat 13:

وَإِذْ قَالَ لُقْمَٰنُ لِٱبْنِهِۦ وَهُوَ يَعِظُهُۥ يَٰبُنَىَّ لَا تُشْرِكْ بِٱللَّهِ ۖ إِنَّ ٱلشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

Wa iż qāla luqmānu libnihī wa huwa ya'iẓuhụ yā bunayya lā tusyrik billāh, innasy-syirka laẓulmun 'aẓīm

Artinya: "Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: 'Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar'." (QS Luqman: 13)

1. Mad thabi'i (mad asli)

Alif mati sebelumnya ada huruf yang berbaris fatah, cara bacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

2. Qalqalah sugra

Huruf qof barisnya mati (sukun).

3. Mad thabi'i (mad asli)

Huruf mim bertemu dengan alif kemudian alifnya dibuang, baris vertikal di atas itu menunjukkan adanya alif yang dibuang, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

4. Qalqalah sugra

Qalqalah sugra yaitu huruf ba barisnya mati (sukun).

5. Mad silah khoshiroh

Sebelum ha dhamir ada huruf yang hidup (yang ada barisnya), kalau sebelum ha dhamir hurufnya mati, maka itu tidak bisa disebut mad shilah khoshiroh, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

6. Mad silah khoshiroh

Sebelum ha dhamir ada huruf yang hidup (yang ada barisnya), kalau sebelum ha dhamir hurufnya mati maka itu tidak bisa disebut mad shilah khoshiroh, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

7. Mad thabi'i (mad asli)

Huruf ya bertemu dengan alif kemudian alifnya dibuang, baris vertikal di atas itu menunjukkan adanya alif yang dibuang, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

8. Mad thabi'i (mad asli)

Alif mati sebelumnya ada huruf yang berbaris fatah, cara bacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

9. Tarqiq

Huruf ra barisnya kasrah, cara membacanya huruf ra dibaca tipis.

10. Tarqiq

Sebelum lam-nya lafadz Allah (lam jalalah) ada huruf yang berbaris kasrah, cara membacanya lafadz Allah dibaca tipis panjangnya 2 harakat.

11. Tanda waqaf

Ini adalah singkatan dari Al waqfu aula artinya lebih baik waqaf dari pada washal (lebih baik berhenti daripada lanjut).

12. Idgham ma'al ghunah/idgham wajib ghunnah/ghunnah musadad

Nun bertasydid cara bacanya ditahan serta dengung.

13. Alif lam syamsiah

Alif lam bertemu dengan huruf syin (huruf syamsiah), cara bacanya huruf lam di masukan ke huruf syin (huruf syamsiyyah).

14. Tarqiq

Ra barisnya mati sebelumnya ada huruf yang berbaris kasrah, cara membacanya huruf ra dibaca tipis.

15. Idzhar khalqi

Tanwin bertemu dengan huruf ain, cara membacanya suara tanwin dibaca jelas.

16. Mad arid lisukun/aridisukun

Mad thabi'i berhadapan dengan satu huruf yang hidup dan berada di akhir kalimat, huruf yang di akhir kalimat itu mati jika di waqafkan, cara bacanya panjangnya 2 sampai 6 harkat.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Hukum Tajwid Surat Luqman Ayat 14:

وَوَصَّيْنَا ٱلْإِنسَٰنَ بِوَٰلِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُۥ وَهْنًا عَلَىٰ وَهْنٍ وَفِصَٰلُهُۥ فِى عَامَيْنِ أَنِ ٱشْكُرْ لِى وَلِوَٰلِدَيْكَ إِلَىَّ ٱلْمَصِيرُ

Wa waṣṣainal-insāna biwālidaīh, ḥamalat-hu ummuhụ wahnan 'alā wahniw wa fiṣāluhụ fī 'āmaini anisykur lī wa liwālidaīk, ilayyal-maṣīr

Artinya: "Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu." (QS Luqman: 14)

1. Alif lam qomariyyah

Alif lam bertemu dengan huruf hamzah (huruf Qomariyyah), cara membacanya lam mati dibaca jelas.

2. Ikhfa ausat

Huruf nun mati bertemu dengan huruf sin, cara membacanya ditahan serta dengung condong ke huruf "M".

3. Mad thabi'i (mad asli)

Alasannya alif mati sebelumnya ada huruf yang berbaris fatah, cara bacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

4. Mad thabi'i (mad asli)

Di sini alif mati sebelumnya ada huruf yang berbaris fatah, cara bacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

5. Mad Layyin

Mad yang di dalam kalimat ada huruf wau atau ya yang barisnya mati sebelumnya ada baris fatah, berhadapan dengan satu huruf yang hidup dalam satu kalimat saat diwaqafkan, cara membacanya lemas.

6. Tanda waqaf

Waqaf jaiz, artinya boleh waqaf boleh washal (boleh berhenti boleh lanjut).

7. Ta mabsuthah

Yakni ta barisnya mati, berubah suaranya menjadi suara “ech”.

8. Mad silah khoshiroh

Yaitu sebelum ha dhamir ada huruf yang hidup (yang ada barisnya). Apabila sebelum ha dhamir hurufnya mati maka itu tidak bisa disebut mad shilah khoshiroh, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

9. Idzhar khalqi

Yaitu tanwin bertemu dengan huruf ain, cara membacanya suara tanwin dibaca jelas.

10. Mad thabi'i (mad asli)

Yaitu huruf lam bertemu dengan alif kemudian alifnya dibuang, baris vertikal diatas itu menunjukan adanya alif yang dibuang, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

11. Idgham bighunnah

Yaitu tanwin bertemu dengan huruf wau (huruf idgham), cara bacanya suara tanwin dimasukan ke huruf wau, cara membacanya ditahan serta dengung.

12. Mad thabi'i (mad asli)

Yaitu huruf shod bertemu dengan alif kemudian alifnya dibuang, baris vertikal diatas itu menunjukan adanya alif yang dibuang, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

13. Mad silah khoshiroh

Yaitu sebelum ha dhamir ada huruf yang hidup (yang ada barisnya), kalau sebelum ha dhamir hurufnya mati maka itu tidak bisa disebut mad shilah khoshiroh, cara membacanya dibaca panjang 2 harakat.

14. Mad thabi'i (mad asli)

Yaitu ya mati sebelumnya ada huruf yang berbaris kasrah, cara membacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

15. Mad thabi'i (mad asli)

Yaitu alif mati sebelumnya ada huruf yang berbaris fatah, cara bacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

16. Tafhim

Yaitu Ra mati sebelumnya ada baris dhammah, cara membacanya huruf ra mati dibaca tebal.

17. Mad thabi'i (mad asli)

Yaitu ya mati sebelumnya ada huruf yang berbaris kasrah, cara membacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

18. Mad thabi'i (mad asli)

Yaitu alif mati sebelumnya ada huruf yang berbaris fatah, cara bacanya dibaca panjangnya 2 harakat.

19. Mad Layyin

Mad yang di dalam kalimat ada huruf wau atau ya yang barisnya mati sebelumnya ada baris fathah, berhadapan dengan satu huruf yang hidup dalam satu kalimat saat diwaqafkan, cara membacanya lemas.

20. Tanda waqaf

Ini singkatan dari Al waqfu aula artinya lebih baik waqaf dari pada washal (lebih baik berhenti daripada lanjut).

21. Alif lam qomariyyah

Alif lam bertemu dengan huruf mim (huruf Qomariyyah), cara membacanya lam mati dibaca jelas.

22. Mad arid lisukun / aridisukun

Mad thabi'i berhadapan dengan satu huruf yang hidup yang berada di akhir kalimat, huruf yang di akhir kalimat itu mati jika di waqafkan, cara bacanya panjangnya 2 sampai 6 harkat.

Demikian penjelasan mengenai hukum tajwid Surat Luqman Ayat 13-14. Semoga sangat jelas dan bermanfaat. Allahu a'lam bisshawab.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini