Share

Hukum Taawudz dan Basmalah Sebelum Baca Alquran, Wajib atau Sunnah?

Syifa Fauziah, Jurnalis · Kamis 01 September 2022 10:00 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 01 330 2658653 hukum-taawudz-dan-basmalah-sebelum-baca-alquran-wajib-atau-sunnah-R9aqaOImBl.jpg Ilustrasi hukum taawudz dan basmalah sebelum baca Alquran. (Foto: Shutterstock)

HUKUM taawudz dan basmallah sebelum baca Alquran sangat penting diketahui kaum Muslimin. Secara bahasa isti'adzah atau taawudz berarti doa untuk memohon perlindungan dan penjagaan kepada Allah Subhanahu wa ta'ala.

Secara istilah taawudz atau isti'adzah adalah kalimat yang dimaksudkan untuk memohon perlindungan dan penjagaan kepada Tuhan Yang Maha Pelindung dari bisikan dan godaan setan.

Taawudz bagaikan tabir untuk menghalangi datangnya keburukan yang tidak tampak, keburukan yang bersifat batiniah. Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wassallam secara tegas mengajarkan kepada dua sahabat yang sedang bertikai untuk membaca isti'adzah agar amarah dan angkuh dalam jiwanya melebur menjadi ketenangan.ย 

Info grafis keutamaan membaca Surat Al Kahfi. (Foto: Okezone)

Dikutip dari nu.or.id, Imam Ibnu Katsir menjelaskan bahwa membaca isti'adzah merupakan permohonan agar terhindar dari hal-hal negatif yang bersifat batiniah dan untuk mendatangkan kebaikan.

Membaca isti'adzah merupakan anjuran yang tidak dibatasi oleh ruang dan waktu. Boleh dibaca kapan saja, lebih-lebih dibaca saat hendak membaca Alquran.

Isti'adzah yang paling populer dan unggul menurut jumhur ulama dan praktisi ahli qira'at adalah (ุฃูŽุนููˆู’ุฐู ุจูุงู„ู„ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุทูŽุงู†ู ุงู„ุฑู‘ูŽุฌููŠู’ู…ู) karena sesuai dengan nash Alquran dan sunnah. Dalam Alquran tertera pada Surat An-Nahl Ayat 98 (ูุฅูุฐูŽุง ู‚ูŽุฑูŽุฃู’ุชูŽ ุงู’ู„ู‚ูุฑู’ุฃูŽู†ูŽ ููŽุงุณู’ุชูŽุนูุฐู’ ุจูุงู„ู„ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุทูŽุงู†ู ุงู„ุฑู‘ูŽุฌููŠู’ู…ู).

Sedangkan dalam hadis yaitu diriwayatkan oleh Nafi' dari Jubair bin Mut'im dari bapaknya dari Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam, "Sesungguhnya Beliau membaca isti'adzah sebelum membaca Alquran persis seperti lafadz di atas (ุฃูŽุนููˆู’ุฐู ุจูุงู„ู„ู‡ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุดู‘ูŽูŠู’ุทูŽุงู†ู ุงู„ุฑู‘ูŽุฌููŠู’ู…ู)."ย 

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Para ulama sepakat bahwa isti'adzah bukan bagian dari Alquran. Meski demikian, jumhur ulama menganjurkan bagi orang yang hendak membaca Alquran untuk membacanya, baik ketika membaca di awal surat atau pertengahan surat.

Tapi sebagian riwayat menyatakan bahwa anjuran tersebut tidak sekadar anjuran yang bersifat tanpa tuntutan namun anjuran yang bersifat keharusan, yaitu wajib.

Berangkat dari ayat 200 Surat Al-A'raf, ayat 98 Surat An-Nahl, ayat 56 Surat Ghafir, dan ayat 36 Surat Fussilat, (ููŽุงุณู’ุชูŽุนูุฐู’ ุจูุงู„ู„ู‡ู), kiranya perlu dipetakan beberapa hal yang terkait dengan isti'adzah.

Pertama, mengenai hukum membaca isti'adzah. Kedua, waktu membaca istiโ€™adzah; sebelum atau setelah membaca Alquran. Ketiga, cara membacanya; dikeraskan atau merendahkan suaranya saat membaca isti'adzah.

Hukum Membaca Isti'adzahย 

Mengenai hukum membaca isti'adzah para ulama berbeda pendapat. Hal ini didasarkan pada kalimat perintah (amr) yang terdapat dalam ayat 98 Surat An-Nahl (ููŽุงุณู’ุชูŽุนูุฐู’ ุจูุงู„ู„ู‡ู). Menurut jumhur ulama dan para ahli qira'at, kalimat amr (perintah) dalam ayat di atas mengindikasikan arti sunnah, maka tidak berdosa bagi orang yang tidak membaca isti'adzah.

Sebab tidak ada tuntunan dari Nabi yang mengharuskan untuk membaca istiโ€™adzah. Meskipun Nabi mengajarkan cara baca mengenai isti'adzah, hal tersebut tidak diharuskan. Pendapat ini kemudian oleh banyak kalangan dianggap seperti ijma'.

Sedangkan menurut sebagian ulama, membaca isti'adhah hukumnya wajib karena kalimat perintah dalam ayat di atas menunjukkan arti yang hakiki, yaitu harus dilaksanakan dan tidak ada petunjuk yang dapat mengubah perintah tersebut.

Menurut Ibnu Sirin kewajiban ini hanya cukup sekali seumur hidup. Oleh karena itu, apabila seorang telah membaca isti'adzah sekali saja dalam hidupnya, maka gugurlah kewajiban tersebut.

Namun Imam Fakhruddin al-Razi bersikukuh berpendapat bahwa secara tekstual ayat di atas menunjukkan perintah yang harus dilaksanakan. Menurutnya, hal ini diperkuat bahwa Nabi tidak pernah meninggalkan membaca isti'adzah.

Oleh karena itu, berdosalah bagi orang yang tidak membaca istiโ€™adzah. Selain itu, sebagian riwayat juga menyatakan bahwa kewajiban membaca istiโ€™adzah ini hanya berlaku untuk Nabi, bukan untuk umatnya.

Kapan Isti'adzah Dibaca?

Jika melihat ayat 98 Surat An-Nahl, maka membaca istiโ€™adzah dilakukan setelah membaca Alquran, sebab menggunakan bentuk masa lampau (madhi). Namun hal demikian, menurut jumhur ulama bahwa membaca isti'adzah dilakukan sebelum membaca Alquran.

Hal ini dianalogikan dengan ayat 6 Surat Al Maidah tentang wudhuโ€™, meskipun dalam ayat di atas berbentuk masa lampau (madhi) namun kandungan artinya bermakna akan datang (mustaqbal), sebagaimana dalam ayat berikut:

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุขู…ูŽู†ููˆุง ุฅูุฐูŽุง ู‚ูู…ู’ุชูู…ู’ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽุงุฉู ููŽุงุบู’ุณูู„ููˆุง ูˆูุฌููˆู‡ูŽูƒูู…ู’

"Jika engkau hendak melaksanakan sholat, maka basuhlah wajahmu." (QS Al Maidah: 6)

Kendati demikian, ada yang berpendapat bahwa membaca isti'adzah dilakukan setelah membaca Alquran, karena melihat pada dhahir teks ayat. Untuk mengetengahkan pendapat yang saling berseberangan di atas, ada yang berpendapat, sebaiknya isti'adzah dibaca sebelum dan sesudah membaca Alquran, karena untuk mohon penjagaan dari hal-hal yang buruk sebelum membaca dan menghilangkan rasa ujub ketika selesai membaca.

Maka itu, membaca istiโ€™adzah dilakukan sebelum membaca Alquran, karena sesuai dengan petunjuk Nabi ketika menerima dari Malaikat Jibril dan kemudian diajarkan kepada Ibnu Mas'ud.

Sementara itu, membaca Basmallah sebelum membaca Alquran sangat dianjurkan kecuali pada Surat At-Taubah. Ketika Anda memulai membaca Alquran di pertengahan surat maka boleh memilih antara membaca Basmallah dan tidak membacanya.

Wallahu a'lam bisshawab.ย 

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini