Share

Apa Itu Puasa Nazar? Ini Kata Ustadz Adi Hidayat Beserta Hukumnya

Novie Fauziah, Jurnalis · Rabu 21 September 2022 16:41 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 21 330 2671996 apa-itu-puasa-nazar-ini-kata-ustadz-adi-hidayat-beserta-hukumnya-t98esoZZ7S.jpg Ilustrasi Ustadz Adi Hidayat menjelaskan tentang puasa nazar. (Foto: YouTube Muslim-Saluran Dakwah)

USTADZ Adi Hidayat Lc MA memberikan penjelasan mengenai puasa nazar beserta hukumnya. Ia menjelaskan, ketika seseorang menginginkan sesuatu, maka berdoa kepada Allah Subhanahu wa ta'ala agar harapan dan keinginannya segera dikabulkan.

Sebagian ada yang sampai nazar sebagai bentuk kesungguhannya meminta sesuatu agar segera dikabulkan Allah Subhanahu wa ta'ala.

Ustadz Adi Hidayat (UAH) mengatakan, secara syariat, nazar adalah komitmen yang dibangun oleh seorang hamba kepada Allah Azza wa Jalla. Hal ini tertulis dalam Surat Ali Imran Ayat 35 sampai 37, Allah Subhanahu wa ta'ala berfirman:

BACA JUGA:Humor Abu Nawas: Cari Kambing Bertanduk Besar untuk Nazar, tapi Kok Cuma Seukuran Tangan Bayi? 

Ayat 35

إِذْ قَالَتِ ٱمْرَأَتُ عِمْرَٰنَ رَبِّ إِنِّى نَذَرْتُ لَكَ مَا فِى بَطْنِى مُحَرَّرًا فَتَقَبَّلْ مِنِّىٓ ۖ إِنَّكَ أَنتَ ٱلسَّمِيعُ ٱلْعَلِيمُ

Iż qālatimra`atu 'imrāna rabbi innī nażartu laka mā fī baṭnī muḥarraran fa taqabbal minnī, innaka antas-samī'ul-'alīm.

Artinya: "(Ingatlah), ketika istri 'Imran berkata: 'Ya Tuhanku, sesungguhnya aku menazarkan kepada Engkau anak yang dalam kandunganku menjadi hamba yang salih dan berkhidmat (di Baitul Maqdis). Karena itu terimalah (nazar) itu daripadaku. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui'."

Ayat 36

فَلَمَّا وَضَعَتْهَا قَالَتْ رَبِّ إِنِّى وَضَعْتُهَآ أُنثَىٰ وَٱللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا وَضَعَتْ وَلَيْسَ ٱلذَّكَرُ كَٱلْأُنثَىٰ ۖ وَإِنِّى سَمَّيْتُهَا مَرْيَمَ وَإِنِّىٓ أُعِيذُهَا بِكَ وَذُرِّيَّتَهَا مِنَ ٱلشَّيْطَٰنِ ٱلرَّجِيمِ

Fa lammā waḍa'at-hā qālat rabbi innī waḍa'tuhā unṡā, wallāhu a'lamu bimā waḍa'at, wa laisaż-żakaru kal-unṡā, wa innī sammaituhā maryama wa innī u'īżuhā bika wa żurriyyatahā minasy-syaiṭānir-rajīm.

Artinya: "Maka tatkala istri 'Imran melahirkan anaknya, dia pun berkata: 'Ya Tuhanku, sesungguhnya aku melahirkannya seorang anak perempuan; dan Allah lebih mengetahui apa yang dilahirkannya itu; dan anak laki-laki tidaklah seperti anak perempuan. Sesungguhnya aku telah menamai dia Maryam dan aku mohon perlindungan untuknya serta anak-anak keturunannya kepada (pemeliharaan) Engkau daripada syaitan yang terkutuk'."

BACA JUGA:Bolehkah Puasa Ayyamul Bidh Tidak Berurutan? 

Ayat 37

فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُولٍ حَسَنٍ وَأَنۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنًا وَكَفَّلَهَا زَكَرِيَّا ۖ كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيْهَا زَكَرِيَّا ٱلْمِحْرَابَ وَجَدَ عِندَهَا رِزْقًا ۖ قَالَ يَٰمَرْيَمُ أَنَّىٰ لَكِ هَٰذَا ۖ قَالَتْ هُوَ مِنْ عِندِ ٱللَّهِ ۖ إِنَّ ٱللَّهَ يَرْزُقُ مَن يَشَآءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ

Fa taqabbalahā rabbuhā biqabụlin ḥasaniw wa ambatahā nabātan ḥasanaw wa kaffalahā zakariyyā, kullamā dakhala 'alaihā zakariyyal-miḥrāba wajada 'indahā rizqā, qāla yā maryamu annā laki hāżā, qālat huwa min 'indillāh, innallāha yarzuqu may yasyā`u bighairi hisāb.

Artinya: "Maka Tuhannya menerimanya (sebagai nazar) dengan penerimaan yang baik, dan mendidiknya dengan pendidikan yang baik dan Allah menjadikan Zakariya pemeliharanya. Setiap Zakaria masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakariya berkata: 'Hai Maryam dari mana kamu memperoleh (makanan) ini?' Maryam menjawab: 'Makanan itu dari sisi Allah.' Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab." 

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Ustadz Adi Hidayat menjelaskan, ayat tersebut memberi gambaran nazar adalah bentuk komitmen yang dibangun dan diikat antara manusia dengan Allah Subhanahu wa ta'ala.

"Makhluk dengan Sang Khalik menjalin sebuah komitmen," kata UAH, dikutip dari kanal YouTube Ceramah Pendek.

Selain itu, nazar juga mengandung unsur doa. Doa ini diikat menjadi sebuah perjanjian. Contohnya, apabila seseorang ingin berhaji, ia berdoa kepada Allah Subhanahu wa ta'ala jika keinginannya itu dikabulkan maka akan menjalankan puasa (nazar) selama tiga hari berturut-turut.

Kemudian ketika keinginannya itu dikabulkan maka orang itu harus menepati nazarnya yaitu berpuasa selama tiga hari berturut-turut.

"Ketika Anda bernazar kepada Allah, bukan sekadar Anda membuat perjanjian dengan Allah. Tapi seakan-akan dengan perjanjian itu Anda memohon, mengikatnya dengan doa. Dan wajib hukumnya untuk dilaksanakan," tutur Ustadz Adi Hidayat.

Kewajiban menunaikan nazar ini sebagaimana sabda Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam:

مَنْ نَذَرَ أَنْ يُطِيعَ اللَّهَ فَلْيُطِعْهُ ، وَمَنْ نَذَرَ أَنْ يَعْصِيَهُ فَلاَ يَعْصِهِ

Artinya: "Siapa yang bernazar untuk taat pada Allah, maka penuhilah nazar tersebut. Barang siapa yang bernazar untuk bermaksiat pada Allah, maka janganlah bermaksiat kepada-Nya." (HR Bukhari) 

Lalu bagaimana jika nazar itu tidak dipenuhi, apakah Allah Subhanahu wa ta'ala akan memberikan hukuman atau azab kepada hamba yang melanggar perjanjiannya sendiri?

Dilansir nu.or.id, apabila seseorang pada akhirnya tidak bisa menunaikan nazarnya karena suatu hal, maka ia wajib membayar kafarat. Allah Subhanahu wa ta'ala berfirman:

لَا يُؤَاخِذُكُمُ اللّٰهُ بِاللَّغْوِ فِيْٓ اَيْمَانِكُمْ وَلٰكِنْ يُّؤَاخِذُكُمْ بِمَا عَقَّدْتُّمُ الْاَيْمَانَۚ فَكَفَّارَتُهٗٓ اِطْعَامُ عَشَرَةِ مَسٰكِيْنَ مِنْ اَوْسَطِ مَا تُطْعِمُوْنَ اَهْلِيْكُمْ اَوْ كِسْوَتُهُمْ اَوْ تَحْرِيْرُ رَقَبَةٍۗ فَمَنْ لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ ثَلٰثَةِ اَيَّامٍ ۗذٰلِكَ كَفَّارَةُ اَيْمَانِكُمْ اِذَا حَلَفْتُمْۗ وَاحْفَظُوْٓا اَيْمَانَكُمْ ۗ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللّٰهُ لَكُمْ اٰيٰتِهٖ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ

Artinya: "Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak disengaja (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja. Maka, kafaratnya (denda akibat melanggar sumpah) ialah memberi makan sepuluh orang miskin dari makanan yang (biasa) kamu berikan kepada keluargamu, memberi pakaian kepada mereka, atau memerdekakan seorang hamba sahaya. Siapa yang tidak mampu melakukannya, maka (kafaratnya) berpuasa tiga hari. Itulah kafarat sumpah-sumpahmu apabila kamu bersumpah (dan kamu melanggarnya). Jagalah sumpah-sumpahmu! Demikianlah Allah menjelaskan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu bersyukur (kepada-Nya)." (QS Al Ma'idah: 89)

Wallahu a'lam bishawab

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini