Tokoh Muslim Indonesia: Syekh Nawawi Al Bantani, Ulama Nusantara Penulis 115 Kitab

Tim Okezone, Jurnalis · Sabtu 02 Oktober 2021 06:25 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 01 614 2479838 tokoh-muslim-indonesia-syekh-nawawi-al-bantani-ulama-nusantara-penulis-115-kitab-1uLZCOwDEW.jpg Tokoh Muslim Indonesia, Syekh Nawawi Al Bantani (foto: Wikipedia)

ULAMA besar Indonesia Syekh Muhammad Nawawi al-Jawi al-Bantani pernah menduduki posisi penting sebagai Imam Besar Masjidil Haram. Ulama bertaraf Internasional itu dipercaya kerajaan Arab Saudi menjadi imam besar lantaran tingkat keilmuan dan kesalehannya.

Muslim Indonesia patut bangga, selain harum sebagai ulama besar dunia, banyak karya-karya tulisannya yang menjadi rujukan di berbagai pesantren, baik di tanah air maupun luar negeri. Menurut catatan Wikipedia ada sekira 115 kitab.

Diantara karya tulisannya yang termahsyur, kitab Tafsir Al-Munir yang fenomenal, kitab Ats-Tsamar Ay-Yani'ah Syarah Ar-Riyadl Al-Badi'ah, Al-'Aqd As-Samin Syarah Fath Al-Mubîn Sullam Al-Munâjah Syarah Safînah As-Shalâh, kitab ilmu fiqih, tauhid, tasawuf dan hadis.

Ulama bernama lengkap Abu Abdullah al-Mu'thi Muhammad Nawawi bin Umar al-Tanari al-Bantani al-Jawi ini, dianugerahi gelar Al-Bantani lantaran identitas atas asal kelahirannya, yakni di Desa Tanara, Kecamatan Tirtayasa, Serang, Banten pada 1230 H/1813 M.

Baca Juga: 3 Ulama Indonesia Pernah Menjadi Imam Besar Masjidil Haram Makkah

Darah ulama Syekh Nawawi, ternyata diturunkan dari Ayahandanya, yakni Umar Syekh Arabi yang merupakan seorang ulama lokal. Sementara ibundanya, Zubaidah adalah seorang ibu rumah tangga.

Dia tumbuh bersama tujuh saudaranya. Syekh Nawawi sendiri, diketahui masih merupakan satu ikatan generasi dengan raja pertama Kesultanan Banten, yakni Sultan Maulana Hasanuddin, putra salah satu Wali Songo, yaitu Sunan Gunung Jati.

Syekh Nawawi kecil pergi ke Arab Saudi saat umurnya masih 15 tahun. Di sana, dirinya melakukan ibadah haji dan juga menimba ilmu.

Baca Juga: Tokoh Islam Indonesia: KH. Ahmad Dahlan Umpamakan Islam Laksana Gayung Rusak

Semakin dewasa, ilmunya yang makin bertambah digunakannya untuk mengajar di Masjidil Haram. Murid-murid yang pernah diajarkannya, namanya juga santer tumbuh menjadi ulama besar di Indonesia.

Di antara murid Syekh Nawawi yakni, KH Hasyim Asyari (pendiri NU), KH Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah), Thahir Jamalauddin (Singapura), Abdulkarim Amrullah (Sumatera Barat), Syekhana Chalil (Bangkalan), KH Asyari (Bawean), KH Tb Asnawi (Caringin Banten), KH Ilyas (Kragilan Banten), KH Saleh Darat (Semarang), KH Najihun (Tangerang), KH Abdul Ghaffar (Tirtayasa Serang), KH Tb Bakri (Sempur Purwakarta), KH Dawud (Perak Malaysia) dan sebagainya.

Muasal Syekh Bantani memutuskan untuk memperdalam ilmu agama di Makkah berawal ketika ia dan kedua orangtuanya ke tanah suci untuk menunaikan ibadah haji. Menariknya, disaat musim haji usai, ia menyatakan tidak ingin kembali ke Indonesia, justru memilih bertahan di Makkah, dengan alasan ingin belajar ilmu agama ke ulama-ulama besar di Makkah.

Selama di Makkah, Syekh Nawawi dititipkan oleh orangtuanya ke kepada Imam Masjid al-Haram Syekh Ahmad Khatib Sambas, Abdul Ghani Bima, Yusuf Sumbulaweni, Syekh Nahrawi, dan Syekh Ahmad Dimyati. Disanalah ia belajar ilmu agama.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Setelah tiga tahun mendalami ilmu agama oleh ulama-ulama besar di Makkah, ia memutuskan kembali ke tanah air untuk menelurkan ilmunya ke sejumlah pesantren, termasuk pesantren ayahnya.

Namun, karena saat itu kondisi tanah air tidak menentu dan pergolakan cukup tinggi, sulit bagi Syekh Nawawi mengembakan ilmunya, terlebih banyak ulama-ulama Indonesia yang mendapat tekanan dari penjajah Belanda. Keadaan itulah yang membuat ia tidak betah tinggal di Indonesia. Akhirnya ia membulatkan tekad untuk kembali ke tanah suci Makkah hingga akhir hayatnya.

Makam Syekh Nawawi Utuh saat Dibongkar

Di Arab Saudi, terdapat kebijakan untuk membongkar kuburan yang telah berumur lebih dari setahun. Prosesnya yakni, tulang belulang mayat yang terdapat pada kuburan, kemudian disatukan dengan tulang belulang mayat lainnya.

Hal ini jugalah yang dilakukan pada makam Syekh Nawawi. Kuburannya yang telah genap setahun saat itu, harus dibongkar. Namun, yang mengejutkan pihak yang membongkar makam ulama besar itu adalah, jasad putra daerah Banten itu masih utuh.

Saat kuburan dibongkar, tak ada bekas lecet atau tanda pembusukan pada umumnya. Setelah dilakukan penelusuran mengenai makam yang sebelumnya, tidak diketahui bahwasannya itu adalah makam Syekh Nawawi.

Alhasil membuat pemerintah kota Arab Saudi pada saat itu menerbitkan larangan untuk membongkar makam orang luar biasa tersebut. Akhirnya makam itu, kini masih berada seperti sediakala di Ma'la Makah.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya