Share

Nasihat Rasullullah agar Tak Balas Dendam saat Dijahati Orang Lain

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Rabu 18 Desember 2019 15:14 WIB
https: img.okezone.com content 2019 12 18 330 2143418 nasihat-rasullullah-agar-tak-balas-dendam-saat-dijahati-orang-lain-zY08gpjhud.jpg Ilustrasi mengaji. (Foto: Independent)

KEBAIKAN yang Anda berikan tidak melulu akan berbuah manis. Ada saja orang yang malah jahat dengan Anda dan tidak ingat dengan perbuatan baik yang pernah diberikan.

Akibatnya, ketika ada orang yang berbuat jahat pasti Anda merasa kesal. Tapi jangan jadikan kekesalan itu sebagai perusak hati. Rasulullah memberikan contoh baik saat Anda menghadapi hal ini.

Sebab, Allah SWT dan Rasulullah lebih mengharapkan Anda untuk berlaku sabar dan dengan begitu, iman Anda akan jadi lebih kuat dan Allah SWT menyukai orang yang sabar.

mengaji

Seperti firman Allah SWT dalam surat Ali Imran ayat 134 yang berbunyi:

الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

"Orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan."

Diterangkan juga oleh Ustadz Fariq Gasim Anuz, memaafkan adalah salah satu perbuatan makruf yang disenangi Allah. Dengan menjadi pemaaf, Anda pun termasuk dalam kelompok orang yang bertakwa.

Ia melanjutkan, Allah memerintahkan kita agar selalu bisa memaafkan kesalahan orang lain. Namun, kita juga diperintahkan untuk memperbaikinya dengan berdoa dan menasihati dengan bijaksana.

"Sebagaimana kita ingin diperlakukan dengan baik, hendaknya kita bisa memperlakukan orang lain dengan baik terlebih dulu. Orang yang suka memperlakukan orang lain dengan buruk, maka akan mendapatkan hasil yang buruk pula," terangnya pada Okezone melalui pesan singkat, Rabu (18/12/2019).

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Ustadz Fariq pun menjelaskan konsep memaafkan ini melalui firman Allah berikut:

خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِينَ

"Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh." (QS. al-A'raf: 199).

Lebih lanjut, Imam Ath-Thabari pernah berkata, "Di antara contoh perbuatan baik adalah bersilaturahmi kepada orang yang telah memutuskan hubungan dengan kita, memberi kepada orang yang tak mau memberi, dan memaafkan orang yang telah menzalimi kita."

Lantas, apa nasihat Rasulullah jika Anda memberikan kebaikan tapi dibalas dengan kejahatan?

Ya, Rasulullah pun menyarankan untuk kita tetap sabar dan memaafkan orang yang membalas kebaikan kita dengan kejahatan. Seperti kisah ini,

Dari Abu Hurairah RA, seseorang berkata pada Rasulullah, "Ya Rasul, saya mempunyai keluarga yang saya hubungi tetapi mereka memutuskan hubungan dengan saya. Saya berbuat baik kepada mereka, tetapi mereka membalas kebaikanku dengan berbuat jahat. Saya berusaha sabar dalam hal ini, tapi mereka selalu usial dan berbuat kebodohan kepadaku."

Lalu, apa saran Rasulullah?

"Apabila keadaanmu benar seperti apa yang engkau katakan, maka seolah-olah engkau menaburkan abu panas kepada mulut mereka dan engkau selalu mendapatkan pertolongan Allah SWT atas mereka selama engkau tetap berbuat yang demikian." (HR. Muslim).

mengaji

Kesimpulannya, setiap amalan yang diperintahkan Allah SWT, maka itu semua termasuk perbuatan yang baik atau makruf. Allah SWT tidak mengkhususkan dengan perbuatan tertentu. Allah SWT memerintahkan Rasulullah untuk mengajak hamba-hamba-Nya agar mengerjakan perbuatan makruf." (Tafsir Ath-Thabari, Juz 6, halaman 154).

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini