Sombong, Sang Azazil yang Begitu Mulia Menjadi Terhina

Vitrianda Hilba Siregar, Jurnalis · Rabu 06 Januari 2021 17:21 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 06 330 2340009 sombong-sang-azazil-yang-begitu-mulia-menjadi-terhina-WxLkCtWj9l.jpg Iblis akan terus menerus menggoda manusia hingga terjerumus. (Foto:Freepix)

JAKARTA- Iblis, salah satu makhluk yang Allah ciptakan jauh sebelum manusia ada. Menurut Imam Ibnu Katsir, awalnya, Iblis diciptakan sebagai salah satu makhluk Allah yang sangat mulia .

Nama asli Iblis adalah Al Harits. Dinamakan demikian lantaran Iblis pernah menjadi penjaga surga . Sementara menurut pendapat lain, nama asli Iblis adalah Azazil yang berarti panggilan besar malaikat.

Dikutip dari kitab tafsir 'Marah Labid' karya Imam an-Nawawi Al Batani, dijelaskan bahwa konon sebelum Allah menciptakan Adam sebagai manusia pertama, Iblis pernah menjadi pemimpin para Malaikat (Sayyid Al Malaikat) dan Bendaharawan Surga (Khazin Al Jannah) selama lebih dari puluhan ribu tahun sebelum membangkang kepada Allah. Seperti Malaikat lain, Iblis dikarunia empat buah sayap yang amat besar.

Baca Juga: Teman Seperti Apa yang Bisa Mengajakan Kebaikan, Ini 3 Kategorinya

Bahkan Iblis pernah hidup bersama para malaikat selama 80 ribu tahun. Ia juga pernah tawaf mengelilingi Arsy bersama Malaikat selama 14 ribu tahun. Walau demikian, lelah dan keluh kesah tak pernah dilontarakan oleh Iblis. Iblis selalu ikhlas dan ridha menjalankan perintah Allah. Niatnya lurus hanya untuk Allah semata.

Karena sifatnya itu, Al Harist ini memiliki keutamaan yang membuatnya dihormati oleh para malaikat lain. Dari langit pertama hingga langit ketujuh, malaikat begitu menghormati Iblis layaknya seorang prajurit kepada komandannya. Begitulah nama Iblis santer oleh penduduk langit maupun bumi.

Baca Juga: Haruskah Istri Meminta Izin Suami Dulu Jika Ingin Bersedekah?

Bersama pasukannya, Iblis juga berhasil menumpas para jin yang dari bumi yang selalu berbuat kerusakan. Mereka mengejar para jin yang bersembunyi di dalam gunung dan laut.

Dengan segala karunia dan keberhasilannya tersebut, ternyata sang Azazil ini menyimpan kesombongan dalam hatinya. “Tidaklah sekali-kali Allah memberiku tugas ini, melainkan karena aku mempunyai kelebihan di atas para Malaikat,” ujarnya takabur.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Kesombongan tersebut tentu saja diketahui oleh Allah, namun tidak diketahui oleh Malaikat lainnya. Kemudian, puluhan ribu tahun berlalu hingga Allah menciptakan Adam. Sebagai makhluk Allah yang paling mulia, Allah meminta kepada seluruh hamba-Nya untuk bersujud kepada Adam dan keturunannya.

“Sujudlah kalian kepada Adam,” perintah Allah.

Lantas bersujudlah para Malaikat Allah kecuali Iblis. Hal tersebut ternyata karena Iblis merasa lebih baik daripada Adam.

“Apakah yang menghalangimu dari bersujud kepada Adam di waktu Aku menyuruhmu?” tanya Allah.

“Sesungguhnya saya lebih baik daripada Adam, Engkau menciptakan saya dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah,” ucap Azazil angkuh.

Terusir dari Langit

Keangkuhan dan kesombongan Azazil ternyata tak berubah. Tak ada penyesalan sedikitpun, tentang ucapan 'protesnya' kepada Allah. Karena sebab itulah, akhirnya Allah mengusir Iblis dari langit. Allah juga mengubah wajah Iblis yang semula indah cemerlang menjadi buruk rupa dan hina.

“Turunlah kamu dari surga. Tidak sepatutnya kamu menyombongkan diri dari dalamnya, Maka keluarlah! Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang hina! Sesungguhnya mulai sekarang kamu terlaknat sampai hari kiamat!” firman Allah pada Iblis.

Kabar diusirnya Iblis dari surga sampai pada para malaikat lain. Mereka sedih karena pemimpin para malaikat sekaligus bendahara surga itu sampai-sampai dilaknat Allah. Bahkan dikisahkan bahwa Malaikat Jibril dan Mikail menangis.

“Apakah yang membuatmu menangis?” tanya Allah.

“Ya Allah, kami tidaklah aman dari tipu daya-Mu,” ujar mereka.

“Begitulah Aku. Jadilah engkau berdua tidak aman dari tipu daya-Ku,” firman Allah.

Balas Dendam Mengganggu Manusia Hingga Kiamat

Sementara itu, sebelum turun ke bumi, Iblis meminta agar dibebaskan dari kematian hingga waktu Adam dan keturunannya dibangkitkan. Keinginannya adalah agar tiap kelahiran satu manusia, lahir juga satu keturunan Iblis. Namun, ketika manusia tutup usia, hal itu tidak berlalu untuk keturunan Iblis. Mereka kekal hingga kiamat tiba.

“Ya Tuhanku, kalau begitu berilah tangguhan kepadaku sampai hari manusia dibangkitkan,” ujar Iblis.

Iblis memiliki maksud, yakni agar ia dapat membalas dendam dengan cara menghasut manusia supaya ingkar dari perintah Allah. Iblis berjanji bahwasanya ia akan menjerumuskan manusia ke dalam maksiat dengan berrbagai cara. Dia akan mendatangi manusia dari depan, belakang, atas, bawah, kiri dan kanan.

“Karena Engkau telah menghukumku tersesat, maka saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan-Mu yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur,” janji Iblis.

Allah Ta'ala berfirman :

"Iblis menjawab: "Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus (16).Kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat)" (QS Al-A’râf: 16-17).

Itulah kisah iblis. Dari makhluk yang awalnya sangat mulia, kemudian berubah jadi makhluk paling hina. Hendaknya ini menjadi hikmah penting bagi seorang muslim, agar tidak bersikap sombong, terlebih di hadapan Allah Ta'ala. Wallahu A'lam. (Widianingsih)

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya