Kesiangan dan Belum Mandi Junub Saat Ramadhan, Puasanya Sah atau Tidak?

Vitrianda Hilba Siregar, Jurnalis · Senin 12 April 2021 16:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 12 330 2393358 kesiangan-dan-belum-mandi-junub-saat-ramadhan-puasanya-sah-atau-tidak-A94ljM4R8B.jpg Lupa mandi junub, apakah puasa menjadi batal? (Foto: Free

JAKARTA - Lupa mandi junub apakah perkara ini dapat membatalkan puasa, atau puasanya menjadi tidak sah? Mandi junub atau mandi wajib atau mandi janabah harus dilakukan pasangan suami istri usai berhubungan badan. Begitu juga dengan remaja pria yang mimpi basah juga diharuskan mandi junub.

Lantas bagaimana bila mandi junub belum dilakukan sementara dalam kondisi puasa Ramadhan. Apakah lantas seketika puasanya jadi batal atau puasanya tidak sah.

Pertanyaan-pertanyaan semacam ini sering menjadi pertanyaan dan selalu saja muncul setiap Ramadhan datang. Ustaz Ammi Nur Baits pun memberikan penjelasannya sebagai berikut. Kasus yang sering terjadi, mereka junub di malam hari dan ketiduran, kemudian bangun sudah masuk subuh.

Baca Juga: Kenali Perusak Pahala Puasa, Ramadhan Hanya Dapat Dahaga Saja Jika Lakukan Ini

Karena ketidaktahuannya, ada sebagian orang yang enggan puasa karena belum mandi junub ketika masuk subuh. Yang lebih parah lagi, ada yang tidak sholat subuh karena melanjutkan tidur hingga pagi hari. Padahal semua tindakan ini, meninggalkan shalat atau tidak puasa tanpa alasan, adalah dosa sangat besar.

Sementara, belum mandi ketika masuk waktu subuh, bukan alasan yang membolehkan seseorang meninggalkan puasa. Dan meninggalkan puasa tanpa asalan yang benar mendapatkan acaman sangat keras.

belum mandi junub bukanlah syarat sah berpuasa, seseorang harus suci dari hadats besar atau kecil. Ini berbeda dengan sholat atau thawaf di Kakbah. Orang yang hendak sholat atau thawaf, harus suci dari hadats besar maupun kecil. Dan jika terjadi hadats di tengah-tengah sholat maka shalatnya batal.

"Lain halnya dengan puasa, suci dari hadats bukanlah syarat sah puasa. Tidak bisa kita bayangkan andaikan puasa harus suci hadi hadats, tentu semua orang yang puasa akan sangat kerepotan. Karena mereka tidak boleh kentut atau buang air selama berpuasa," ujarnya dikutip laman Konsultasisyariah, Senin (12/4/2021)

Baca Juga: Hukum Berenang bagi Orang Puasa, Begini Penjelasannya

Oleh karena itu, orang yang junub dan belum mandi hingga subuh, tidak perlu khawatir, karena semacam ini tidaklah mempengaruhi puasanya. Dalil pokok masalah ini adalah hadis dari Aisyah dan Ummu Salamah radhiallahu ‘anhuma; mereka menceritakan,

كَانَ يُدْرِكُهُ الْفَجْرُ وَهُوَ جُنُبٌ مِنْ أَهْلِهِ ، ثُمَّ يَغْتَسِلُ وَيَصُومُ

 “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memasuki waktu subuh, sementara beliau sedang junub karena berhubungan dengan istrinya. Kemudian, beliau mandi dan berpuasa.” (HR. Bukhari 1926 dan Turmudzi 779).

At-Tumudzi setelah menyebutkan hadis ini, beliau mengatakan, 

وَالعَمَلُ عَلَى هَذَا عِنْدَ أَكْثَرِ أَهْلِ العِلْمِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَغَيْرِهِمْ، وَهُوَ قَوْلُ سُفْيَانَ، وَالشَّافِعِيِّ، وَأَحْمَدَ، وَإِسْحَاقَ

 Inilah yang dipahami oleh mayoritas ulama di kalangan para sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan yang lainnya. Dan ini merupakan pendapat Sufyan At-Tsauri, As-Syafi’i, Ahmad, dan Ishaq bin Rahuyah. (Sunan At-Turmudzi, 3/140).

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

(Vitri)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya