nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Rasulullah SAW Sebut Pelakor dan Pebinor Bukan bagian dari Umatnya!

Muhammad Nazri, Jurnalis · Senin 29 Juli 2019 19:12 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 07 29 614 2084968 rasulullah-saw-sebut-pelakor-dan-pebinor-bukan-bagian-dari-umatnya-SgmgZjtGlM.jpg Nabi Muhammad melarang umatnya merebut suami atau istri orang (Foto: The Independent)

Keluarga yang harmonis merupakan impian bagi semua orang yang memulai berumah tangga. Untuk mempertahankan keharmonisan rumah tangga tersebut, dibutuhkan usaha dan komitmen dari masing-masing pasangan.

 Orang ketiga paling ditakuti dalam pernikahan

Orang ketiga dalam rumah tangga menjadi hal yang paling ditakuti. Bagaimana tidak, dengan kehadiran orang ketiga bisa menghancurkan hubungan rumah tangga yang sudah dibangun selama bertahun-tahun.

Pelakor yang merupakan singkatan dari 'perebut laki orang' menjadi sebutan yang tidak asing lagi saat ini. Sebutan pelakor ditunjukan kepada seorang wanita yang merebut suami yang sudah memiliki istri.

Sementara itu, ada juga yang disebut pebinor yaitu 'perebut bini orang'. Pebinor merupakan kebalikan dari pelakor, yakni seorang pria yang merebut istri orang lain.

Seperti yang dikutip dari posting-an akun Instagram @fiqihpernikahan, adapun cara seorang pelakor atau pebinor dalam merusak hubungan rumah tangga orang antara lain:

1. Sok baik dan perhatian

Seorang pelakor atau pebinor sangat handal dalam memikat targetnya. Mereka akan berperilaku sangat baik dan memberikan perhatian penuh hingga targetnya luluh kepada rayuan maut mereka.

2. Provokator

Pelakor atau pebinor pandai sekali dalam memprovokasi suami atau istri orang lain. Cara mereka memprovokasi adalah dengan mengungkit kejelekan dari istri atau suami orang lain sehingga membuat targetnya memiliki pikiran untuk mencari pasangan lain, yaitu sang pelakor atau pebinor tersebut.

3. Menggunakan wirid pengasihan

Wirid pengasihan dikenal dengan salah satu cara paling jitu dalam memikat hati lawan jenis. Namun, apabila wirid ini digunakan untuk memikat hati lawan jenis yang sudah berpasangan maka hukumnya adalah dosa besar.

4. Mengancam

Selain sok baik dan seorang provokator, seorang pelakor dan pebinor jago sekali dalam menekan atau mengancam targetnya. Membuat targetnya serba salah dalam bertindak.

5. Menggunakan sihir

Seorang pelakor atau pebinor yang sudah tergila-gila pada suami atau istri orang bisa saja melakukan hal gila seperti sihir untuk memikat mereka yang sudah berpasangan.

Selain dosa mereka yang sudah merusak hubungan orang, mereka juga telah berdosa karena melakukan syirik.

Dalam Islam, Nabi Muhammad SAW secara tegas melarang umatnya untuk menjadi seorang yang merusak hubungan rumah tangga seseorang, Rasulullah bersabda,

مَنْ خَبَّبَ عَبْدًا عَلَى أَهْلِهِ فَلَيْسَ مِنَّا، وَمَنْ أَفْسَدَ اِمْرَأَةً عَلَى زَوْجِهَا فَلَيْسَ مِنَّا

Artinya: “Siapa yang menipu dan merusak (hubungan) seorang budak dengan tuannya, maka mereka bukanlah bagian dari kami. Dan siapa yang merusak hubungan seorang wanita dengan suaminya, maka dia bukanlah bagian dari kami.” (HR: Ahmad, Ibnu Hibban, dan lain-lain)

Hadits diatas menjelaskan bahwa seseorang yang merusak hubungan seorang budak, maka dia bukanlah bagian dari Islam.

Selain itu, dalam video ceramah Ustadz Abdul Somad, beliau menjelaskan bahwa seorang pelakor atau pebinor dianggap tidak beriman hingga mereka merasakan hal yang sama seperti rasanya suami atau istri direbut orang lain.

Oleh karena itu, untuk umat Islam yang sudah menikah menjaga keharmonisan rumah tangga sangatlah penting.

Hendaknya suami istri bisa menjaga dan saling berkomitmen dalam sebuah hubungan rumah tangga, dan tidak lupa juga berdoa kepada Allah SWT untuk menjaga hati kita dari perbuatan tercela dan terlindung dari orang-orang yang ingin menghancurkan hidup kita.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini