Melunturkan Dosa Tidak Harus dengan Berjabat Tangan

Novie Fauziah, Jurnalis · Senin 25 Mei 2020 04:24 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 25 616 2219123 melunturkan-dosa-tidak-harus-dengan-berjabat-tangan-MgpCkfTljl.jpg

Berjabat tangan menjadi ciri khas umat Islam saat Lebaran tiba. Ritual bersalaman saat silaturahim ini diyakini sebagai media saling memaafkan untuk melebur dosa. Namun, di tengah pandemi corona hal ini tak dapat dilakukan. MUI pun menjamin tidak mengurangi makna dan pahalanya.

Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Anwar Abbas menyatakan bahwa pahala yang didapatkan oleh setiap orang sama meskipun harus silaturahmi secara virtual. Menurut dia, untuk melunturkan dosa manusia yang paling penting adalah ketulusan saling memaafkan.

"Melunturkan dosa-dosa kita tidak harus dengan berjabat tangan, tapi orang yang kita sakiti itu memaafkan. Tapi memang sikap memaafkan biasanya diiriingi dengan berjabat tangan. Sebagai simbol kesepakatan. Untuk saat ini yang paling penting kerelaan," kata Anwar Abbas.

Pemerintah sendiri telah melarang umat Islam menjalankan tradisi silaturahmi dari rumah ke rumah dan saling berjabat tangan untuk memutus mata rantai penularan virus corona. Tentu, Idul Fitri tanpa saling bertatap muka dan bersalaman terasa janggal. Namun, hal ini harus dilakukan demi kebaikan bersama.

Lagi-lagi, MUI melalui Anwar Abbas menggaransi makna dan pahala silaturahim tetap mengalir meski tanpa ritual meminta maaf langsung dan kembali fitri di hari lebaran ini.

"Tuhan sudah menjanjikan barangsiapa yang menjalani puasa ramadan maka Allah akan mengampuni dosa-dosa terdahulu itu yang diampuni Allah dosa kita kepada-Nya. Dosa kita kepada manusia, Tuhan tidak bisa mengampuninya, yang bisa mengampuni kepada siapa kita berbuat salah. Sehingga waktu Idul Fitri kita menjadi manusia yang suci dan bersih karena dosa kita kepada Allah sudah habis dan kepada sesama diampuni," imbuh Anwar.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Hingga kini pandemi Covid-19 di Indonesia belum kunjung usai. Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto, saat jumpa pers di Graha BNPB melalui telekonferensi Minggu 24 Mei menyebut jumlah pasien positif bertambah 526 orang, sehingga totalnya menjadi 22.271 orang.

Sementara itu, jumlah pasien sembuh juga terjadi penambahan sebanyak 153 orang, sehingga totalnya menjadi 5.402 orang. Pasien meninggal bertambah 21 orang sehingga menjadi 1.372 orang.

Masyarakat pun diimbau untuk terus menerapkan protocol kesehatan secara ketat seperti menghindari kerumunan, menerapkan physical distancing dan rajin cuci tangan menggunakan sabun antiseptic.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya