Sahkah Sholat jika Aurat Terlihat Orang Tanpa Disadari?

Saskia Rahma Nindita Putri, Jurnalis · Jum'at 07 Agustus 2020 07:03 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 06 330 2258251 sahkah-sholat-jika-aurat-terlihat-orang-tanpa-disadari-uxsVYns7ZQ.JPG KH Yahya Zainul Ma'arif alias Buya Yahya (Foto: Instagram)

MENUTUP aurat baik laki-laki maupun perempuan termasuk salah satu syarat sah untuk mendirikan sholat. Jika dalam pelaksanaannya aurat terlihat, maka sholat yang dikerjakan tersebut tidak sah alias batal.

Menurut syariat Islam, ketentuan mengenai aurat terbagi menjadi dua, yakni untuk laki-laki dan perempuan. Aurat perempuan terhitung seluruh tubuh kecuali wajah dan telapak tangan, sedangkan untuk pria terhitung dari pusar hingga lutut.

Pimpinan Lembaga Pengembangan Dakwah dan Pondok Pesantren Al-Bahjah, Cirebon, KH Yahya Zainul Ma’arif alias Buya Yahya menjelaskan, aurat yang terlihat dihitung dari yang nampak jika dilihat dari arah atas dan samping.

Baca juga: Amalkan Sholawat Adrikni, Insya Allah Bermimpi Rasulullah

“Jadi, aurat itu hitungannya yang dianggap membatalkan sholat adalah jika aurat itu terlihat dari arah atas dan samping. Kalau dari bawah, tidak. Namun, semisalnya entah sarungnya terlalu sempit atau bagaimana, sehingga lututnya terlihat dari belakang, berarti kan itu masih nampak dari samping, itu membatalkan (sholat),” jelas Buya, dikutip dari channel YouTube, Al-Bahjah TV, Jumat (7/8/2020).

Kebiasaan mengenakan sarung menggantung atau "cingkrang" diyakini telah menjadi suatu hal wajar yang dibiasakan oleh orang-orang zaman dahulu atau para sepuh. Terkait sah tidaknya sholat mereka, Buya mengatakan bahwa hal tersebut tidak bisa dikatakan pasti dan semoga Allah mengampuni kekhilafan mereka jika memang auratnya nampak.

Buya Yahya menambahkan, ketentuan batal tidaknya sholat saat aurat nampak adalah dilihat dari kesadaran orang tersebut terhadap auratnya sendiri. Terhitung sah apabila aurat yang tersingkap tersebut bukan karena disengaja, atau terlihat tanpa sepengetahuan yang bersangkutan.

“Jadi, intinya memang betul seperti itu bahwa jika terlihat dari samping maka itu membatalkan sholat, kalau orangnya tahu (sadar). Kalau tidak tahu ya tetap sah, tapi kita yang tahu harus mengingatkan dia dengan cara yang lembut, halus dan indah,” ucap dai kelahiran Blitar ini.

Lebih lanjut, Buya menyarankan khusus bagi laki-laki, untuk mengenakan sarung yang tidak terlalu sempit atau menggantung karena dikhawatirkan dapat menampakkan lutut yang termasuk aurat bagi laki-laki ketika ia bersujud.

Lulusan Universitas Al-Ahgaff, Yaman ini juga berpesan para laki-laki muslim agar mengenakan sarung sebatasnya, dalam artian tidak terlalu tinggi yang dapat membuat tersingkapnya aurat saat melakukan gerakan-gerakan sholat.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini