Inilah Sahabat Sejati yang Kelak Menemanimu di Alam Kubur

Putri Aliya Syahidah, Jurnalis · Selasa 25 Agustus 2020 20:31 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 25 330 2267404 inilah-sahabat-sejati-yang-kelak-menemanimu-di-alam-kubur-VqCHtj7GUX.JPG Pimpinan Yayasan Al-Fachriyah, Habib Jindan bin Novel bin Salim Jindan (Foto: YouTube/@Al Fachriyah)

SETIAP makhluk hidup yang bernyawa pasti akan merasakan mati dan berada di alam kubur. Tidak ada yang mengetahui secara pasti kapan kematian akan menghampirinya.

Ketika tiba saatnya, hanya amal saleh yang dapat menemani kta. Manakala hanya amalan buruk yang dibawa maka dipastikan azab atau siksa kubur yang bakal diterima.

Banyak manusia yang sudah berpindah ke alam kubur ingin kembali ke dunia untuk beribadah namun jelas Allah tidak mengizinkannya. Hal ini terdapat dalam Alquran Surah Al-Mu’minun ayat 100 yang artinya:

“(Demikianlah keadan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata; “Ya Tuhanku, kembalikanlah aku (ke dunia), agar aku berbuat amal yang saleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada dinding (barzakh) sampai hari mereka dibangkitkan,” (QS. Al-Mu'minun: 100).

Dalam sebuah hadits dari Anas bin Malik radhiyallahu anhu, ia berkata bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Yang mengikuti mayit sampai ke kubur ada tiga, dua akan kembali dan satu tetap bersamanya di kubur. Yang mengikutinya adalah keluarga, harta, dan amalnya. Yang kembali adalah keluarga dan hartanya. Sedangkan yang tetap bersamanya di kubur adalah amalnya,” (HR. Bukhari nomor 6514, Muslim nomor 2960).

Baca juga: Ingin Doamu Terkabul? Penuhi Dulu Adabnya!

Pimpinan Yayasan Al-Fachriyah, Habib Jindan bin Novel bin Salim Jindan mengatakan, setiap orang yang meninggal dunia, itu artinya kiamat telah datang kepadanya. Kiamat yang dimaksud ialah kiamat sughra (kecil).

“Orang yang sudah meninggal maka mereka menganggap kiamatnya sudah datang. Apabila sudah dikubur, maka yang ditinggal hanyalah amalannya. Saat hidup mencaci maki orang lain, maka yang menemani di alam kubur caci maki. Saat di dalam kubur akan ditanya Man Rabbuka dan lain-lain," kata Habib Jindan, melansir channel YouTube, Ngaji TV, Selasa (25/8/2020).

"Kemudian akan ditanya, mengapa berbohong, mengapa mencaci orang lain, mengapa salaman dengan yang bukan muhrim, mengapa lihat yang haram, dan semua hal yang dilakukan selama hidup akan ditanyakan. Jangan menyibukkan diri dengan dunia sehingga melupakan akhirat,” tambah alumni Daarul Musthofa, Hadhramaut, Yaman ini.

Pada sebuah hadits disebutkan, Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Tatkala Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam melewati dua kuburan, Rasulullah mengatakan, 'Penghuni dua kuburan ini disiksa, diazab. Dia bukan diazab dalam hal yang besar di mata orang tetapi ini besar di sisi Allah. Penghuni kubur yang pertama disiksa karena saat buang air kecil tidak suci atau sampai bersih sehingga najisnya masih ada dan sholatnya berantakan. Yang kedua, ia di azab karena sering berpergian untuk mengadu domba.’ Kemudian, Ibnu Abbas berkata, ‘Kemudian Rasulullah mengambil pelepah kurma yang masih basah, lalu membelahnya dan menancapkan tiap belahan di atas kepala kuburan, kemudian beliau berkata, ‘Semoga keduanya diringankan siksanya hingga kedua pelepah ini kering,” (HR. Ad-Darimi dan Bukhari).

"Ketika di alam kubur, manusia hanya ditemani oleh amalannya, baik atau buruk tergantung setiap insan yang menjalaninya. Beruntunglah orang-orang yang selama hidupnya menebarkan kebaikan dan selalu beramal saleh, maka ia akan selamat dan sebaliknya, apabila selalu berbuat keburukan maka azab Allah akan menimpanya," tuturnya.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara (yaitu) sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan doa anak yang sholeh,” (HR. Muslim nomor 1631).

Manusia cerdas adalah mereka yang pandai mempersiapkan kematiannya. Segala amalan kebajikan dikerjakan semampunya dan akan bernilai pahala jika ikhlas dalam pengerjaannya. Semoga Allah Subhanahu wa ta’ala melindungi kita kaum muslimin dari azab kubur, fitnah Dajjal dan siksa api neraka. Aamiin.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini