Pangeran Diponegoro Sempat Menuliskan Ayat Al-Qur'an dengan Tangannya

Tim Okezone, Jurnalis · Sabtu 26 Desember 2020 04:56 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 24 614 2333450 pangeran-diponegoro-sempat-menuliskan-ayat-al-qur-an-dengan-tangannya-jm64mZc5t4.jpg Pengelola Masjid Langgar Agung Diponegoro KH Ahmad Nur Sodiq. (Foto:SINDOnews)

MAGELANG - Nama Raden Mas Ontowirjo atau Pangeran Diponegoro terkenal sebagai pahlawan yang gagah berani dan gigih melawan penjajahan kolonial Belanda .

Selain itu, pria yang digambarkan mengenakan jubah dan surban putih serta naik kuda itu meninggalkan Alquran tulisan tangannya sendiri.

Saat berperang melawan Belanda pada tahun 1825-1830, Pangeran Diponegoro juga masih sempat menyebarkan syiar Islam di sejumlah wilayah yang pernah disinggahinya. Salah satunya di kawasan Magelang.

Baca Juga: Setan Akan Menjauh Jika Saat Keluar Rumah Membaca Doa Ini

Di daerah yang dikenal sebagai pusering (pusatnya) tanah Jawa dengan keberadaan Gunung Tidar ini, Diponegoro bahkan menulis langsung Alquran yang kini masih terawat dengan baik. Alquran tersebut disimpan di Masjid Langgar Agung Pahlawan Nasional Pangeran Diponegoro, Dusun Kamal, Desa Menoreh, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

Secara fisik, Alquran ini lebih tebal dan ukuran lebih besar. Sedangkan sampulnya dibuat dari kulit. Berdasarkan cerita dari para sesepuh Masjid Langgar Agung Diponegoro, Alquran tersebut ditulis sekitar 1825-1830.

Baca Juga:  Haji Adam Malik, Anak Madrasah yang Mampu Torehkan Sejarah Gemilang

Alquran ini ditulis dengan menggunakan lidi aren (inau) dan keistimewaannya tintanya tidak pudar. Kualitas kertasnya bagus sekali, kemudian tintanya enggak pudar. Ini ada hiasannya berupa batik," kata pengelola Masjid Langgar Agung Diponegoro KH Ahmad Nur Shodiq beberapa waktu lalu.

Sedangkan hiasan batik di Alquran tulisan tangan Pangeran Diponegoro tersebut berdasarkan penelitian ternyata merupakan motif atau gaya Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Hal ini sesuai dengan pembuatnya yang berasal dari Yogyakarta, yakni Pangeran Diponegoro.

"Ada tiga monumen yang ditinggalkan Pangeran Diponegoro yakni Alquran, tasbih dan jubah. Alquran menunjukkan beliau ahli bidang agama, tasbih menunjukkan ahli wirid dan jubah menunjukkan sufi," paparnya.

Dahulu saat berlangsung perang melawan Belanda di Magelang, Pangeran Diponegoro selalu berdoa di sebuah musala di Dusun Kamal, Menoreh, Salaman. Sedangkan para prajuritnya diminta sembunyi di sebuah gua.

Lokasi yang digunakan untuk berdoa tersebut sekarang dijadikan pengimaman di Masjid Langgar Agung Diponegoro.

Masjid ini memiliki keunikan, yakni menaranya setinggi 25 meter yang didominasi warna hijau. Bangunan masjid dibangun sekitar tahun 1946 oleh ABRI (TNI) bersama dengan masyarakat sekitar. Pembangunan tersebut sempat terhenti pada tahun 1965 karena meletus peristiwa pemberontakan G30S/PKI.

Pembangunan dilanjutkan lagi setelah sampai sekitar tahun 1972. Saat itu sempat terjadi kebingungan dalam penamaan tempat ibadah karena di lokasi yang berjarak sekitar 100 meter juga telah ada masjid agung.

"Akhirnya takmir pertama, yakni H Fathoni yang juga orang tua saya mengusulkan agar diberi nama Langgar Agung, karena sudah ada masjid. Tapi sebetulnya ini adalah masjid," ujarnya.

Sejak diresmikan tahun 1972, Masjid Langgar Agung belum pernah mengalami pemugaran. Untuk perawatan, pengelola masjid mengandalkan sumbangan dari jamaah.

Masjid dengan lebar 8 meter dan panjang 18 meter itu difungsikan sebagai tempat ibadah oleh masyarakat sekitar serta santri pondok pesantren (Ponpes) Nurul Falah yang berada satu kompleks dengan masjid.

Sedangkan di depan masjid tersebut terdapat Jam Istiwak sebagai penanda adzan. Setiap 5 hari sekali jam ini dicek. Istiwak dengan waktu Indonesia Barat (WIB). Dan perlu diketahui adalah selisihnya antara 10 hingga 15 menit," tuturnya. (Sunu Hastoro)

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini