Niat Puasa Ramadhan, Jangan Sampai Lupa Agar Jadi Sah

Vitrianda Hilba Siregar, Jurnalis · Selasa 30 Maret 2021 10:49 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 30 330 2386344 niat-puasa-ramadhan-jangan-sampai-lupa-agar-jadi-sah-5Wq2Jj2748.jpg Niat Puasa Ramadhan. (Foto:Freepik)

JAKARTA - Niat Puasa Ramadhan menjadi hal yang penting harus diingat oleh umat Muslim yang wajib melaksanakannya. Berniat puasa Ramadhan penting bahkan diwajibkan sebelum fajar.

Dalilnya adalah hadits dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma dari Hafshoh –istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam -, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa yang tidak berniat sebelum fajar, maka puasanya tidak sah.” (HR. Abu Daud)

Ustaz Muhammad Abduh Tuasikal dalam bukunya "Ringkasan Panduan Ramadhan, Bekal Meraih Ramadhan Penuh Berkah" dikutip pada Selasa (30/3/2021) menyebutkan, adapun dalam puasa sunnah boleh berniat setelah terbit fajar menurut mayoritas ulama. Hal ini dapat dilihat dari perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Dalil masalah ini adalah hadits ‘Aisyah berikut ini. ‘Aisyah berkata, “Pada suatu hari, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menemuiku dan bertanya, “Apakah kamu mempunyai makanan?” Kami menjawab, “Tidak ada.” Beliau berkata, “Kalau begitu, saya akan berpuasa.”

Baca Juga: 6 Amalan Sunnah di Bulan Ramadhan Mulai Sahur hingga Magrib

Kemudian beliau datang lagi pada hari yang lain dan kami berkata, “Wahai Rasulullah, kita telah diberi hadiah berupa Hais (makanan yang terbuat dari kurma, samin dan keju).” Maka beliau pun berkata, “Bawalah kemari, sesungguhnya dari tadi pagi tadi aku berpuasa.” An Nawawi radhiyallahu ‘anha mengatakan:

“Ini adalah dalil bagi mayoritas ulama, bahwa boleh berniat di siang hari sebelum waktu zawal (matahari bergeser ke barat) pada puasa sunnah.” Di sini disyaratkan bolehnya niat di siang hari yaitu sebelum niat belum melakukan pembatal puasa. Jika ia sudah melakukan pembatal sebelum niat (di siang hari), maka puasanya tidak sah. Hal ini tidak ada perselisihan di dalamnya. (Lihat Kasyaful Qona’ ‘an Matn Al Iqna’, 6: 32)

Niat ini harus diperbaharui setiap harinya. Karena puasa setiap hari di bulan Ramadhan masing-masing hari berdiri sendiri, tidak berkaitan satu dan lainnya, dan tidak pula puasa di satu hari merusak puasa hari lainnya. Hal ini berbeda dengan raka’at dalam sholat.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

(Vitri)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya