Peristiwa Tanggal 17 Ramadhan, Nuzulul Quran hingga Perang Badar

Vitrianda Hilba Siregar, Jurnalis · Rabu 28 April 2021 12:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 28 330 2402050 peristiwa-tanggal-17-ramadhan-nuzulul-quran-hingga-perang-badar-IKeBGu32rG.jpg Tanggal 17 Ramadhan banyak peristiwa penting bagi Umat Islam. (Foto: Freepik)

JAKARTA - Tanggal 17 Ramadhan banyak peristiwa penting selain Nuzulul Quran atau turunnya Al-Quran. Pada tanggal tersebut ada beberapa peristiwa besar dalam sejarah Islam.

Melansir dari Nabawi TV, Dewan Syura Majelis Rasulullah Al-Habib Nabiel bin Fuad Al-Musawa (Habib Nabiel) mengatakan, terdapat berbagai peristiwa penting pada 17 Ramadhan, empat di antaranya yakni:

1. Peristiwa Nuzul Qur'an (Nuzulul Qur'an)

 2. Peristiwa Perang Badar

 3. Wafatnya Amirul Mu'minin Sayyidina Ali bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu pada tahun 40 Hijriyah

 4) Peristiwa penaklukan Byzantium Romawi Timur di zaman Khalifah Abbasiyyah Al-Mu'tashim Billah

Baca Juga: Cara Nabi Muhammad SAW Peringati Nuzulul Quran

 Nuzulul Qur’an sendiri berhubungan dengan Perang Badar. Menurut Habib Nabiel, hal itu dijelaskan dalam Surah Al Anfal ayat 41:

وَمَا أَنزَلْنَا عَلَىٰ عَبْدِنَا يَوْمَ الْفُرْقَانِ يَوْمَ الْتَقَى الْجَمْعَانِ ۗ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

 ".. dan pada apa yang Kami turunkan kepada hamba Kami (Muhammad) (yaitu Al Qur'an) di hari Furqaan, yaitu di hari bertemunya 2 pasukan (perang Badr). Dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu." (QS Al Anfaal:41)

1. Nuzulul Quran

Nuzulul Quran adalah peristiwa turunnya wahyu pertama yang disampaikan Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad. Peristiwa tersebut terjadi pada 17 Ramadhan 13 tahun sebelum Hijriyah. Nabi Muhammad menerima wahyu pertamanya itu di Goa Hira, yaitu Di Jabbal Nur yang terletak 6 km sebelah utara Masjidil Haram.

Menjelang datangnya wahyu pertama, Nabi Muhammad sebelumnya memang sudah sering beribadah di Gua Hira. Hingga pada suatu ketika datanglah Malaikat Jibril. Sosok yang sebelumnya tidak pernah Nabi Muhammad. Nabi Muhammad pun diperintahkan oleh malaikat Jibril untuk membaca, namun Nabi menjawab tidak bisa. Maka dari itu wahyu pertama yang diterima Nabi Muhammad ada Surat Al – Alaq, ayat 1 – 5.

2. Perang Badar

Perang Badar adalah salah satu perang yang paling berpengaruh dalam dunia Islam. Karena di sini awal mula kejayaan Islam mulai terbentuk. Dengan hal itu Allah SWT memuliakan Islam. Perang tersebut dihadapi kaum Muslim dengan musuh yang tidak sebanding.

Baca Juga: Doa Malam Lailatul Qadar, Begini yang Diajarkan Rasulullah SAW

Saat itu Nabi Muhammad hanya membawa 313 pasukan Muslim. Sedangkan pasukan non-Muslim yang menjadi musuhnya berjumlah kurang lebih 950 orang.

Perang Badar menjadi salah satu perang terbesar umat Muslim. Perang tersebut terjadi pada tanggal yang sama dengan hari turunnya Alquran, yaitu 17 Ramadan tahun 2 Hijriah.

3. Wafatnya Ali bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu pada tahun 40 Hijriyah

Peristiwa terbunuhnya Khalifah keempat bagi umat Islah yakni Ali bin Tholib tidak lepas karena racun. Sejarah mencatat, menantu Nabi Muhammad terbunuh melalui racun yang dilumurkan dalam sebilah pedang.

Dalam beberapa literatur, salah satunya dalam Shahih Tarikh Ath Thabari Al Rusul Wa Al Muluk tercatat, racun yang digunakan untuk membunuh Sayyidina Ali ini seharga 1.000 Dinar. Peneliti Sejarah Brains Community Muhammad Hafi mengatakan, peristiwa itu terjadi setelah Perang Siffin. Tepatnya pada 19 Ramadan tahun 40 Hijriah di Masjid Najaf.

"Saat itu Ali bin Abi Tholib sedang mengimami sholat jamaah subuh di Masjid tersebut dan setelah sujud terakhir langsung ditebas seorang pembunuh yang bernama Abdurrahamn bin Muljam. Dan pedangnya itu sudah dilumuri racun yang dahsyat," kata Hafi saat berbincang dengan Okezone beberapa waktu lalu. 

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Kata Hafi, motif dari peristiwa tersebut adalah perbedaan teologi. Oleh Golongan Abdurrahman bin Muljam, Ali Bin Abi Tholib sudah dihukumi kafir. Hafi menjelaskan, racun yang dilumurkan ke pedang tersebut, didapat dari orang-orang Arab pada waktu itu. Namun setelah peristiwa itu, Sayydina Ali masih bisa bertahan selama dua hari akibat racun tersebut.

Bahkan, sempat mencari tabib hingga ke Mesir untuk mencari kesembuhan dari racun tersebut. Dan ternyata tabib dari Mesir itu tidak bisa menyembuhkan dan meminta kepada Ali bin Tholib untuk segera menuliskan wasiat.

"Salah satu riwayat menceritakan bahwa tabib tersebut meletakkan daging kambing di atas kepala Ali bin Tholib. Daging tersebut langsung menghitam saking ganasnya racun. Maka Tabib itu berpesan kepada Ali bin Abu Tholib untuk segera menulis wasiat karena melihat kondisinya yang seperti itu," katanya. Hingga Ali bin Abi Tholib meninggal dunia pada 19 Ramadan tahun 40 Hijriah.

Sementara, nasib Abdurrahamn bin Muljam ditangkap oleh orang muslim dan dipenjara. Pernah sempat akan dibunuh oleh para sahabat yang hadir pada waktu itu. Namun, oleh Ali bin Abi Tholib tidak diperbolehkan. Sang pembunuh harus diadili sesuai dengan hukum yang berlaku.

Riwayat lain juga menyatakan, pernah suatu ketika saat Ali bin Abi Tholib sekarat, putra Hasan bin Abi Tholib membawakan segelas susu. Hal ini untuk menjaga kondisi agar Ali bin Abi Tholib tetap sehat.

"Ini yang membuat terenyuh. Ali bin Abi Tholib menolak susu tersebut dan disuruh memberikan kepada Abdurrahman bin Muljam yang saat itu berada dipenjara. Karena dia lebih membutuhkan," pungkasnya.

4. Penaklukan Byzantium Romawi Timur/Perang Amora

Dikutip dari buku "Risalah Al Mustarsydin Tuntunan bagi Para Pencari Petunjuk" sebagaimana mengutip dari Risalah fi as-Shaid wa Al-Khail yang berbentuk manuskirp di perpustakaan al-Makki, Mekkah, Amoria adalah kota besar yang sangat megah, termasuk wilayah kekuasaan Romawi Bizantium (kini di Turki).

Selain banyak memiliki bangunan dan tugu menjulang, Amoria adalah wilayah Romawi yang memiliki pertahanan dan angkatan bersenjata terkuat.

Alasan Khalifah Al Mu'tasin menginvasinya, seperti diceritakan sejarawan Ibnul Arsir, adalah berita yang sampai ke telinga Al Mu'tashim bahwa seorang wanita keturunan Bani Hasyim ditawan bangsa Romawi menjeritkan namanya, "Tolonglah, Al Mu'tashim".

Seketika itu juga, masih duduk di atas tempat tidurnya, Al Mu'tashim langsung berseru, "Kupenuhi Panggilanmu! Kupenuhi Panggilanmu!"

Dia langsung bangkit dan berseru di dalam Istana, "Cepat tiup terompet perang!" Kemudian dia melompat ke atas kudanya dan melesat keluar istana setelah membuat surat wasiat kematian.

Dia pun menghimpun pasukannya yang sudah siap di balai pertemuan. Al Mu'tashim bertanya, "Wilayah Romawi manakah yang paling kuat pertahanannya?"

"Amoria," jawab bala tentaranya.

Memang sejak Islam muncul, Amoria belum pernah terjamah oleh kekuatan manapun. Konon Amoria lebih megah dari Konstantinopel.

Pada 223 H, Al Mu'tashin dan pasukannya menginvasi Amoria dan meraih kemenangan, setelah sempat terhambat 55 hari dan melului pertempuran yang sengit. Semoga Allah SWT merahmatinya dan juga semua bala tentaranya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya