Share

6 Peristiwa Penting dalam Sejarah Islam yang Terjadi di Bulan Syawal

Novie Fauziah, Jurnalis · Rabu 25 Mei 2022 13:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 25 614 2600008 6-peristiwa-penting-dalam-sejarah-islam-yang-terjadi-di-bulan-syawal-ksvhACM5B4.jpg Ilustrasi peristiwa penting dalam sejarah Islam yang terjadi di bulan Syawal. (Foto: Shutterstock)

KETAHUI 6 peristiwa penting dalam sejarah Islam yang terjadi di bulan Syawal. banyak peristiwa penting yang terjadi pada bulan Syawal. Misalnya, sejumlah perang besar yang pernah terjadi pada masa kenabian terdahulu. Kemudian ada juga pernikahan Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wassallam.

Sejumlah peristiwa tersebut menjadi sejarah dan pembelajaran bagi umat Islam. Terlebih lagi guna mengetahui bagaimana perjuangan Islam kala itu.

"Ada beberapa perang yang terjadi pada bulan Syawal," ujar Wakil Ketua Majelis Dakwah dan Pendidikan Islam Ustadz Ainul Yaqin saat dihubungi MNC Portal beberapa waktu lalu.

Baca juga: Kisah Pernikahan Rasulullah dan Ummu Salamah di Bulan Syawal, Berawal Doa Minta Pengganti Lebih Baik 

1. Perang Hunain

Perang Hunain terjadi pada tahun 8 hijriah bulan Syawal. Ketika itu umat Islam menghadapi dua sekutu, yakni Suku Hawazin dan Suku Tsaqif. Perang Hunain berlangsung 14 hari dan setelahnya Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam berhasil memimpin kaum Muslimin dalam merebut Kota Makkah tanpa pertumpahan darah.

2. Perang Khandaq

Perang Khandaq atau Perang Parit juga berlangsung pada bulan Syawal, tepatnya tahun kelima setelah hijrah. Dalam perang ini Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam menghimpun strategi perang yang cukup canggih. Strategi cerdas itu dicetuskan seorang Persia-Muslim yakni sahabat Salman al Farisi.

"Hal tersebut diilhami kondisi negeri Salman berada, di mana kubu-kubu menciptakan parit yang dalam dan lebar guna menghalau pasukan musuh. Selain sebagai benteng, juga sekaligus senjata pertahanan yang luar biasa. Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam menyetujui ide ini setelah berunding dengan para sahabat, termasuk Salman. Bahkan, Rasulullah dengan tangannya sendiri ikut bersama-sama menggali parit pertahanan itu," terang Ustadz Ainul Yaqin.

Total pasukan Muslim di Perang Khandaq mencapai 3.000 orang. Sedangkan pasukan musyrikin sebanyak 1.000 orang. Dalam perang ini, kubu musyrikin mengalami kekalahan telak, karena diterjang angin puyuh setelah menunggu lama di luar parit.

Baca juga: Jenis Amalan di Bulan Syawal Selain Puasa Sunah 6 Hari, Berpahala Besar Lho! 

3. Perang Bani Qainuqa

Perang ini terjadi pada tahun kedua hijrah bulan Syawal. Perang ini dipicu strategi kaum Yahudi untuk menghancurkan umat Islam dari dalam Kota Madinah. Kaum Muslimin di Madinah pun menghadapi fitnah yang dilancarkan kaum Yahudi.

Saat itu Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam mengambil tindakan tegas dengan mengusir kaum Yahudi yang sudah melewati ambang batas tindakan keji fitnah dan adu domba. Mereka harus keluar dari Madinah.

"Nabi langsung turun memimpin pasukan Muslim untuk menghalau mereka keluar dari Madinah," kata Ustadz Ainul Yaqin.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

4. Perang Bani Sulaim

Perang ini terjadi pada tahun kedua hijrah bulan Syawal. Lokasinya ada di Kadri. Saat itu pasukan Muslim berjumlah 200 orang yang berangkat menuju Qarqarah al Kadri.

Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam memimpin langsung pasukan dalam menghadapi Bani Sulaim dan Gathafan. Akhirnya musuh-musuh umat Islam pun melarikan diri.

5. Perang Uhud

Perang Uhud yang pecah pada 15 Syawal, yakni tiga tahun setelah hijrahnya Nabi Shallallahu alaihi wassallam. Sebanyak 700 pasukan Muslim berhadapan dengan sekira 3.000 pasukan musyrikin. Peristiwa itu pun diabadikan dalam ayat-ayat suci Alquran.

Baca juga: Kisah Pernikahan Rasulullah dan Siti Aisyah di Bulan Syawal: Membantah Mitos Sial 

Allah Subhanahu wa ta'ala berfirman:

وَإِذْ غَدَوْتَ مِنْ أَهْلِكَ تُبَوِّئُ ٱلْمُؤْمِنِينَ مَقَٰعِدَ لِلْقِتَالِ ۗ وَٱللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Artinya: "Dan (ingatlah), ketika kamu berangkat pada pagi hari dari (rumah) keluargamu akan menempatkan para mukmin pada beberapa tempat untuk berperang. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." (QS Ali Imran: 121)

6. Pernikahan Nabi dan Aisyah

Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam menikahi Aisyah Radhiyallahu anha pada bulan Syawal untuk mematahkan tradisi Syawal sebagai bulan sial. Rasulullah Shallallahu alaihi wassallam dengan Aisyah Radhiyallahu anha terjadi pada bulan Syawal tahun 11, setelah kenabian, atau tepatnya 2 tahun 5 bulan usai peristiwa hijrah.

Pernikahan Aisyah dengan Nabi Shallallahu alaihi wassallam inilah yang mematahkan mitos bahwa Syawal merupakan bulan sial. Terutama bagi yang akan menikah, beberapa tradisi memberi banyak pantangan pada bulan tersebut.

Allahu a'lam bishawab.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini