Para Sufi Timur Tengah Sebut Rabithah Alawiyah Indonesia Catat Nasab Nabi Paling Rapi!

Intan Afika, Jurnalis · Minggu 21 Juli 2019 09:28 WIB
https: img.okezone.com content 2019 07 21 614 2081617 para-sufi-timur-tengah-sebut-rabithah-alawiyah-indonesia-catat-nasab-nabi-paling-rapi-Wsyyqmpg3t.jpg Para sufi saat bertemu di Rabithah Alawiyah (Foto: Intan/Okezone)

Setelah beberapa bulan lalu menghadiri Konferensi Ulama Sufi Internasional di Pekalongan, kemarin ( 20/7/2019), empat tokoh sufi Timur Tengah yaitu Syaikh Dr. Muhammad Asy Syuhumi, Syaikh Dr. Adnan Al-Afyouni, Dr. Abdul Aziz Al-Kubaithi, serta Syaikh Dr. Riyadh Hasan Bazou mengunjungi Rabithah Alawiyah yang berada di kawasan Jakarta Selatan. Mereka menilai Rabithah Alawiyah paling rapi dalam mencatat nasab Nabi Muhammad.

 Para sufi Timur Tengah

Dalam pertemuan itu mereka membahas tentang nasab. Mereka bertukar informasi tentang pencatatan nasab keturunan Nabi Muhammad di setiap negara masing-masing. Mereka juga saling bertukar pikiran perihal keluh kesah yang mereka hadapi selama ini terkait nasab.

"Kami bahagia bisa berjumpa dengan pimpinan rabithah dan semua kader yang bekerja di rabithah ini. Kami juga berbicara tentang keluh kesah menjadi pikiran terkait tentang nasab atau pun jalur keturunan atau garis keturunan yang hilang yang ada di Suriah yang disebabkan oleh kondisi yang terjadi di sana dan kami memohon kepada Allah agar kondisi yang sulit di sana bisa cepat terselesaikan," ujar Syaikh Dr. Adnan Al-Afyouni, Mufti Agung Damaskus Suriah saat berada di Rabithah Alawiyah, Sabtu (20/7/2019).

Menurut mereka Rabithah Alawiyah di Indonesia adalah pencatat nasab paling rapi dan teratur. Mereka mengatakan, di Indonesia sistem pencatatannya terlembaga dan prosesnya juga melalui jalur yang cukup ketat untuk diakui sebagai keturunan Nabi Muhammad.

"Bisa saya katakan bahwa paling bagusnya, rabithah dari semua rabithah yang mencatat garis keturunan anak cucu Nabi Muhammad yang paling bagus adalah rabithah yang ada di Indonesia. Yang paling teratur dan paling memilki kesemangatan untuk memperbaiki," ucap Syaikh Dr. Muhammad Asy-Syuhumi Al-Idrisi, Ketua Dewan Penasehat dan Otoritas Keilmuan Federasi Tasawuf Internasional, Libya.

Di Indonesia, untuk mengetahui seseorang keturunan Alawiyin memang harus melewati beberapa proses. Orang tersebut harus datang ke Rabithah. Setiap orang berhak memohon kartu identitas atau buku silsilah nasab Alawiyin setelah diuji kebenarannya.

Metodenya, ia harus bisa menyebutkan tiga fam atau marga di atasnya, mengisi formulir, dan membawa saksi. Jika terbukti validitasnya maka Rabithah akan mengeluarkan buku tersebut.

Selain itu Syaikh Adnan juga menyampaikan bahwa beliau sangat tersanjung dapat berkunjung ke Rabithah Alawiyah Indonesia. Ditambah lagi kunjungannya kali ini bersamaan dengan pimpinan keluarga besar nabi, Syaikh Dr. Muhammad Asy-Syuhumi Al-Idrisi dari Maroko. Beliau terlihat senang dan terkesan.

"Saya akan menyampaikan dengan jujur sekali, bahwa saya tidak pernah membayangkan untuk bisa hadir di tempat yang istimewa ini dan saya melihat semua yang begitu menyambung sampai ke pusat sekalipun. Semuanya itu kepada Rasulullah SAW, saya tersanjung untuk bisa hadir di Rabithah ini," ucapnya.

"Hal yang menambah nilai kunjungan kami menjadi istimewa, kami bersama pimpinan keluarga besar keturunan Nabi yang berada di wilayah Maroko. Kami datang menuju ahlul bait bersama para ahlul bait juga. Mudah-mudahan ini adalah syafaat yang paling besar yang bisa kita dapatkan. Mengharapkan dari Allah SWT untuk masuk ke dalam syafaat keluarga Nabi dan syafaat Nabi Muhammad di hari kiamat," lanjut Syaikh Adnan seraya tersenyum.

Dalam perbincangannya, mereka memiliki niat untuk melakukan Konferensi Internasional yang terkait dengan nasab. Mereka ingin mencari alternatif baru untuk pencatatan dan pembuktikan nasab.

"Kami juga punya niat untuk melakukan Konferensi Internasional yang terkait dengan nasab untuk mencari jalan dan alternatif terbaru untuk pencatatan nasab dan pembuktian nasab diantaranya kita juga akan terkait dengan biometrik (teknologi yang digunakan untuk menganalisis fisik dan kelakuan manusia dalam autentifikasi)," papar Syaikh Dr. Muhammad Asy-Syuhumi Al-Idrisi.

"Dan yang akan kita lakukan itu sangat penting sekali dan besar sekali karena kita ingin mengumpulkan ahlul bait keturunan Rasulullah saw dan di situ juga nanti ada pengetahuan yang terkait akan hukum fikih yang ada hubungan langsung dengan ahlul bait," lanjutnya.

Menutup perbincangan, Syaikh Dr. Muhammad Asy-Syuhumi Al-Idrisi mengatakan, kunjungannya saat ini berdasarkan perasaan rindunya ke sesama saudara. Selain itu mereka datang untuk mendapatkan keberkahan dan juga pergi dengan meninggalkan keberkahan.

"Ini adalah kunjungan kerinduan kepada saudara saya. Kami datang di sini untuk mendapatkan keberkahan sebab kita semuanya saling memberikan keberkahan," ucapnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini