Share

Jangan Sia-siakan 10 Hari Pertama Dzulhijjah, Ini Alasannya

Riyadi Akmal, Jurnalis · Selasa 21 Juli 2020 23:17 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 21 330 2250065 jangan-sia-siakan-10-hari-pertama-dzulhijjah-ini-alasannya-UvPuI3kpYU.jpg Ilustrasi Muslimin. (Foto: Unsplash)

DZULHIJJAH dianggap sebagai bulan istimewa karena terkumpulnya seluruh ibadah yang memiliki keutamaan besar; seperti, sholat, puasa, sedekah, berhaji, dan lain sebagainya. Dzulhijjah juga dikenal dengan nama bulan haji karena di dalamnya ada momen kaum Muslimin melaksanakan ajaran Nabi Ibrahim Alaihissalam untuk pergi berhaji ke Tanah Suci Makkah. Dzulhijjah sendiri berasal dari dua kata yaitu Dzul yang artinya 'pemilik' dan Hijjah yang artinya 'haji'.

Pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah ini banyak Muslimin berlomba-lomba melaksanakan segala bentuk ibadah, karena sekecil apa pun amal salih yang dilaksanakan pada bulan Dzulhijjah, Allah Subhanahu wa ta'ala akan memberikan pahala yang begitu besar. Subhanallah. Maka itu, jangan pernah menyia-nyiakannya.

Baca juga: Besok 1 Dzulhijjah, Setop Potong Kuku dan Rambut Sampai Kurbannya Disembelih!ย 

Diriwayatkan dalam sebuah hadis tentang keutamaan bulan Dzulhijjah. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa sallam bersabda:

ู…ุง ู…ู† ุฃูŠุงู… ุงู„ุนู…ู„ ุงู„ุตุงู„ุญ ููŠู‡ู† ุฃุญุจ ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ู…ู† ู‡ุฐู‡ ุงู„ุฃูŠุงู… ุงู„ุนุดุฑ. ู‚ุงู„ูˆุง ูˆู„ุง ุงู„ุฌู‡ุงุฏ ููŠ ุณุจูŠู„ ุงู„ู„ู‡ุŸ ู‚ุงู„: ูˆู„ุง ุงู„ุฌู‡ุงุฏ ููŠ ุณุจูŠู„ ุงู„ู„ู‡ ุฅู„ุง ุฑุฌู„ ุฎุฑุฌ ุจู†ูุณู‡ ูˆู…ุงู„ู‡ ูˆู„ู… ูŠุฑุฌุน ู…ู† ุฐุงู„ูƒ ุจุดูŠุก. (ุฑูˆุงู‡ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ)

Artinya: "Tidak ada hari yang amal salih lebih dicintai oleh Allah daripada hari-hari yang sepuluh ini (10 awal Dzulhijjah)." Para sahabat bertanya: "Apakah lebih baik daripada jihad fii sabiilillaah?" Beliau bersabda, "Iya. Lebih baik daripada jihad fii sabiilillaah, kecuali seseorang yang keluar berjihad dengan harta dan jiwa raganya kemudian dia tidak pernah kembali lagi (mati syahid)." (HR Al Bukhari)

"Jihad menurut syariat Islam adalah berjuang atau ikhtiar dengan sungguh-sungguh, jihad dilaksanakan untuk menjalankan misi utama manusia yaitu menegakkan agama Allah atau menjaga agama tetap tegak dengan cara-cara sesuai dengan garis perjuangan para Rasul dan Alquran. Orang yang berjihad biasanya akan meninggalkan istri, anak, bertemu dengan musuh, berperang. Semua itu tidak ada yang lebih baik dari 10 awal Dzulhijjah," ungkap Ustadz Dr Khalid Basalamah, dikutip dari akun resmi Instagram-nya @khalidbasalamahofficial, Selasa (21/7/2020).

Baca juga: Ini Jadwal Puasa Zulhijah, Tarwiyah, dan Arafah Jelang Idul Adha 1441Hย 

Ilustrasi berdoa. (Foto: Shutterstock)

Ia menceritakan, jihad di jalan Allah Subhanahu wa ta'ala dengan mati syahid dan ini sangat sulit karena tidak semua orang yang ikut dalam perang terbunuh mati syahid.

Sebagaimana diketahui, sejarah kehidupan Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam di Perang Badar, 314 orang mujahidin yang pergi ke sana, wafat 60 orang. Di Perang Uhud 700 orang yang pergi berperang, 70 orang meninggal. Begitu seterusnya rentetan sejarah jihad yang mati syahid selalu lebih sedikit.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Menurut para ulama, Allah Subhanahu wa ta'ala memilih siapa yang paling ikhlas melaksanakan jihad. Lalu Allah Ta'ala berikan kepada pahala yang begitu besar, karena apabila mati syahid lalu mati terbunuh dan ikhlas karena Allah Ta'ala, semua dosanya diampuni dan masuk surga tanpa hisab, dinikahkan dengan 70 bidadari, dan sekian banyak wanita yang akan didapatkan oleh orang yang mati syahid.

Baca juga: Viral Anak-Anak Palestina Ucapkan Terima Kasih Pakai Bahasa Jawa, Sunda dan Batakย 

"Di bulan Dzulhijjah ini amal apa pun dan sekecil apa pun yang kita lakukan di 10 awal bulan Dzulhijjah, walaupun hanya mengucapkan Subhanallah 1 kali, Alhamdulillah 1 kali, sedekah Rp1.000, membaca 1 huruf, atau 1 ayat Alquran bisa mengalahkan pahala jihad dan bisa menyerupai amal yang dikerjakan seorang laki-laki yang kalau keluar rumah membawa jiwanya dan seluruh hartanya. Kalau punya Rp20 milliar dibawa semua ke medan perang untuk membiayai jihad, semuanya habis, dia pun mati syahid, baru bisa menyamai pahala sekecil apa pun amal yang dikerjakan di awal 10 bulan Dzulhijjah ini," jelas Ustadz Khalid Basalamah.

Ilustrasi beristigfar. (Foto: Shutterstock)

Subhanallah, sungguh besar karunia Allah Subhanahu wa ta'ala dan sungguh besar kasih sayang Allah Ta'ala kepada hamba-Nya. Mari perbanyak amal salih di bulan Dzulhijjah ini dengan tujuan mengharap ridha Allah Subhanahu wa ta'ala agar selalu diberi keberkahan dalam kehidupan di dunia dan akhirat. Amin Ya Rabbal'alamin.

Wallahu a'lam.

Baca juga: Sungguh Dahsyat, Inilah Hikmah Puasa Sunah 9 Hari Pertama di Bulan Dzulhijjahย 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini