Pelaku Umrah Ilegal Diancam Kena Denda Rp39 Juta

Syarifuddin, Jurnalis · Sabtu 10 April 2021 05:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 09 614 2392135 pelaku-umrah-ilegal-diancam-kena-denda-rp39-juta-t9HepXzpTR.jpg Umrah sebelum masa pandemi Covid-19. (Foto: Freepik)

MAKKAH - Pelaku umrah ilegal atau tanpa izin resmi bakal dikenai denda 10.000 Riyat atau setara Rp39 juta. Peringatan resmi itu diungkapkan sumber dari Kementerian Dalam Negeri Kerajaan Arab Saudi.

Arab Saudi akan mengenakan denda tersebut kepada mereka yang ditemukan mencoba melakukan umrah selama Ramadhan tanpa memiliki izin resmi.

“Arab Saudi akan memberikan izin bagi mereka yang ingin melakukan umrah atau mengunjungi tempat suci selama Ramadhan dengan syarat mereka telah divaksinasi,” papar pernyataan Kementerian Haji dan Umrah Kerajaan Arab Saudi.

Kementerian menetapkan mereka yang ingin menerima izin harus telah mengambil dua dosis vaksin COVID-19 dan berdasarkan status imunisasi mereka di aplikasi Tawakkalna.

Baca Juga: Arab Saudi Izinkan Umrah Ramadhan, KJRI: Belum Bisa untuk Indonesia

Dinyatakan bahwa ini juga berlaku untuk orang yang telah divaksinasi 14 hari setelah menerima dosis pertama atau orang yang divaksinasi yang telah pulih dari infeksi virus corona.

“Telah diputuskan bahwa siapa pun yang ditemukan berusaha melakukan umrah selama Bulan Suci Ramadhan tanpa memiliki izin resmi akan dikenakan denda 10,000 riyal dan siapa pun yang tertangkap mencoba masuk ke situs suci Mekkah (Al-Haram Al- Makki) untuk sholat tanpa izin akan dikenakan denda 1.000 denda. Hukuman ini akan diterapkan sampai pandemi selesai dan kehidupan publik kembali normal,” papar laporan Saudi Press Agency mengutip sumber Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi, Sabtu (10/4/2021).

Baca Juga: Arab Saudi Tetapkan Aturan Baru Umrah Saat Ramadhan 2021

Sumber tersebut meminta warga dan penduduk mematuhi semua instruksi yang mewajibkan mereka yang ingin melakukan umrah atau sholat di tempat suci Mekah (Al-Haram Al-Makki) untuk mendapatkan izin.

Dia menekankan, “Petugas keamanan akan menjalankan tugasnya di semua jalan, titik pemeriksaan kendali keamanan, lokasi dan koridor yang mengarah ke area pusat di sekitar tempat suci Mekah (Al-Haram Al-Makki) untuk mencegah segala upaya melanggar peraturan yang berlaku.”

Presidensi Umum Arab Saudi untuk Urusan Masjidil Haram dan Masjid Nabawi telah memutuskan meningkatkan kapasitas Masjidil Haram di Mekah menjadi 50.000 orang jamaah Umrah dan 100.000 jamaah biasa per hari selama bulan suci Ramadhan bagi mereka yang telah divaksinasi.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Arab Saudi terus berupaya menekan penyebaran virus corona karena negara itu masih mengalami kasus infeksi setiap hari.

Masjidil Haram dan Masjid Nabawi menjadi tempat suci bagi umat Islam. Keduanya menjadi tempat yang sangat padat pengunjung sehingga penting dilaksanakan protokol kesehatan. (Syarifuddin)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya