Agama Solusi Permasalahan di Dunia

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 02 Juli 2021 21:29 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 02 614 2434708 agama-solusi-permasalahan-di-dunia-belYtE5BOF.jpg Ketua Yayasan Indonesia Damai Mengaji Komjen Pol (Purn) Dr (HC) Syafruddin MSi. (Foto: Istimewa)

SEMUA agama yang ada di muka bumi dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi umat manusia. Sebab agama bukanlah sebagai sumber masalah, namun merupakan solusi dalam menyelesaikan masalah yang ada. Demikian diutarakan Ketua Yayasan Indonesia Damai Mengaji Komjen Pol (Purn) Dr (HC) Syafruddin MSi saat membuka acara Webinar Kerukunan Bergama dan Berbangsa Ditinjau dari Alquran, al-Kitab, Wedha dan Tripitaka, Jumat 2 Juli 2021.

Diskusi menghadirkan tokoh-tokoh agama di Indonesia, antara lain Pdt. Brigjen TNI (Purn). Drs. Harsanto Adi S.M.M, M.Th, Assoc. Prof. Dr. Menachem Ali, Rm. FX. Wahyu Tri Wibowo, Pr Biksu Nyanabandhu Shakya (Dr. Bumansah, M.Pd), Prof. Dr.I Gede Itana, M.Sc, dan Ust. Das’ad Latif, Ph.D.

Menurut Syafruddin, kini datang masalah baru yang dihadapi umat beragama, yaitu pandemi covid-19 yang meletakkan kita di dalam suatu tatanan baru. Selain itu, tekhnologi yang kian maju pun menjadi tantangan tersendiri bagi bangsa ini.

"Hal ini menjadi tantangan umat beragama untuk dapat fokus di dalamnya dan menemukan solusi. Ilmu dan teknologi jika tidak kita hadapi dengan pikiran jernih maka akan menimbulkan hal-hal yang negatif, seperti masalah konflik fisik," ujar Syafruddin.

Ulama dan tokoh-tokoh agama agar menjadi panutan dan menyampaikan pencerahan kepada umatnya masing-masing. Bagaimana menjadikan agama sebagai solusi masalah apa pun di muka bumi ini.

Sementara itu, Prof. Dr.I Gede Itana, M.Sc mengutarakan, dalam agama Hindu terdapat dua tugas utama yaitu Dharma agama dan Dharma Negara. Keduanya tidak boleh dikotomikan, melainkan harus berjalan seiringan.

Dia juga mengatakan, dalam kitab-kita weda, jelas sekali toleransi dan penghargaan kepada orang lain apa pun kepercayaannya merupakan hal yang sangat mendasar. Bisa dilihat pada candi dan pura Hindu, pasti ada sesembahan dewa selain Hindu sebagai tanda sebagai agama yang sangat penuh toleransi.

Pada agama Hindu, kami tidak pernah "memerekakan" pemeluk agama lain. Melainkan kekitaan. Kami memanggil saudara muslim kami dengan sebutan saudara kita yang Istilahnya disebut “nyame”. Kami memanggil nyame Islam.

Sementara itu, Biksu Nyanabandhu Shakya (Dr. Bumansah, M.Pd) mengatakan, Budha mengatakan bahwa umatnya harus hadir dengan cara pandang yang tidak diskriminatif walaupun dengan berbagai macam perbedaan. Dalam salah satu khotbah Budha, kita harus mampu menghadirkan diri kita tanpa mengharap orang lain celaka.

Menurut Bumansah, Pilar asoka adalah bagaimana memunculkan ajaran Budha tentang toleransi. Dengan membantu agama Budha, maka kita tidak akan merugikan agama lain.

Pendekatan-pendekatan yang diberikan Budha sangat mendasar dan mencerminkan dengan tanpa kekerasan. Budha menentang perbedaan status sosial yang ada di masyarakat.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Paus Menjunjung Toleransi

FX. Wahyu Tri Wibowo mengutarakan, pernyataan Paus dalam dokumen Abu Dhabi merupakan bukti kuat bahwa agama Katolik sangat menjunjung tinggi toleransi.

Menurut Wahyu, agama Katolik mengajari, kasihilah sesamamu seperti mengasihi diri sendiri. Bagaikan cermin. Manusia yang lain merupakan diri kita yang lain maka harus kita hormati.

Sementara itu, Pdt. Brigjen TNI (Purn). Drs. Harsanto Adi S.M.M, M.Th mengutarakan bahwa dalam satu percakapan antara murid dan yesus : kasihilah sesama manusia sebagaimana dirimu sendiri.

Yesus bagi umat Nasrani merupakan teladan bagi penganut agama Kristen, pada saat ia hidup, ia tidak menghukum para penganut taurat yang mengajar dengan sesat, bahkan Yesus tidak membunuh perempuan yang berzina.

Banyak sekali perbuatan-perbuatan yesus yang menjadi contoh penganutnya, Dia menghormati dan menghargai penganut-penganut agama lain. Hendaklah para umat kristiani memahami agama Kristen sebagaimana ajaran Yesus.

Mengusahakan kerukunan umat beragama. Ini merupakan tugas yang harus dilaksanakan penganut Kristen.

Islam Agama Pembebas

Ustadz Das’ad Latif, Ph.D menegaskan bahwa Islam adalah agama pembebas bukan agama penakluk. Bahkan Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wassallam pernah mengatakan kepada pengikutnya bahwa siapa yang mengganggu orang yang berbeda agama yang bekerja sama dengan Islam, maka sama halnya dengan mengganggu dirinya.

Inilah toleransi, yaitu memberikan kebebasan bagi pemeluk agama lain, tanpa intervensi tanpa gangguan. Menjaga kerukunan pada saat ini, merupakan kewajiban kita semua.

Pemeluk agama Islam wajib menjaga hak-hak pemeluk agama lain dengan tidak mencela kepercayaan dan keyakinan mereka sehingga tidak ada yang namanya gesekan antar-agama.

Sementara itu, Assoc. Prof. Dr. Menachem Ali yang menjadi pembicara penutup, mengatakan agama yang ada pada saat ini dapat dikelompokkan menjadi dua kelompok, yaitu agama Abrahamic dan Brahmanic. Abrahamic sendiri adalah agama-agama yang kita kenal sebagai Yahudi, Nasrani, dan Islam. Adapun brahmani adalah Budha, Hindu, Zoroaster dan lainnya.

Meskipun terdapat banyak agama, namun semua agama sejatinya punya benang merah yang menunjukkan keterhubungan satu sama lain. Yaitu kesamaan patron yang dalam Islam disebut Ibrahim, Yahudi disebut Abraam, Nasrani disebut Abraham, dan dalam Buhda dan lain-lain.

Selain persamaan patron, persamaan ajaran juga kerap dijumpai pada tiap-tiap agama.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya