Adab Menjual Mobil Bekas Terendam Banjir dalam Islam

Novie Fauziah, Jurnalis · Jum'at 10 Januari 2020 11:08 WIB
https: img.okezone.com content 2020 01 10 616 2151376 adab-menjual-mobil-bekas-terendam-banjir-dalam-islam-NDhgSAA2BG.jpg Mobil Bekas Terendam Banjir (Foto: Heru Haryono/Okezone)

Ustadz Asroni melanjutkan, jangan sampai ada yang dirugikan dalam akad jual beli mobil bekas terendam banjir. Misalnya pembeli tidak diberi tahu mengapa mobil itu dijual dan si penjual tidak menerangkan bahwa kendaraannya itu pernah terendam banjir sehingga kemungkinan ada bagian yang rusak, meski sudah diupayakan diperbaiki.

"Jangan sampai pembeli dirugikan oleh penjual karena tidak memberikan penjelasan secara utuh mengenai kondisi barang, dalam hal ini mobil," ujar ustadz Asroni.

Banjir merendam mobil warga jakarta

Sementara itu dikutip dari laman NU Online, dalam ilmu fikih secara syara' jual beli memiliki adabnya tersendiri yaitu terbagi ke dalam tiga rukun sebagai syarat sah dalam hal transaksi jual beli:

1. Muta'aqidain: Adanya dua orang, yaitu penjual dan pembeli saat akan bertransaksi.

2. Shighat/lafadh: Yakni yang menunjukkan pernyataan jual beli, antara lain lafadh ijab dan lafadh qabul.

3. Ma'qud'alaih: Adalah unsur Al Ma'qud'alaih ini terdiri dari thaman (harga) dan muthman (jenis barang).

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya