Muslim Brunei Kembali Sholat Jumat di Masjid

Ragiel Try Julianto, Jurnalis · Minggu 31 Mei 2020 02:04 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 30 614 2222143 muslim-brunei-kembali-sholat-jumat-di-masjid-HtKAgizym3.JPG Umat muslim Brunei mulai sholat Jumat berjamaah setelah dua bulan lamanya masjid ditutup imbas pandemi Covid-19 (Foto: borneobulletin)

UMAT muslim Brunei Darussalam kembali melaksanakan sholat Jumat berjamaah untuk pertama kalinya di masjid-masjid setelah lebih dari dua bulan lamanya melarang aktivitas ibadah di masjid demi menekan angka penularan Covid-19.

Meski sudah membolehkan sholat Jumat, para panitia masjid tetap memberlakukan protokol kesehatan seperti mengatur jarak sosial dan mengenakan masker.

Orang-orang terlihat mengenakan masker kesehatan, saat mereka berbaris untuk memindai kode QR BruHealth dan memeriksa suhu. Anggota Angkatan Bersenjata Kerajaan Brunei (RBAF) dan Angkatan Kepolisian Kerajaan Brunei (RBPF), bersama dengan sukarelawan dan anggota komite masjid takmir, saling bahu-membahu memfasilitasi aliran jamaah di titik masuk.

Seperti yang terjadi di Jame ‘Asr Hassanil Bolkiah, Kampung Kiarong, pemindaian helm pintar digunakan untuk memeriksa suhu tubuh dari kejauhan. Begitu berada di dalam masjid, para jamaah meletakkan sajadah mereka sekitar satu meter terpisah, sesuai protokol physical dan social distancing.

Baca juga: MUI: Jalankan Protokol Kesehatan Dapat Pahala dari Allah SWT

Seorang jamaah mengatakan bahwa tindakan itu membuatnya merasa lebih aman dibandingkan ketimbang berada di pusat perbelanjaan atau pasar yang begitu banyak orang.

Muslim Brunei

Sementara itu, anggota Komite Takmir Masjid Rashidah Sa'adatul Bolkiah, juga menyambut ratusan umat untuk sholat Jumat, sambil melaksanakan persiapan menyeluruh dengan memastikan bahwa SOP Kementerian Kesehatan setempat telah diterapkan dengan baik.

Dalam khotbah Jumat pertama sejak penutupan masjid pada 17 Maret, para imam merekomendasikan komunitas muslim untuk bersabar dalam mematuhi arahan yang dikeluarkan oleh pemerintah guna meminimalkan risiko gelombang infeksi Covid-19 baru.

"Islam mendorong umat untuk tabah dalam melakukan tindakan kesalehan dan kebaikan, dalam melarang kesalahan dan dalam mematuhi Allah SWT," kata para imam dalam menyampaikan khotbah, sebagaimana dikutip dari laman borneobulletin, Sabtu, 30 Mei 2020.

"Orang-orang seperti itu tidak mudah berkecil hati ketika menderita kerugian, karena mereka tahu bahwa semuanya adalah milik Allah subhanahu wata'ala," imbuhnya.

Khotbah ini juga menyoroti tugas-tugas penting dari RBAF, yang merayakan hari jadinya yang ke-59 pada Minggu besok.

Muslim Brunei

“Para personel memiliki tugas penting untuk membela negara terhadap semua ancaman dan gangguan dari musuh yang dapat mengganggu keamanan, kesejahteraan, dan kedaulatan kita," tuturnya.

“Mari kita berdoa bersama agar anggota Angkatan Bersenjata Kerajaan Brunei tabah dalam melakukan tugas mereka dengan kejujuran, kepercayaan, ketulusan dan dedikasi. Semoga mereka selalu dibantu dan dilindungi oleh Allah subhanahu wata'ala," tukasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini