3 Keistimewaan Fatimah Az-Zahra yang Patut Diteladani

Sarah Nurjannah, Jurnalis · Sabtu 04 Juli 2020 15:11 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 04 330 2241127 3-keistimewaan-fatimah-az-zahra-yang-patut-diteladani-kfybarrgor.jpg Ilustrasi (Foto: Aboutmuslim)

SAYYIDAH Fatimah Az-Zahra merupakan sosok teladan muslimah yang begitu mulia. Dikenal sebagai sosok putri dari Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam, Ia juga mewariskan sifat yang dapat diteladani, seperti kesabaran dan kegigihannya sangat luar biasa di dalam memperjuangkan Islam.

Dai muda Nahdlatul Ulama (NU), Habib Ahmad bin Hasan Alaydrus mengungkap tiga keistimewaan dari sosok Sayyidah Fatimah Az-Zahra yang bisa diteladani.

Dilansir dari channel YouTubenya, Habib Ahmad menjelaskan, hal pertama yang membuat Siti Fatimah menjadi sosok istimewa ialah gemar memandang wajah Rasulullah.

Diceritakan ketika Rasulullah hendak keluar kota, kemudian ia menyempatkan diri untuk bersilaturahmi mengunjungi rumah kerabatnya satu per satu, di rumah Fatimah menjadi tempat yang terlama paling ia kunjungi.

Rasulullah senang menciumi kepalanya, hingga Aisyah pun bertanya: "Wahai Rasullullah apa yang membuat engkau begitu senang dari menciumi Siti Fatimah?"

Rasulullah menjawab: "Tidaklah kamu tahu bahwa Fatimah ini adalah manusia bidadari, setiap aku menciumi kepalanya, sama seperti aku mencium wangi surga," jawab Rasulullah.

Baca juga: Menag Puji Kerukunan Beragama di Maluku

Menjelang ajal menjemput Rasulullah, Fatimah menangis tersedu-sedu. Nabi membisikkan kepadanya dua kali, pada saat bisikan pertama Fatimah masih menangis, namun Fatimah tersenyum ketika Nabi selesai membisikkan hal kedua kepadanya.

Adapun, bisikan pertama Nabi memberitahukan bahwa ajalnya sudah tiba dan dekat, ia akan dipanggil oleh Allah Ta'ala. Kali kedua, bahwa Nabi memberitahukan keluarga pertamanya ialah orang-orang pertama yang akan menyusul ke hadapan Allah.

"Dicatatkan dalam sejarah, bahwa sejak 75 hari setelah kematian Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam kemudian putrinya ikut menyusul," ujar Habib Ahmad dalam ceramahnya.

Hal yang dapat kita teladani, sebagaimana kisah tersebut apabila kita ingin berjumpa dengan Rasullullah kelak, yaitu jauhkanlah pandangan mata dari apa yang diharamkan Allah.

Habib Ahmad melanjutkan, keistimewaan kedua yang bisa diteladani ialah Fatimah sangat gemar membaca Alquran. Hingga akhir hayatnya pun ia selalu dekat dengan Alquran.

Tak dapat dipungkiri lagi, Alquran diturunkan sebagai pedoman kebahagiaan di dunia dan di akhirat. Barangsiapa yang sering membacanya kelak, usahanya akan sukses dan akan dikumpulkan dengan orang-orang shalih.

"Bacalah, walaupun hanya selembar setiap hari, ketika membukanya (Alquran) maka akan ada cahaya yang menerangi batin," tuturnya.

Keistimewaan ketiga, Fatimah merupakan sosok yang tabah, ikhlas dan memiliki kesabaran luar biasanya. Habib Ahmad mengatakan, tidak ada yang menginfaqkan lebih hartanya selain dari Sayyidah Fatimah.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Dikisahkan seorang pengemis datang dan meminta kepada Rasulullah sehabis mengunjungi rumah Sayyidah Fatimah. Saat itu, Rasulullah tidak memiliki apapun untuk disedekahkan. Akan tetapi, ia menuntun kepada pengemis tersebut untuk memintanya kepada Siti Fatimah.

Kala itu hanya ada sebuah alas tidur dari bahan berkulit kambing milik putranya Hasan dan Husein. Ketika ia memberikannya, sang pengemis pun marah karena apa yang didapatkannya tidak dapat mengisi perutnya yang kosong tersebut.

Sayyidah Fatimah menyadari, ternyata masih ada harta yang tersisa dari dirinya. Kalung pemberian dari suaminya tersebut, Sayyidina Ali, sebuah hadiah yang berharga tersebut ia serahkan kepada si pengemis.

Namun, tak disangka melalui perlelangan di Makkah, kalung tersebut mampu membiayai makanan untuk berbulan-berbulan bagi seorang manusia. Dan pada akhirnya kalung itu pun kembali pada Sayyidah Fatimah dengan keberkahan yang berlipat ganda.

Subhanallah, Maha Besar Allah telah menciptakan sosok yang mulia seperti Sayyidah Fatimah Az-Zahra sebagai salah satu suri teladan.

"Maka dari itu, berinfaqlah, dan sedekah untuk membersihkan harta dan jiwamu, karena perbuatan tersebut adalah perbuatan yang mulia dan baik. Mudah mudahan, istri-istri kita, ibu-ibu kita, anak-anak perempuan kita, kakak-kakak dan adik-adik perempuan kita, dapat meneladani sifat Fatimah Az-Zahra," tutupnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya