Kisah Tentara Muslim Jerman Berjuang untuk Negaranya, tapi Malah Didiskriminasi

Ade Naura, Jurnalis · Senin 27 Juli 2020 17:18 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 27 614 2252853 kisah-tentara-muslim-jerman-berjuang-untuk-negaranya-tapi-malah-didiskriminasi-oeuOyYDXVv.jpg Pasukan elite Jerman KSK (Foto Militer Jerman)

LETNAN Nariman Hammounti-Reinke mempertaruhkan hidupnya untuk Jerman di Afghanistan. Tetapi ketika sudah masuk ke ranah keagaaman, ia merasa diasingkan oleh Bundeswehr --sebutan pasukan militer Jerman--, meski tentara Jerman yang muslim meningkat.

“Saya pernah ada disituasi seperti, ini sudah situasi yang genting, bukan lagi latihan. Itu adalah tembakan dan peluru asli yang ditembakkan ke arahmu,” tutur Nariman Hammounti-Reinke, prajurit Bundeswehr Jerman yang sudah berumur 41 tahun.

Bisa dirasakan tekanan dan ketakutan yang ada berminggu-minggu dan berbulan-bulan mendapatkan penyebaran tugas ke tempat asing, ketika ia menceritakan misinya menjadi Bundeswehr.

Baca juga: Kisah Raja Namrud Mengaku Tuhan, Membakar Nabi Ibrahim dan Mati Diserang Lalat

Letnan Hammouti-Reinke adalah seorang muslim di Jerman. Kedua orangtuanya berasal dari Moroko. Ia lahir dekat Hanover di Jerman Utara. Baginya, mempersiapkan untuk bertugas di penyebaran asing sangat mempengaruhinya dalam level personal dan religiusnya.

“Saya yang akan membawa kain kafan saya sendiri,” ujar perempuan yang sudah menuliskan pengalamannya dalam buku berjudul ‘Ich Diene Deutschland’ atau ‘Aku Mengabdi pada Jerman.

“Saya seperti harus menulis buku panduan pada atasan saya jika saya terbunuh. Dan harus memikirkan bagaimana dan siapa yang akan mengurus untuk memberitahukan orang tua saya, jika saya mati,” tutur Hammouti-Reinke ketika diwawancarai DW.com seperti dilansir, Senin (27/7/2020).

Pelayanan keagamaan di militer untuk Kristiani dan Yahudi

Seorang tentara muslim yang ditugaskan dalam sebuah misi berbahaya haruslah direncanakan dengan sangat matang. Walaupun begitu, tidak ada pelayanan untuk tentara muslim di kemiliteran Jerman, tidak seperti umat Kristiani dan Yahudi.

“Hal itu masih sangat terkesan mendiskriminasi dan tidak setara,” ujar Hammounti-Reinke.

Seharusnya pada saat ini sudah ada perubahan. Pada akhir Januari kemarin, Menteri Pertahanan Annegret Kramp-Karrenbauer bertemu dengan Ketua Dewan Muslim Pusat, Aiman Mayzek dalam rapat tinggi religius perwakilan Muslim dan Yahudi.

Baca juga: Meneladani Kearifan Syuraih Al-Qadhi dalam Mendidik Istri

Kramp-Karrenbauer berbicara pada pendeta Yahudi mengenai persetujuan untuk diadakannya pendeta dalam Bundeswher Jerman. Lalu, ia juga berbalik dan megatakan pada Mayzek, “Langkah selanjutnya akan dilaksanakan dan kita akan usahakan untuk mencapai itu.”

Banyaknya diskusi, tidak ada tindakan konkret

Mayzek bukanlah satu-satunya yang meningat ini, para jurnalis pun turut ikut. Sudah hampir setengah tahun dan perwakilan Dewan Pusat mengatakan pada DW, “tidak ada yang berubah. Seharusnya mereka hanya perlu langsung mulai, ambil langkah dan mengurus pelayanan untuk tentara muslim.”

Seolah satu setengah tahun yang lalu diambilnya keputusan atas ditetapkannya untuk Kapelan bagi tentara militer beragama Yahudi oleh pemerintahan di bidang pertahanan dan Dewan Pusat Yahudi.

Ada banyak negosiasi, politisi membicarakannya, kementrian kabinet dan parlemen telah merundingkan dan memutuskan untuk menetapkannya. Persetujuan untuk diadakannya Kapelan Yahudi telah ditandatangani, di hadapan Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier, Kramp-Karrenbauer and Josef Schuster Ketua Dewan Keagamaan Yahudi Jerman.

Terkadang dalam sebuah situasi dikatakan akan diadakannya pelayanan keagamaan untuk Muslim, tanpa ragu-ragu.

Hak adanya pelayanan keagamaan

Dari jumlah sudah bisa kita lihat, hampir 185.000 orang yang bertugas di Bundeswehr. 53.400 adalah Kristiani dan 41.000 nya adalah Katolik. 300 orang merupakan Yahudi dan 3.000 lainnya merupakan Muslim. Belum lama, seorang Uskup Protestan mengatakan bahwa ada sekitar 3000 sampai 4000 tentara yang bertugas di Bundeswehr.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Namun, tidak ada orang muslim yang bisa dihubungi untuk perihal ini, padahal ada 3.000 tentara, “Itu adalah jumlah yang sangat signifikan,” ujar Letnan Hammounti-Reinke.

“Setiap orang di dalam kemiliteran adalah jumlah yang pasti. Saat ini Kapelan Yahudi sudah diurus, yang sudah lama terlambat. Tapi untuk pelayanan Islam, mereka seperti tidak mau adanya,” kata juru bicara Menteri Pertahanan pada DW.

“Banyak keanggotaan dalam militer yang menganut agama Islam dan seharusnya mereka mendapat hak untuk pelayanan keagamaan.”

Perbaikan kampanye Bundestag yang lamban

Pertahanan Jermann menyediakan satu Pastur unuk setiap 1.500 tentara, dan memamng hak kebebasan beragama ada dalam konstitusi. Uskup Rink mengingat pembicaraannya dengan Menteri Ursula von der Leyen bahwa ingin diurusnya perihal untuk berbicara dengan Dewan Pusat Keagamaan Muslim namun terhalang dengan adanya pemilihan Bundestag.

Juru Bicara Kementrian Pertahanan menjelaskan bahwa ingin diperluasnya pelayanan keagamaan namun karena bentuk organisasi yang beda dengan agama Islam, maka masih belum bisa untuk diprediksi kedepannya.

Adapun Central Contact Point for Soldiers of Other Faiths (ZASaG) yang mengurus jika adanya tentara yang tewas karena bertugas. Apabila memang ada tentara Muslim yang tewas di medan tugas , maka akan coba dicarikan imam, ia hanya bisa berspekulasi seperti itu unuk sekarang. Padahl, ada banyak tentara Muslim Jerman yang mempertaruhkan nyawanya untuk melayani negara tanpa adanya pelayanan keagamaan.

Dengan hukum yang legal, Rink mengatakan bahwa akan dicarikan yang tidak harus imam untuk pelayanan agama islam. Dan tentu Mayzek aneh akan hal itu, dan berkata bahwa ini adalah salah satu non-intergrasi dari agama islam.

Berbagai kelompok sosial, termasuk kelompok agama, diwakili dalam Dewan Penasihat Internal Bundeswehr, tetapi tidak ada yang mewakili komunitas Muslim. Undangan dibagikan secara pribadi, bukan sebagai kelompok. Itu juga bisa berlaku untuk Nariman Hammouti-Reinke, yang berjuang untuk Jerman di Afghanistan.

Untuk mengusahakan ini, Mayzek berkata harus mau dalam menjalin kerja sama dengan pastur-pastur militer. Hammouti-Reinke membahas adanya tentara wanita yang memakai hijab, namun untuk sekadar ini Jerman masih mencari jalan? Untuk diadakannya Rabi untuk para umat Yahudi saja bisa diusahakan dalam setahun setengah.

“Ini sangat tidak adil,” ungkap Hammouti-Reinke.

“Terlihat seperti Islam belum ada di Jerman,padahal saya sudah mengabdi kepada negara kami, negara kami adalah Jerman dan kita akan memberikan hidup kita pada Jerman.”

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya