Alasan Allah SWT Menciptakan Babi yang Diharamkan bagi Manusia

Ayu Dita Rahmadhani, Jurnalis · Rabu 31 Juli 2019 04:47 WIB
https: img.okezone.com content 2019 07 30 614 2085507 alasan-allah-swt-menciptakan-babi-yang-diharamkan-bagi-manusia-ks52I92vnG.jpg Babi diciptakan jadi cobaan bagi manusia (Foto: Ktkeet)

Begitu pula babi yang terkenal akan sifat khobits (menjijikkan). Babi adalah binatang yang kerakusannya dalam makan tidak tertandingi binatang lain.

Ia melahap semua makanan yang ada di depannya. Jika perutnya telah penuh atau makanannya telah habis, ia akan memuntahkan isi perutnya dan memakannya lagi untuk memuaskan kerakusannya.

Bahkan ia tak segan memakan kotoran apa pun di hadapannya. Kotoran manusia, binatang atau sampah busuk, bahkan memakan kotorannya sendiri hingga tidak ada yang tersisa. Kadang ia mengencingi kotorannya dan memakannya.

Babi juga merupakan hewan pemalas, maka orang yang gemar memakan babi akan punya sifat dan tabiat seekor babi pula.

Allah menciptakan babi bertujuan sebagai bahan ujian bagi manusia. Jika seseorang mampu menghindari mengonsumsi daging babi, maka ia lulus dalam ujian Allah.

Ustadz Abdul Somad menjelaskan dalam dakwahnya, beliau mengumpamakan ujian Allah SWT sama seperti pertanyaan ujian pilihan ganda yang biasa ditemui di sekolah.

"Kenapa dari empat pilihan tersebut, yang tiga tak betul, kenapa yang satu betul. Apakah guru itu bodoh? Tidak. Kenapa dibuatnya satu betul, tiga tak betul? Untuk sebagai ujian." jelas Ustadz Abdul Somad.

"Begitu juga dengan ini, diciptakannya anjing, diciptakannya babi, dan kambing, kau pilih yang mana." pungkasnya.

(DRM)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini