Share

Tiga Negara Ini Mau Bikin Saluran TV untuk Perangi Islamofobia

Syifa Hanifah Firdiani , Jurnalis · Minggu 29 September 2019 18:48 WIB
https: img.okezone.com content 2019 09 29 614 2110759 tiga-negara-ini-mau-bikin-saluran-tv-untuk-perangi-islamofobia-4s6eGAQxJR.jpg Mahathir Mohamad dan Erdogan (Foto: Bernama)

Malaysia, Pakistan, dan Turki sepakat bekerjasama untuk memerangi islamofobia yang meningkat terutama di negara barat. Kesepakatan ini dibuat pada saat pertemuan trilateral tiga negara di sela-sela sesi ke-74 Sidang Majelis Umum PBB di New York.

 Imran Khan mau memerangi islamofobia

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, dan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad sudah berdikusi membahas cara memerangi islamofobia.

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan, ketiga negara berencana membangungan saluran televisi berbahasa inggris untuk menghilangkan persepsi negatif tentang Islam dan memerangi islamofobia yang berkembang di negara-negara barat.

“Kami menilai, banyak laporan tentang Islam dan muslim yang tidak akurat, dan tidak menggambarkan apa yang diajarkan Islam. Mereka menyebut muslim sebagai teroris, dan dunia menerimanya sebagai kebenaran. Padahal sejatinya Islam bukan agama yang kejam," terang Mahathir seperti dilansir New Straits Times, Minggu (29/9/2019).

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

"Kami juga harus berupaya menjelaskan apa itu Islam sehingga tidak ada kebingungan dan Islam tidak akan dituduh sebagai agama yang mempromosikan terorisme," ujar Mahathir.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan, Islam tidak ada hubungannya dengan terorisme. Tetapi dia menyesalkan umat Islam, terutama di tengah-tengah masyarakat barat terkadang menjadi sasaran islamofobia karena beberapa pemimpin di negara-negara itu sering mengaitkan terorisme dengan Islam.

Seperti dilansir Voa News, Khan menekankan, semua masyarakat baik itu muslim atau umat kristen atau yahudi, pasti memiliki anggota yang fanatik agama.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan saat berpidato di meja bundar menjelaskan, umat Islam kadang menjadi sasaran kebencian. Menurutnya, Islam adalah agama perdamaian. Jika ada yang mengaitkannya dengan terorisme itu adalah fitnah yang tidak bermoral.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini