Ini Doa Suami-Istri agar Kelak Husnul Khatimah

Novie Fauziah, Jurnalis · Senin 20 April 2020 13:23 WIB
https: img.okezone.com content 2020 04 20 618 2201913 ini-doa-suami-istri-agar-kelak-husnul-khatimah-ytqxa1KOFZ.jpg

Setiap yang hidup pasti akan mati, namun bagi umat Islam dianjurkan berdoa agar dapat meninggal dalam keadaan husnul khatimah. Bagaimana doanya?

Dikutip dari buku Himpunan Doa Raih Jodoh Terbaik, Rumah Tangga Sakinah dan Diberi Momongan Shalih-Shalihah karya Ustadz Muammar Shiddiq halaman 84, doa agar suami-istri wafat dalam keadaan baik atau husnul khatimah yaitu:

اللهمّ أحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِي الأُمُورِ كُلِّهَا، وَأجِرْنَا مِنْ خِزْيِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ الآخِرَةِ

Allahumma ahsin ‘aqibatanaa fil umuuri kullihaa, wa ajirnaa min khizyid dunyaa wa ‘adzabil akhiroh.

Artinya: "Ya Allah baguskanlah akhir dari segala urusan kami, dan hindarkanlah kami dari kehinaan godaaan dunia dan siksa akhirat nanti".

Sementara Ketua Forum Komunikasi Dai Muda Indonesia (FKDMI) Jakarta Timur Ustadz Asroni Al Paroya mengatakan, meninggal dunia dalam keadaan husnul khatimah adalah harapan setiap umat Islam.

"Seseorang yang meninggal dunia dalam keadaan baik (husnul khatimah) biasanya mereka adalah orang yang selalu bertakwa kepada Allah SWT," katanya saat dihubungi Okezone beberapa waktu lalu.

Oleh karena itu ia mengatakan dia di atas sebaiknya diamalkan setiap selesai sholat fardhu atu sunah, sebagai pelengkap doa lainnya.

Di samping itu Ketua Ikatan Sarjana Quran dan Hadits Indonesia Ustadz Fauzan Amin mengatakan, ada beberapa tanda mati dalam keadaan husnul khatimah, yakni sebagaimna dijelaskan dalam hadits Nabi berikut:

1. Mengakhiri hidup dengan ucapan tahlil. Baik diucapkan langsung melalui lisan atau cukup melalui detak jantung.

Dari Mu'adz bin jabal, Nabi Muhammad bersabda,

مَنْ كَانَ آخِرُ كَلَامِهِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ دَخَلَ الجَنَّةَ

Artinya:“Barang siapa yang akhir perkataannya adalah kalimat ‘laa ilaha illallah’ (tidak ada sesembahan yang berhak disembah selain Allah), maka dia akan masuk surga.” (HR. Abu Daud).

2. Meninggal di Hari Jumat

Dari abdullah bin ‘Amr, Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يَمُوتُ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أَوْ لَيْلَةَ الْجُمُعَةِ إِلَّا وَقَاهُ اللَّهُ فِتْنَةَ الْقَبْرِ

Artinya:“Tidaklah seorang muslim meninggal pada hari Jumat atau malam Jumat, melainkan Allah akan menjaganya dari fitnah (siksa) kubur.” (HR. Ahmad). “Walaupun sebagian ulama menyebut hadis ini dho'if setidak bisa jadi sumber informasi agar kita termotivasi menjadi orang saleh,” tutur Fauzan.

3. Mati Berkeringat

Dari Buraidah bin Al-Hashib RA, Rasulullah SAW bersabda,

مَوْتُ المُؤْمِنِ بِعِرْقِ الجَبِيْن

Artinya:“Kematian seorang mukmin dengan keringat di kening.” (HR. Tirmidzi).

4. Mati syahid

Kategori mati syahid sebagai berikut

Jabir bin ‘Atik RA, Nabi SAW bersabda:

الشَّهَادَةُ سَبْعٌ سِوَى الْقَتْلِ فِى سَبِيلِ اللَّهِ الْمَطْعُونُ شَهِيدٌ وَالْغَرِقُ شَهِيدٌ وَصَاحِبُ ذَاتِ الْجَنْبِ شَهِيدٌ وَالْمَبْطُونُ شَهِيدٌ وَصَاحِبُ الْحَرِيقِ شَهِيدٌ وَالَّذِى يَمُوتُ تَحْتَ الْهَدْمِ شَهِيدٌ وَالْمَرْأَةُ تَمُوتُ بِجُمْعٍ شَهِيدٌ

Artinya:“Orang-orang yang mati syahid yang selain terbunuh di jalan Allah ‘azza wa jalla itu ada tujuh orang, yaitu korban wabah adalah syahid; mati tenggelam (ketika melakukan safar dalam rangka ketaatan) adalah syahid; yang punya luka pada lambung lalu mati, matinya adalah syahid; mati karena penyakit perut adalah syahid; korban kebakaran adalah syahid; yang mati tertimpa reruntuhan adalah syahid; dan seorang wanita yang meninggal karena melahirkan adalah syahid.” (HR. Abu Daud).

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini