Inilah Hewan Laut yang Halal dan Haram Dikonsumsi

Saskia Rahma Nindita Putri, Jurnalis · Minggu 12 Juli 2020 08:35 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 12 614 2245042 inilah-hewan-laut-yang-halal-dan-haram-dikonsumsi-v7KArs5SM2.jpg Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

SEBAGAI agama yang sempurna, Islam tidak hanya mengajarkan tentang hubungan kepada Allah Subhanahu wa ta'ala, namun juga berkaitan dengan segala sisi kehidupan manusia. Salah satunya ialah makanan. Dalam ajaran Islam turut diatur di mana terdapat adanya beberapa makanan yang boleh hingga dilarang dikonsumsi.

Kategori makanan dalam Islam terbagi menjadi dua, yakni makanan halal dan haram. Halal berarti dibenarkan. Dalam artian, segala makanan yang secara zat, proses pengolahan, dan diperoleh dengan cara yang benar ialah makanan halal. Tentu saja makanan halal ialah bukan yang terlarang untuk dikonsumsi. Sebaliknya, makanan haram ialah yang tidak dibenarkan untuk dikonsumsi.

Baca juga: Kembalikan Hagia Sophia Jadi Masjid, Erdogan: Pintunya Terbuka untuk Semua Orang 

Seafood adalah jenis makanan yang digemari oleh mayoritas orang. Kelezatan akan santapan khas laut ini begitu memanjakan lidah. Tidak heran jika para pencinta seafood seakan tak kapok untuk terus mencoba berbagai makanan ini yang terkenal akan keanekaragamannya.

Namun, siapa sangka, tak semua hewan tersebut halal untuk dikonsumsi. Maka itu, ada baiknya lebih selektif memilih santapan yang sesuai syariat Islam. Berikut daftar makanan laut yang halal dan haram sesuai dengan studi keislaman, seperti dikutip dari The Islamic Information, Minggu (12/7/2020).

1. Krustasea

Krustasea atau udang-udangan ialah binatang air yang berkulit keras, di antaranya udang, tiram, udang karang, lobster, dan kepiting. Dalam syariat, sebagaimana banyak dikatakan oleh para cendekiawan Islam, ini adalah makanan laut yang dapat dikupas, sehingga dikategorikan sebagai makanan halal. Hal ini sebagaimana firman Allah Subhanahu wa ta'ala:

أُحِلَّ لَكُمْ صَيْدُ الْبَحْرِ وَطَعَامُهُ مَتَاعًا لَكُمْ وَلِلسَّيَّارَةِ ۖ وَحُرِّمَ عَلَيْكُمْ صَيْدُ الْبَرِّ مَا دُمْتُمْ حُرُمًا ۗ وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ

Artinya: "Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lezat bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan; dan diharamkan atasmu (menangkap) binatang buruan darat, selama kamu dalam ihram. Dan bertakwalah kepada Allah Yang kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan." (QS Al Maidah: 96)

Tiga mazhab menyatakan bahwa udang-udangan termasuk makanan halal dan marak diperjualbelikan di restoran. Mazhab Hambali, Syafii, dan Maliki menyatakan bahwa semua makanan jenis ini sehat dan halal dikonsumsi. Hanya Hanafi yang menentang pernyataan tersebut dengan mngatakan bahwa udang-udangan makruh hukumnya dikonsumsi manusia.

Baca juga: Chicharito: Manusia Terbaik dalam Pandangan Saya Nabi Muhammad 

Ilustrasi hidangan makanan halal. (Foto: Freepik)

2. Katak

Para cendekiawan Islam telah menyatakan bahwa katak tergolong hewan yang haram dikonsumsi. Hal ini dibuktikan dengan fakta yang dikatakan Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam kepada para sahabatnya untuk tidak membunuh katak. Dengan demikian, katak adalah hewan yang tidak bisa dimakan, dan juga termasuk kategori haram.

Tidak hanya itu, nyatanya terdapat fakta ilmiah di balik larangan untuk memakan katak. Dengan perkembangan yang kian meluas dari ilmu biologi, dikatakan bahwa katak memainkan peran penting untuk menyeimbangkan ekosistem.

Dalam sebuah penelitian, katak adalah aspek penting dalam mempertahankan populasi serangga di daerah teluk. Mereka adalah sumber makanan bagi burung dan ikan. Kepunahan terhadap katak akan memungkinkan hancurnya rantai makanan yang telah ada di ekosistem alaminya.

3. Buaya dan aligator

Buaya dan aligator sudah lama dikatakan sebagai hewan yang haram untuk dikonsumsi. Hal ini berkaitan dengan penjelasan oleh banyak cendekiawan Islam yang mengatakan bahwa predator ini memiliki taring sehingga itulah yang menjadikan alasan bahwa hewan jenis ini haram hukumnya untuk dijadikan santapan. Selain itu, buaya dan aligator termasuk hewan yang hidup di dua alam, yakni darat dan air, yang juga termasuk ciri hewan yang tak diperbolehkan untuk dikonsumsi oleh Muslimin.

Baca juga: Mau Menikah, Kenali Dulu 3 Bentuk Mahar dalam Islam 

Sebagaimana ajaran dalam kitab suci Alquran, setiap hewan buas ialah termasuk kategori haram untuk dijadikan makanan, bahkan jika hewan yang langsung didapatkan dari laut. Larangan untuk memakan hewan buas tertulis dalam kitab suci Alquran:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ إِلَّا أَنْ تَكُونَ تِجَارَةً عَنْ تَرَاضٍ مِنْكُمْ ۚ وَلَا تَقْتُلُوا أَنْفُسَكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ بِكُمْ رَحِيمًا

Artinya: "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu." (QS An-Nisa: 29)

Seafood. (Foto: Unsplash)

4. Gurita dan cumi-cumi

Sebagaimana dikatakan oleh beberapa cendekiawan Islam dari mazhab Hambali, Maliki, dan Syafii bahwa gurita dan cumi-cumi halal hukumnya untuk dikonsumsi. Hanya sebagian ulama dari mazhab Hanafi yang mengatakan bahwa hewan laut ini adalah makruh.

Namun pada dasarnya gurita dan cumi-cumi adalah hewan laut yang Allah Subhanahu wa ta'ala telah tetapkan bahwa hewan asal laut adalah makhluk yang tidak haram dan tidak berbahaya untuk dimakan. Sama halnya dengan ikan, memakan gurita dan cumi-cumi tidak perlu melalui proses sembelih terlebih dahulu.

Baca juga: Kisah Nabi Ismail Ditinggal Ayahnya di Lembah Tandus hingga Bangun Kakbah 

Jika disimpulkan, maka dapat dikatakan bahwa Allah Subhanahu wa ta'ala telah membagikan kategori makanan ini secara selektif sehingga dapat dibedakan mana yang halal dan yang haram. Para sarjana Islam juga turut menjelaskan tentang perbedaan dan kategori makanan halal dan haram dengan tujuan untuk mengedukasi tentang hewan yang sekiranya memberi manfaat terhadap para pengonsumsi Muslim.

Oleh karena itu, bersyukurlah kepada Allah Subhanahu wa ta'ala atas segala nikmat-Nya karena telah memberkahi kita dengan limpahan makanan laut yang bergizi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini