Share

Kematian Pasti Tiba, Ini Bukti Manusia Tidak Bisa Kekal di Dunia

Vitrianda Hilba Siregar, Jurnalis · Rabu 10 Maret 2021 06:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 09 330 2375081 kematian-pasti-tiba-ini-bukti-manusia-tidak-bisa-kekal-di-dunia-E1KEyD07p7.jpg Jenazah dimasukkan ke dalam liang lahat. (Foto:Channel Youtube/Tafakur Fidiin)

JAKARTA - Kematian atau maut pasti tiba saatnya. usia muda atau tua; kaya atau miskin; pria atau perempuan kematian pasti akan datang saatnya.

Jika pernah mendengar kisah mengenai orang-orang yang hidup kekal di dunia ini, sesungguhnya itu hanya dongeng yang batil penuh kebodohan dan kebohongan.

"Sebagian orang beranggapan ada orang-orang yang hidup kekal di dunia ini, seperti Khidhir Alaihissallam, Dzulqarnain atau lainnya. Keyakinan seperti ini tidak dikenal dalam Islam. Karena, tidak ada manusia yang hidup kekal di dunia ini," ujar Ustaz Abu Ismaโ€™il Muslim Al Atsari.

Baca Juga:ย Shighat Taklik, Pernyataan Tegas Suami Melindungi Istrinya Usai Ijab Kabul

Kematian, sesungguhnya merupakan hakikat yang menakutkan, akan menghampiri semua manusia. Tidak ada yang mampu menolaknya. Dan tidak ada seorangpun kawan yang mampu menahannya.

Bahwa kematian datang berulang-ulang, menjemput setiap orang, orang tua maupun anak-anak, orang kaya maupun orang miskin, orang kuat maupun orang lemah. Semuanya menghadapi kematian dengan sikap yang sama, tidak ada kemampuan menghindarinya, tidak ada kekuatan, tidak ada pertolongan dari orang lain, tidak ada penolakan, dan tidak ada penundaan.

Semua itu mengisyaratkan, bahwa kematian datang dari Pemilik kekuatan yang paling tinggi. Meski sedikit, tak seorang pun manusia memiliki wewenang atas kematian. Hanya di tangan Allah semata pemberian kehidupan. Dan hanya di tanganNya, mengambil kembali yang telah Dia berikan pada ajal yang telah digariskan.

Baca Juga:ย Hikmah Mengapa Tulang Rusuk Wanita Tercipta Bengkok?

Allah Subhanahu wa Taโ€™ala berfirman:

ูƒูู„ู‘ู ู†ูŽูู’ุณู ุฐูŽุขุฆูู‚ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุชู ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ุชููˆูŽูู‘ูŽูˆู’ู†ูŽ ุฃูุฌููˆุฑูŽูƒูู…ู’ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽ ุงู„ู’ู‚ููŠูŽุงู…ูŽุฉู ููŽู…ูŽู†ู’ ุฒูุญู’ุฒูุญูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุฑู ูˆูŽุฃูุฏู’ุฎูู„ูŽ ุงู„ู’ุฌูŽู†ู‘ูŽุฉูŽ ููŽู‚ูŽุฏู’ ููŽุงุฒูŽ ูˆูŽู…ูŽุง ุงู„ู’ุญูŽูŠูŽุงุฉู ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ุฅูู„ุงู‘ูŽ ู…ูŽุชูŽุงุนู ุงู„ู’ุบูุฑููˆุฑู

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. [Ali Imran:185].

Dari laman Almanhaj or id dikutip pada Rabu (10/3/2021) disebutkanย bahwa maut merupakan ketetapan Allah. Seandainya ada seseorang yang selamat dari maut, niscaya manusia yang paling mulia pun akan selamat. Namun maut merupakan Sunnah ketetapan-Nya atas seluruh makhluk.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Allah berfirman:

ุฅูู†ู‘ูŽูƒูŽ ู…ูŽูŠู‘ูุชูŒ ูˆูŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ูู… ู…ู‘ูŽูŠู‘ูุชููˆู†ูŽ

Sesungguhnya engkau (Nabi Muhammad Shallallahu โ€˜alaihi wa sallam) akan mati dan sesungguhnya mereka akan mati (pula). [Az Zumar:30].

Tidak ada manusia yang kekal di dunia ini.

ูˆูŽู…ูŽุง ุฌูŽุนูŽู„ู’ู†ูŽุง ู„ูุจูŽุดูŽุฑู ู…ู‘ูู† ู‚ูŽุจู’ู„ููƒูŽ ุงู„ู’ุฎูู„ู’ุฏูŽ ุฃูŽููŽุฅูู†ู’ ู…ู‘ูุชู‘ูŽ ููŽู‡ูู…ู ุงู„ู’ุฎูŽุงู„ูุฏููˆู†ูŽ ูƒูู„ู‘ู ู†ูŽูู’ุณู ุฐูŽุขุฆูู‚ูŽุฉู ุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุชู ูˆูŽู†ูŽุจู’ู„ููˆูƒูู… ุจูุงู„ุดู‘ูŽุฑู‘ู ูˆูŽุงู„ู’ุฎูŽูŠู’ุฑู ููุชู’ู†ูŽุฉู‹ ูˆูŽุฅูู„ูŽูŠู’ู†ูŽุง ุชูุฑู’ุฌูŽุนููˆู†ูŽ

Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusiapun sebelum kamu (Muhammad), maka jikalau kamu mati, apakah mereka akan kekal? Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan. [Al Anbiya:34-35].ย 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini