Kiamat Sudah Dekat! Tanda-Tanda Kian Nyata, Ini Kabar Terbaru dari Makkah di Jazirah Arab

Sindonews, Jurnalis · Minggu 02 Mei 2021 08:19 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 02 330 2404165 kiamat-sudah-dekat-tanda-tanda-kian-nyata-ini-kabar-terbaru-dari-makkah-di-jazirah-arab-plefPvEH0S.jpg Makkah Diguyur Hujan Es (Foto: Istimewa)

JAKARTA - Kiamat sudah dekat. Begitulah. Dan di antara tanda-tanda Kiamat adalah tanah Arab kembali hijau penuh dengan tumbuhan dan sungai. Dijelaskan dalam hadis dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَعُودَ أَرْضُ الْعَرَبِ مُرُوجًا وَأَنْهَارًا.

“Tidak akan tiba hari Kiamat hingga tanah Arab kembali hijau penuh dengan tumbuhan dan sungai-sungai.” (HR Muslim)

Di dalam hadis ini terdapat dalil bahwa tanah Arab sebelumnya adalah hijau penuh dengan tumbuhan dan sungai-sungai dan akan kembali seperti semula.

Dalam kitab Asyraathus Saa’ah, karya Yusuf bin Abdillah bin Yusuf al-Wabil menulis yang tampak jelas dari hadis tersebut bahwa negeri-negeri Arab akan dilimpahi dengan air yang banyak, sehingga menjadi beberapa sungai, tumbuh di atasnya berbagai macam tumbuhan sehingga menjadi padang rumput, kebun-kebun, dan hutan-hutan.

Baca Juga: Diguyur Hujan 3 Jam, Kota Makkah Dilanda Banjir 

Bukti yang mendukung pendapat ini adalah munculnya di zaman ini sumber-sumber air bagaikan sungai, dan tumbuh di atasnya berbagai macam tanaman, dan akan terbukti segala hal yang dikabarkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Mu’adz bin Jabal Radhiyallahu anhu telah meriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa salalm bersabda pada perang Tabuk:

إِنَّكُمْ سَتَأْتُونَ غَدًا إِنْ شَاءَ اللهُ عَيْنَ تَبُوكَ، وَإِنَّكُمْ لَنْ تَأْتُوهَا حَتَّـى يُضْحِيَ النَّهَارُ، فَمَنْ جَاءَهَا مِنْكُمْ، فَلاَ يَمَسَّ مِنْ مَائِهَا شَيْئًا حَتَّـى آتِيَ، فَجِئْنَاهَا وَقَدْ سَبَقَنَا إِلَيْهَا رَجُلاَنِ وَالْعَيْنُ مِثْلُ الشِّرَاكِ تَبِضُّ بِشَيْءٍ مِنْ مَاءٍ، قَالَ: فَسَأَلَهُمَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: هَلْ مَسَسْتُمَا مِنْ مَائِهَا شَيْئًا؟ قَالاَ نَعَمْ، فَسَبَّهُمَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، وَقَالَ لَهُمَا: مَا شَاءَ اللهُ أَنْ يَقُولَ. قَالَ: ثُمَّ غَرَفُوا بِأَيْدِيهِمْ مِنَ الْعَيْنِ قَلِيلاً قَلِيلاً، حَتَّى اجْتَمَعَ فِي شَيْءٍ. قَالَ: وَغَسَلَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيهِ يَدَيْهِ وَوَجْهَهُ، ثُمَّ أَعَادَهُ فِيهَا، فَجَرَتِ الْعَيْنُ بِمَاءٍ مُنْهَمِرٍ أَوْ قَالَ: غَزِيرٍ… حَتَّى اسْتَقَى النَّاسُ ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يُوشِكُ يَا مُعَاذُ إِنْ طَالَتْ بِكَ حَيَاةٌ أَنْ تَرَى مَا هَاهُنَا قَدْ مُلِئَ جِنَانًا.

“Sesungguhnya kalian -insya Allah- akan mendatangi mata air Tabuk esok hari, dan sesungguhnya kalian tidak akan mendatanginya sehingga siang sudah meninggi (waktu dhuha).

Barangsiapa dari kalian mendatangi-nya, maka janganlah ia menyentuh airnya sedikit pun hingga aku tiba.” “Akhirnya kami datang dan ternyata ada dua orang yang telah menda-hului kami. Mata air itu bagaikan tali sandal yang mengucurkan sedikit air.”

Mu’adz berkata, “Lalu Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya kepada keduanya, ‘Apakah kalian berdua telah menyentuh sedikit dari airnya?’

Keduanya menjawab, ‘Betul,’ kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mencerca keduanya, dan mengatakan berbagai hal kepada keduanya.’”

Mu’adz berkata, “Kemudian mereka menyiduk air dari mata air sedikit demi sedikit, sehingga air tersebut terkumpul di suatu wadah.”

Mu’adz berkata, “Akhirnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mencuci kedua tangan juga muka di dalamnya, lalu beliau mengembalikan air tersebut ke dalam mata air, kemudian mata air itu memancarkan air dengan jumlah yang sangat banyak,” atau ia berkata, “Dengan melimpah,” …sehingga semua orang bisa memakainya.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Akhirnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Hampir saja wahai Mu’adz! Seandainya umurmu panjang, niscaya engkau akan melihat tempat ini dipenuhi dengan kebun-kebun.’” (HR Muslim).

Pada Selasa 27 April 2021 lalu, Makkah dilanda banjir setelah diguyur hujan sekira tiga jam sekira pukul 14.00 hingga 16.00 waktu setempat,. Selain hujan deras, Tanah Suci juga diguyur hujan es.

"Sambil shawalat ya.. sekalian afirmasi bisa ke tanah suci, sambil doa. Tapi jadi kebayang ya? kalau Allah udah berkehendak, hujan batu nekara, yang dibawa burung ababil. Qs al fiil," tulis Ustadz Yusuf Mansur dalam akun sosial media instagram @yusfmansurnew.

Daerah Subur

Belum lama ini, akun YouTube Alman Mulyana juga menyiarkan daerah subur tak jauh dari Kota Makkah. Di sana ada kebun sayuran seperti cabai, terong ungu, seledri hingga labu.

Tak itu. Di Arab Saudi juga ada sungai yang mengalirkan air bening. Lokasi sungai ini tersembunyi dan jauh dari perkotaan. Wajar bila dianggap aneh, lantaran aliran sungai yang begitu menyejukkan itu mampu membelah padang pasir yang kering.

"Ini airnya kencang banget ya, Masya Allah Tabarakallah. Itu lihat, Masya Allah. Saya merasa seperti lagi di kampung saya di Subang," ucap Alman.

Ada juga sebuah daerah di Arab Saudi yang amat subur bahkan memiliki sawah. Tempat itu adalah wilayah Asir yang terletak di sisi barat daya Arab Saudi, yang sebagian besar penghuninya adalah suku Asir.

Wilayah yang berbatasan dengan Yaman ini memiliki luas 76.963 kilometer persegi dengan jumlah penduduk sekitar 1,9 juta jiwa. Secara geografis, Asir terletak di dataran tinggi sehingga menerima lebih banyak curah hujan dibanding wilayah lain Arab Saudi. Wilayah ini terletak di ketinggian 3.000 meter dari permukaan laut di Jabal Sawda. Setiap tahun wilayah ini menerima curah hujan 300-500 milimeter.

Di kawasan ini banyak tinggal para petani yang menanam gandum dan buah-buahan. Produksi komoditas pertanian Asir semakin meningkat dengan sistem irigasi modern saat ini.

Arab Saudi juga punya oasis terbesar di dunia, namanya Al-Ahsa. Oasis ini berada di semenanjung Arab bagian timur. Oasis ini masuk ke dalam Warisan Dunia UNESCO sebagai daratan budaya yang berkembang.

Al-Ahsa bisa dikatakan sebagai lahan paling subur dan hijau di Arab Saudi. Di sini tumbuh dengan suburnya 2,5 juta pohon kurma kualitas terbaik, 3 juta pohon palem, lahan pertanian seluas 10.000 hektar yang ditanami ragam sayuran, buah dan bisa ditumbuhi padi.

Dalam bahasa Arab, Al-Ahsa berarti suara air yang mengalir di bawah tanah. Nama ini sangat cocok dengan Oasis Al-Ahsa yang memiliki 150 mata air hangat, dingin, dan panas yang mengalir secara alami di tanahnya.

Al-Ahsa merupakan daratan geokultural yang unik serta contoh luar biasa antara interaksi manusia dengan lingkungannya.

Oasis Al-Ahsa berada sekitar 60 km dari Teluk Arab dan menjadikannya daerah yang paling mudah di akses. Wilayah ini juga mudah dijangkau dari Kota Riyadh yang berjarak sekitar 360 Km dan dari Damman hanya berjarak 250 km.

Tempo Dulu

Buku Sejarah Hidup Muhammad karya Muhammad Husain Haekal menyebutkan jazirah Arab bentuknya memanjang dan tidak parallelogram. Ke sebelah utara Palestina dan padang Syam, ke sebelah timur Hira, Dijla (Tigris), Furat (Euphrates) dan Teluk Persia, ke sebelah selatan Samudera Indonesia dan Teluk Aden, sedang ke sebelah barat Laut Merah.

Jadi, dari sebelah barat dan selatan daerah ini dilingkungi lautan, dari utara padang sahara dan dari timur padang sahara dan Teluk Persia. Panjang semenanjung itu melebihi seribu kilometer, demikian juga luasnya sampai seribu kilometer pula. Wilayah ini sanga tandus. Itu sebabnya, semua penjajah merasa enggan melihatnya. Dalam daerah yang seluas itu sebuah sungaipun tak ada.

Musim hujan yang akan dapat dijadikan pegangan dalam mengatur sesuatu usaha juga tidak menentu. Kecuali daerah Yaman yang terletak di sebelah selatan yang sangat subur tanahnya dan cukup banyak hujan turun, wilayah Arab lainnya terdiri dari gunung-gunung, dataran tinggi, lembah-lembah tandus serta alam yang gersang. Tak mudah orang akan dapat tinggal menetap atau akan memperoleh kemajuan.

Samasekali hidup di daerah itu tidak menarik selain hidup mengembara terus-menerus dengan mempergunakan unta sebagai kapalnya di tengah-tengah lautan padang pasir itu, sambil mencari padang hijau untuk makanan ternaknya, beristirahat sebentar sambil menunggu ternak itu menghabiskan makanannya, sesudah itu berangkat lagi mencari padang hijau baru di tempat lain.

Tempat-tempat beternak yang dicari oleh orang-orang badwi jazirah biasanya di sekitar mata air yang menyumber dari bekas air hujan, air hujan yang turun dari celah-celah batu di daerah itu. Dari situlah tumbuhnya padang hijau yang terserak di sana-sini dalam wahah-wahah yang berada di sekitar mata air.

Sudah wajar sekali dalam wilayah demikian itu, yang seperti Sahara Afrika Raya yang luas, tak ada orang yang dapat hidup menetap, dan cara hidup manusia yang biasapun tidak pula dikenal. Juga sudah biasa bila orang yang tinggal di daerah itu tidak lebih maksudnya hanya sekadar menjelajahinya dan menyelamatkan diri saja, kecuali di tempat-tempat yang tak seberapa, yang masih ditumbuhi rumput dan tempat beternak.

Juga sudah sewajarnya pula tempat-tempat itu tetap tak dikenal karena sedikitnya orang yang mau mengembara dan mau menjelajahi daerah itu. Praktis orang zaman dahulu tidak mengenal jazirah Arab, selain Yaman. Hanya saja letaknya itu telah dapat menyelamatkan dari pengasingan dan penghuninyapun dapat bertahan diri.

Kini tanah Jazirah Arab menjadi rebutan. Cadangan minyak bumi terbesar dunia ada di perut bumi Arab Saudi yakni 297,6 triliun barrel, Irak 145 triliun barrel, Kuwait 101,5 triliun barrel, dan Uni Emirat Arab 97,8 triliun barrel, belum lagi yang lainnya.

Perlahan namun pasti tanah di Jazirah Arab menuju kesuburannya. Kabar yang disampaikan Nabi akan segera menjadi kenyataan. Wallahu'alam.

1
4

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya