Share

Hukum Menebang Pohon yang Berbuah Menurut Ajaran Islam, Bolehkah?

Hantoro, Jurnalis · Senin 13 Desember 2021 13:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 13 330 2516207 hukum-menebang-pohon-yang-berbuah-menurut-ajaran-islam-bolehkah-FvmMwV05hA.jpg Ilustrasi hukum menebang pohon yang berbuah menurut ajaran agama Islam. (Foto: Jcomp/Freepik)

HUKUM menebang pohon yang berbuah ternyata sangat ingin diketahui banyak Muslim. Apakah boleh atau dilarang menurut ajaran agama Islam? Berikut ini penjelasannya.

Dikutip dari laman Muslim.or.id, Senin (13/12/2021), Ustadz M Said Hairul Insan menerangkan terdapat hadis yang menunjukkan bahwa Nabi Muhammad Shallallahu โ€˜alaihi wassallam pernah melarang memotong pohon bidara.

Baca juga: Hukum Mengucapkan Selamat Natal, Ini Penjelasan 3 Ustadzย 

Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Al Baihaqi, dan An-Nasaโ€™i. Nabi Muhammad Shallallahu โ€˜alaihi wassallam bersabda:

ู…ู† ู‚ุทุน ุณุฏุฑุฉ ุตูˆุจ ุงู„ู„ู‡ ุฑุฃุณู‡ ููŠ ุงู„ู†ุงุฑ

"Barang siapa yang memotong pohon bidara, akan Allah tuangkan cairan di kepalanya di neraka." (HR Abu Dawud, Al Baihaqi, dan An-Nasaโ€™i, disahihkan Syekh Al Albani)

Baca juga: Hukum Menikahi Keponakan Sendiri, Ini Penjelasannya Menurut Ajaran Islamย 

Abu Dawud rahimahullah menafsirkan bahwa pohon bidara yang dimaksudkan dalam hadis tersebut adalah pohon bidara yang berada di padang pasir yang menjadi tempat berteduh manusia.

Sebagian ulama yang lain menafsirkan bahwa pohon bidara yang dimaksudkan dalam hadis tersebut adalah pohon bidara yang berada di tanah haram (Makkah dan Madinah) atau pohon bidara milik orang lain.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Para ulama yang berpegang dengan pendapat ini berdalil dengan perbuatan โ€˜Urwah bin Zubair yang meriwayatkan hadis tersebut. Beliau menebang pohon bidara dan membuat pintu dari pohon tersebut.

Hisyam berkata:

ูˆุฃู‡ู„ ุงู„ุนู„ู… ู…ุฌู…ุนูˆู† ุนู„ู‰ ุฅุจุงุญุฉ ู‚ุทุนู‡ุŒ ูˆุณุฆู„ ุงู„ุดุงูุนูŠ ุนู† ู‚ุทุนู‡ ูู‚ุงู„: ู„ุง ุจุฃุณ ู„ุฃู†ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู‚ุงู„: ุงุบุณู„ูˆู‡ ุจู…ุงุก ูˆุณุฏุฑ

"Para ulama sepakat tentang bolehnya menebang pohon. Imam Asy-Syafii pernah ditanya hukum menebang pohon dan beliau menjawab, 'Tidak masalah karena Nabi Shallallahu โ€˜alaihi wassallam bersabda, 'Mandikanlah (jenazah) dengan air dan daun bidara'."

Baca juga: Hukum Menikahi Saudara Tiri, Bolehkah dalam Islam?ย 

Al Baihaqi rahimahullah berkata:

ูˆุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุญู…ู„ู‡ ุนู„ู‰ ู…ุง ุญู…ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ุฃุจูˆ ุฏุงูˆุฏ. ูˆู‡ูˆ ุฃู† ุงู„ู†ู‡ูŠ ูˆุงู„ูˆุนูŠุฏ ููŠ ู…ู† ุงุนุชุฏู‰ ุนู„ู‰ ุดุฌุฑุฉ ุณุฏุฑ ุฃูˆ ู†ุญูˆู‡ุง ู…ู…ุง ูŠู†ุชูุน ุจู‡ ุงู„ู†ุงุณ ูˆุงู„ุฏูˆุงุจ ุจุธู„ู‡ ุฃูˆ ุซู…ุฑุชู‡ ูู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ู‚ุทุนู‡ ุธู„ู…ุงู‹ ูˆุนุฏูˆุงู†ุงู‹ ุจุบูŠุฑ ุญู‚. ูุฅู† ูƒุงู† ุนุฑูˆุฉ ูŠู‚ุทุนู‡ ู…ู† ุฃุฑุถ ููŠุดุจู‡ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุงู„ู†ู‡ูŠ ุฎุงุตุง

"Pendapat Abu Dawud adalah pendapat yang terbaik dalam masalah ini. Yaitu, larangan dan ancaman tersebut berlaku untuk orang yang menebang pohon bidara atau pohon lain yang dimanfaatkan oleh manusia dan hewan sebagai naungan dan dimakan buahnya. Tidak diperbolehkan memotong pohon yang seperti ini tanpa ada alasan yang bisa dibenarkan. Seandainya benar bahwa โ€˜Urwah pernah menebang pohon bidara di suatu tempat, maka seakan-akan larangan yang ada dalam hadis tersebut bersifat khusus (tidak berlaku untuk semua pohon bidara)."

Baca juga: Hukum Memindahkan Makam Menurut Ajaran Islam, Haram atau Boleh?ย 

Pendapat tersebut selaras dengan hadis Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wassallam yang memotivasi Muslimin untuk menanam pohon-pohon yang berbuah dan bermanfaat. Rasulullah bersabda:

ุฅู† ู‚ุงู…ุช ุงู„ุณุงุนุฉ ูˆููŠ ูŠุฏ ุฃุญุฏูƒู… ูุณูŠู„ุฉ ูุฅู† ุงุณุชุทุงุน ุฃู† ู„ุง ุชู‚ูˆู… ุญุชู‰ ูŠุบุฑุณู‡ุง ูู„ูŠุบุฑุณู‡ุง

"Jika kiamat datang dan di tangan kalian terdapat bibit tanaman, siapa di antara kalian yang sempat untuk menanamnya, maka tanamlah." (HR Ahmad, dari Anas bin Malik, disahihkan Syekh Al Albani)

Allah Subhanahu wa ta'ala juga melarang hamba-Nya untuk berbuat kerusakan di muka bumi. Allah Taโ€™ala berfirman:

ูˆูŽู„ุงูŽ ุชููู’ุณูุฏููˆุงู’ ูููŠ ุงู„ุฃูŽุฑู’ุถู ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฅูุตู’ู„ุงูŽุญูู‡ูŽุง

"Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi setelah (diciptakan) dengan baik." (QS Al Aโ€™raf: 56)

Baca juga: Hukum Masturbasi dalam Islam, Haram atau Boleh? Ini Kata Ustadz Khalid Basalamahย 

Allah Subhanahu wa taโ€™ala berfirman:

ูˆูŽุฅูุฐูŽุง ุชูŽูˆูŽู„ู‘ูŽู‰ ุณูŽุนูŽู‰ ูููŠ ุงู„ุฃูŽุฑู’ุถู ู„ููŠููู’ุณูุฏูŽ ูููŠูู‡ูŽุง ูˆูŽูŠูู‡ู’ู„ููƒูŽ ุงู„ู’ุญูŽุฑู’ุซูŽ ูˆูŽุงู„ู†ู‘ูŽุณู’ู„ูŽ ูˆูŽุงู„ู„ู‘ู‡ู ู„ุงูŽ ูŠูุญูุจู‘ู ุงู„ููŽุณูŽุงุฏูŽ

"Dan apabila dia berpaling (dari Engkau), dia berusaha untuk berbuat kerusakan di bumi, serta merusak tanam-tanaman dan ternak, sedang Allah tidak menyukai kerusakan." (QS Al Baqarah: 205)

Disebutkan dalam Musnad Imam Ahmad dari hadis Tsauban bahwa Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wassallam bersabda:

ู…ู† ู‚ุชู„ ุตุบูŠุฑุงู‹ ุฃูˆ ูƒุจูŠุฑุงู‹ ุฃูˆ ุฃุญุฑู‚ ู†ุฎู„ุง ุฃูˆ ู‚ุทุน ุดุฌุฑุฉ ู…ุซู…ุฑุฉโ€ฆ ู„ู… ูŠุฑุฌุน ูƒูุงูุง

"Barang siapa yang (ketika berjihad) membunuh anak kecil ataupun orang tua renta, membakar pohon kurma, atau menebang pohon yang berbuah, โ€ฆ. dia tidak akan kembali dalam keadaan dicukupkan rezekinya." (HR Ahmad Nomor 22.368, dinilai dhaโ€™if oleh Syekh Syuโ€™aib Al Arnauth)

Baca juga: Hukum Oral Seks dalam Islam, Boleh atau Haram? Ini Kata Ustadz Khalid Basalamahย 

Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wassallam pernah berwasiat kepada seorang panglima perang:

ุงุบุฒูˆุง ุจุณู… ุงู„ู„ู‡ ููŠ ุณุจูŠู„ ุงู„ู„ู‡ ู…ู† ูƒูุฑ ุจุงู„ู„ู‡ ูˆู„ุง ุชุบุฏุฑูˆุง.. ูˆู„ุง ุชู‚ุทุนูˆุง ู†ุฎู„ุง ูˆู„ุง ุดุฌุฑุฉ ูˆู„ุง ุชู‡ุฏู…ูˆุง ุจู†ุงุก

"Berperanglah kalian dengan nama Allah dan di jalan Allah, perangilah orang-orang yang kufur kepada Allah dan janganlah kalian berkhianat โ€ฆ dan janganlah kalian menebang pohon kurma dan pohon-pohon lainnya, dan janganlah kalian merobohkan bangunan." (HR Ahmad Nomor 18.097, dinilai sahih oleh Syekh Syuโ€™aib Al Arnauth)

Begitupun Abu Bakar radhiyallahu โ€˜anhu pernah mewasiatkan hal serupa sebagaimana disebutkan dalam Musnad Imam Ahmad.

Jadi berdasarkan penjelasan sebelumnya dapat diambil kesimpulan bahwa menebang pohon bidara hukumnya boleh jika memang diperlukan dan mengandung maslahat. Begitupun pohon-pohon berbuah lainnya boleh ditebang jika memang memberikan maslahat dan mencegah timbulnya bahaya jika tidak ditebang, kecuali pohon-pohon di tanah haram (selain rerumputan) karena adanya larangan untuk menebangnya.

Baca juga: Makan Kepiting Halal atau Haram? Simak Penjelasan MUI dan Para Ulamaย 

Begitu pun pohon-pohon milik orang lain, maka tidak boleh ditebang tanpa izinnya karena kita dilarang merusak milik orang lain meskipun sedikit. Rasulullah Shallallahu โ€˜alaihi wassallam bersabda:

ูˆุฅู† ู‚ุถูŠุจุง ู…ู† ุฃุฑุงูƒ

"Meskipun setangkai dari pohon arok (pohon yang biasa dijadikan siwak)." (HR Muslim)

Adapun memotong pohon yang berbuah dan bidara semata-mata karena usil dan iseng, maka hal ini terlarang karena merupakan bentuk perusakan di muka bumi yang berlawanan dengan misi manusia sebagai khalifah di muka bumi dan mengelola bumi dengan baik.

Baca juga: Bolehkah Istri Mencium Kemaluan Suami? Ini Kata Ustadz Khalid Basalamahย 

Allah Subhanahu wa taโ€™ala berfirman:

ู‡ููˆูŽ ุฃูŽู†ุดูŽุฃูŽูƒูู… ู…ู‘ูู†ูŽ ุงู„ุฃูŽุฑู’ุถู ูˆูŽุงุณู’ุชูŽุนู’ู…ูŽุฑูŽูƒูู…ู’ ูููŠู‡ูŽุง

"Dia telah menciptakanmu dari bumi (tanah) dan menjadikanmu pengelolanya." (QS Hud: 61)

Sedangkan menebang pohon berbuah tanpa tujuan tertentu bertentangan dengan tujuan mengelola bumi dengan baik. Adapun jika penebangannya dilakukan karena adanya kebutuhan, maka boleh.

Wallahu aโ€™lam bishawab.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini