Share

Kisah Pemilik Waroeng Steak and Shake Punya 107 Cabang: Berkat Kekuatan Doa dan Sedekah

Athika Rahma, Jurnalis · Jum'at 11 Maret 2022 17:07 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 11 614 2560151 kisah-pemilik-waroeng-steak-and-shake-punya-107-cabang-berkat-kekuatan-doa-dan-sedekah-Gkz9sg3jqy.jpg Kisah sukses Jody Brotosuseno miliki 107 cabang Waroeng Steak and Shake berkat kekuatan doa dan sedekah. (Foto: YouTube Pecah Telur)

SUDAH banyak orang merasakan keajaiban dari rajin melakukan doa dan sedekah. Salah satunya adalah Jody Brotosuseno dan istrinya Siti Hariyani. Berkat amalan salih tersebut, mereka sukses jadi pengusaha Waroeng Steak and Shake.

Ya, Jody bersama istrinya sukses menjadi pengusaha kuliner dan kini memiliki sebanyak 107 cabang Waroeng Steak and Shake di seluruh wilayah Indonesia. Ia mengatakan, kesuksesan tersebut berkat kekuatan doa dan sedekah.

Baca juga: Wanita Ini Histeris Keluar Darah Haid Terus-menerus saat Umrah, Terungkap Dosa yang Diperbuat! 

Pengusaha berusia 47 tahun ini mengenang saat berjuang membangun Waroeng Steak and Shake. Awalnya setelah lulus SMA, Jody tidak diterima masuk perguruan tinggi negeri (PTN), demikian pula kekasihnya yang kini menjadi istrinya.

Dikarenakan menganggur, Jody dan Siti Hariyani coba berjualan susu segar bersama 1 karyawan. Namun ketika hendak membuka cabang kedua, usahanya gagal.

"Akhirnya saya coba jualan steak, dan itu merekrut 2 karyawan. Kita berjualan dengan modal pas-pasan," ungkap Jody dalam tayangan di kanal YouTube Pecah Telur.

Kisah sukses Jody Brotosuseno pemilik 107 cabang Waroeng Steak and Shake berkat kekuatan doa dan sedekah. (Foto: YouTube Pecah Telur)

Dia sampai menjual motornya seharga Rp8,5 juta untuk meneruskan usahanya. Dana Rp7 juta untuk sewa tempat dan sisanya Rp1,5 juta untuk membeli motor murah.

Awalnya mereka buka mulai pukul 12.00 sampai 21.00 WIB. Harga steak yang dijualnya pun murah sekali saat itu yakni Rp3.500 hingga Rp5.000. "Biar orang datang dulu, profit enggak bisa besar, yang penting orang banyak datang," papar Jody.

Baca juga: Benarkah Rusia Bangsa Rum yang Disebut dalam Hadis Rasulullah tentang Akhir Zaman? 

Ia menuturkan, enam bulan awal perjuangannya luar biasa. Omzetnya hanya sekira Rp20.000 sampai Rp30.000, bahkan pernah tidak ada pembeli sama sekali. Namun masuk bulan ketujuh, usahanya berkembang setelah diliput oleh media lokal Yogyakarta.

Pembeli banyak yang datang dan omzet usahanya terus bertambah hingga akhirnya dia bisa membuka beberapa cabang. Pada akhir Desember 2000, Jody sudah memiliki 4 cabang. Setelah 22 tahun berdiri, Waroeng Steak and Shake kini mempunyai 107 cabang dengan 1.500-an karyawan.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Jody menceritakan, rahasia Waroeng Steak and Shake sukses terletak pada kekuatan doa dari seluruh karyawan dan sedekah. "Sedekah membuat usaha kita makin besar. Kita ngasih sedekah ke pinggir jalan, jangan lupa minta didoain. Kekuatan doa ini jadi kekuatan kita untuk membesarkan usaha-usaha kita," terangnya.

Jody pun membangun Pesantren SahabatQu yang fokus pada kegiatan menghafal Alquran. Pesantren ini terletak di Yogyakarta. Dia menerapkan prinsip spiritual company dalam usahanya. Jody terinspirasi dari konsep pesantren yang menurutnya patut dicontoh.

Baca juga: Ayat Kursi Latin dan Artinya Beserta Keutamaan Membacanya 

"Saya lihat konsep pesantren itu keren. Setelah sholat, semua santri doain keluarga, donatur. Kalau saya punya pesantren semuanya doain, ini luar biasa. Ini spiritual company yang saya mau capai. Enggak usah bikin pesantren, saya punya karyawan 1.500 orang jadikan 'santri'," tuturnya.

Karyawan Waroeng Steak and Shake, lanjut Jody, harus memiliki kebiasaan yang baik sesuai ajaran agama Islam. Sholat tepat waktu, tidak merokok, belajar mengaji, hingga rajin bersedekah. Kebiasaan baik ini perlahan ia terapkan supaya proses bisnisnya lebih berkah.

Jody mengatakan Waroeng Steak and Shake memiliki "hari sedekah nasional" tiap tanggal 27 April. Dia menyedekahkan omzet bisnisnya 1 hari dan mengajak pihak lain seperti penyuplai, karyawa,n hingga pelanggan untuk ikut bersedekah.

Baca juga: Bacaan Surat Yasin Lengkap 83 Ayat Beserta Terjemahan hingga Keutamaannya 

"Kekuatan sedekah itu membuat usaha kita makin besar. Apa pun bentuknya sebenarnya, bisa usaha besar, badan sehat. Kalau kita kasih sedekah ke pinggir jalan jangan lupa minta doain. Kalau ada karyawan punya masalah, ramai-ramai kita doain bareng-bareng," ujarnya.

Jody mengingatkan kuatnya sedekah dan doa dalam membesarkan usaha yang tengah diperjuangkan. "Jadi, bangun kekuatan doa dengan siapa pun itu, dengan cara apa pun itu," pungkasnya.

Wallahu a'lam bishawab.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini