Share

Putra Raja Salman, Muslim Pertama Baca Quran di Luar Angkasa

Muhaimin, Jurnalis · Kamis 23 Juni 2022 13:15 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 23 614 2616751 putra-raja-salman-muslim-pertama-baca-quran-di-luar-angkasa-oBUqcks7Gg.jpg Pangeran Sultan bin Salman jadi Muslim pertama yang membaca Alquran dan sholat di luar angkasa. (Foto: Al Arabiya)

ADA fakta menarik tentang Pangeran Sultan bin Salman. Putra Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz al Saud itu menjadi Muslim pertama yang mambaca kitab suci Alquran dan sholat di Luar Angkasa pada 37 tahun silam.

Kini Pangeran Sultan mengumumkan Arab Saudi akan kembali melakukan misi ke luar angkasa. Ia pun membahas masa depan penerbangan luar angkasa Arab Saudi, merefleksikan perjalanannya yang mengubah hidupnya ke luar angkasa, serta berbagi kekagumannya pada generasi baru astronot Arab Saudi.

"Arab Saudi tentu saja akan kembali ke luar angkasa. Kita harus kembali ke luar angkasa, tetapi kita harus kembali ke luar angkasa dengan perspektif tidak hanya membawa barang-barang kembali, tetapi mendorong amplop, mendorong teknologi untuk membantu kita di sini di Bumi," kata Pangeran Sultan dalam wawancara dengan Al Arabiya English.

Wawancara tersebut berlangsung pada Jumat 18 Juni 2022. Putra Raja Salman itu membuat sejarah pada 17 Juni 1985 ketika dia menjadi orang Arab pertama, Muslim pertama, dan anggota pertama keluarga kerajaan yang meninggalkan orbit Bumi dengan memulai misi di atas pesawat ulang-alik Discovery.

Baca juga: Kisah Ibu Rumah Tangga Hafal 30 Juz Alquran dalam 78 Hari: Kuncinya Bersihkan Hati, Perbanyak Istighfar 

Pangeran Sultan bergabung dengan kru yang terdiri dari 5 orang Amerika dan 1 orang Prancis dalam penerbangan itu untuk mengirim tiga satelit ke orbit, termasuk ARABSAT-1B. Dia menjadi spesialis muatan.

Pada 2018, Pangeran Sultan ditunjuk memimpin Komisi Luar Angkasa Saudi yang baru dibentuk, dan ingin mempercepat ambisi ekstra-planet kerajaan.

Pangeran Sultan mengatakan ketika itu telah memberi tahu Raja Salman bahwa dia membutuhkan tiga tahun untuk mendirikan organisasi serta menyusun rencana perjalanan ke luar angkasa untuk Arab Saudi.

Pada 2021, akhir dari tiga tahun itu, Pangeran Sultan diangkat sebagai penasihat khusus Raja Salman dan berhenti bekerja dengan komisi tersebut.

Pangeran Sultan bin Salman jadi Muslim pertama yang membaca Alquran dan sholat di luar angkasa. (Foto: Al Arabiya)

"Sudah dibangun semua dan masterplan-nya sudah diusulkan ke pemerintah, dan sekarang tentu ada review masterplan-nya," ujarnya, seperti dikutip dari Sindonews.

"Dengan situasi keuangan yang dinamis secara finansial dengan harga minyak, dan anggaran, dan komitmen pemerintah untuk proyek-proyek besar, itu juga menempatkan Komisi Luar Angkasa dalam perspektif."

Sementara Twitter dan Snapchat Arab Saudi pada hari Jumat dipenuhi dengan pujian atas pencapaiannya. Bagi Pangeran Sultan itu adalah "hari yang normal".

"Saya bekerja, ini hari Jumat, jadi saya melalui waktu bersama keluarga dan anak-anak dan sebagainya, tetapi ini benar-benar sesuatu untuk dilihat dan direnungkan. Kenangan yang fantastis," ujarnya.

Salah satu momen penting dari peringatan itu adalah tweet dari astronot Uni Emirat Arab (UEA) Hazzaa al-Mansouri. Dia menuliskan, "Diingatkan akan besarnya pencapaian ini", dan merasa "(wajib) untuk mengejar warisan ini untuk memenuhi tujuan masa depan."

"Itu adalah tweet yang indah," kata Pangeran Sultan.

Baca juga: Simak Jadwal Sholat Hari Ini Kamis 23 Juni 2022M/23 Dzulqa'dah 1443H 

Dia melakukan kontak reguler dengan astronot berusia 38 tahun itu, yang pada 25 September 2019 menjadi orang UEA pertama di luar angkasa.

"Saya memanggilnya pertama kali ketika mereka berlatih," kenang Pangeran Sultan, "Dia terus memberi tahu saya bahwa dia sedang melihat misi kami ketika dia di kelas IV, dan itu membuatnya terkesan."

"Saya harus memberi tahu Anda, tweet-nya hari ini, yang dia kirimkan kepada saya, membuat saya sepanjang hari (terkenang). Ini hari Jumat, saya sedang bersantai di sini, dan itu benar-benar luar biasa yang akan dia ingat."

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Ramadhan di Luar Angkasa

Misi pesawat ulang-alik STS-51-G Discovery NASA lepas landas dari Kennedy Space Center di Florida pada pukul 07.33 pagi waktu setempat pada 17 Juni 1985.

Tanggal peluncuran jatuh pada hari ke-29 Ramadhan. Ini berarti Pangeran Sultan dihadapkan pada dilema harus berpuasa selama pelatihan intensif sebelum penerbangan dan selama misi.

Daripada memilih untuk menunda puasanya dan mengganti hari-hari sesudahnya, dia memutuskan untuk berpuasa selama misi.

Tahun sebelumnya, Pangeran Sultan menunda puasanya karena membantu persiapan Olimpiade 1984 di Los Angeles. Dia merasa sulit untuk berpuasa di Arab Saudi sendirian setelah itu ketika meng-qadha setiap hari puasa Ramadhan yang dia lewatkan.

Baca juga: Zikir Pagi Hari Ini: Doa Meraih Ilmu yang Bermanfaat untuk Diri Sendiri dan Orang Lain 

Oleh karena itu, dia memutuskan untuk berpuasa dalam gravitasi nol sebagai gantinya. Dalam percakapan yang sekarang terkenal dengan otoritas agama paling senior di Arab Saudi, Pangeran Sultan menyindir tentang menegosiasikan persyaratan puasanya.

"Saya berbicara dengan mufti di Saudi, Syekh bin Baz, dan dengan bercanda saya berkata: 'Kita akan melihat 16 matahari terbenam dan matahari terbit setiap hari. Bisakah saya melakukan Ramadhan dalam dua hari?'."

"Dan dia berkata: 'Tidak, Anda tidak bisa.' Ketika kembali ke Saudi, saya memiliki sesi yang baik dengannya dan kami tertawa dan berbicara," paparnya.

Info grafis keutamaan membaca Surat Al Kahfi. (Foto: Okezone)

Sesaat sebelum peluncuran, dia mendapat pesan bahwa ibunya sedang melakukan Tawaf, mengelilingi Kakbah di Makkah. Pikiran itu terlintas di benaknya bahwa ketika ibunya mengorbit Kakbah, dia akan segera mengorbit planet ini.

Tidak hanya berpusa, Pangeran Sultan selama misinya di atas pesawat ulang-alik Discovery juga membaca Alquran dan sholat. Foto-foto yang telah beredar mengabadikan momen itu sebagai muslim pertama yang shalat di luar angkasa.

Di antara barang-barang pribadi yang dibawa dalam penerbangan adalah sebuah Alquran dan satu set tasbih. Pada hari kelima misi, Pangeran Sultan telah berhasil menyelesaikan seluruh pembacaan kitab suci di luar angkasa.

Memandang ke luar jendela pesawat ulang-alik dan melihat planet dari ketinggian yang begitu tinggi memberi Pangeran Sultan perspektif baru tentang kehidupan, yang katanya dia bawa hingga hari ini.

Baca juga: Bikin Bingung! Abu Nawas Dapat 3 Pertanyaan Sama tapi Kasih Jawabannya Beda, Gimana Bisa? 

"Bayangkan jika Anda tinggal di kota kecil dan ada gunung besar, Anda belum pernah ke gunung itu sepanjang hidup Anda. Dan kemudian Anda pergi ke gunung dan melihat ke bawah. Bisakah Anda bayangkan itu?"

"Ini adalah efek yang sama persis. Ini adalah pandangan tentang tempat kita tinggal dari perspektif yang berbeda," ujarnya.

"Ini benar-benar menakjubkan. Kelihatannya sangat kecil dan rapuh sehingga saya tidak tahu mengapa kita sebagai manusia tidak selalu mengingatkan diri kita sendiri. Kadang-kadang kita salah paham," ujarnya.

"Kami berada di sekolah, dan kami benar-benar dibor di kepala kami tentang perbatasan buatan antarnegara. Anda pergi ke luar angkasa, dan Anda menyadari bahwa mereka tidak ada seperti yang mereka lakukan di atlas atau buku geografi."

Dia melanjutkan dengan mengatakan, "Perspektif ini harus dilihat oleh politisi, orang-orang yang membuat keputusan."

"Lihat apa yang kita lakukan sekarang pada tahun 2022. Bisakah Anda bayangkan apa yang terjadi hari ini di seluruh dunia dalam hal perang, dalam hal pengeboman, pembunuhan, dan sebagainya? Sepertinya kita tidak melihat ke belakang sejarah," ujarnya.

Selama misi itu, dia menjadi sasaran eksperimen yang mempelajari efek gaya berat mikro pada tubuh manusia, dan dia bahkan mengambil sampel minyak Saudi ke orbit, mencampurnya dengan air untuk mengamati bagaimana gaya berat mikro dapat memengaruhi proses pemisahan.

Astronot Arab Saudi ini menderita sakit kepala parah karena gravitasi rendah menyebabkan cairan naik di dalam tubuhnya, dan memisahkan tulang belakang yang menyebabkan sakit punggung yang hebat.

Tetapi selama ini, dia memutuskan untuk tidak menggunakan obat penghilang rasa sakit atau obat penenang seperti yang direkomendasikan, karena dia ingin mengamati pengalaman penuh perjalanan ruang angkasa, positif dan negatif.

Saat matahari terbit dan terbenam enam belas kali sehari dari sudut pandang pesawat ulang-alik, para kru dibangunkan oleh musik setelah delapan jam tidur per hari, dengan lagu yang berbeda dipilih oleh setiap astronaut (atau keluarga mereka) untuk pagi yang berbeda.

Pada hari keenam penerbangan, Pangeran Sultan menerima telepon dari Raja Fahd. Itu adalah yang pertama, karena dia adalah satu-satunya orang non-Amerika pada saat itu yang berbicara dengan kepala negara dari luar angkasa.

Dia juga berbicara dengan ayahnya, Raja Salman, yang saat itu menjabat sebagai Gubernur Riyadh. Panggilan itu disiarkan kembali di Jeddah TV dengan bantuan transmisi satelit Amerika.

ARABSAT diluncurkan ke orbit dengan sukses pada hari kedua, 27 jam setelah lepas landas, dan kru kembali ke Bumi pada 24 Juni pukul 09.11 pagi waktu Florida.

Setelah kurang dari dua minggu di Houston untuk kembali beradaptasi dengan kondisi di Bumi, Pangeran Sultan berangkat pulang ke Arab Saudi.

Dalam penerbangan ke Taif, ia ingat melihat ke luar jendela Boeing 707 untuk melihat dua jet tempur Royal Saudi Air Force mengawal pesawat.

"Bagi saya itu adalah salah satu momen terpenting dalam hidup saya," kenang Pangeran Sultan.

Dia ingat menerima telepon dari Raja Fahd sebelum pesawat mendarat. Raja ingin tim mengenakan pakaian luar angkasa mereka saat keluar dari pesawat. Pangeran Sultan, bagaimanapun, punya ide lain.

"Saya mencoba meyakinkan mereka untuk mengizinkan kami mengenakan pakaian nasional Saudi. Betapa bodohnya saya mencoba meyakinkan Raja Fahd, yang berpikiran paling besar di zaman itu! Jadi kami mengenakan setelan biru, dan dia benar," katanya.

"Ketika kami sampai di Taif, saya melihat ke luar jendela pesawat dan saya melihat Raja Fahd datang ke resepsi."

"Saya berkata, jika Anda mengambil semua yang terjadi dalam hidup saya dan memberi saya momen itu, itu akan baik-baik saja bagi saya untuk melihat Raja Fahd datang untuk menyambut tim," imbuh dia.

Pangeran Sultan mengatakan bahwa diperkirakan setengah juta orang turun ke jalan-jalan di Taif saat itu. Dan perayaan berlanjut di Asir, Riyadh, dan di seluruh Kerajaan.

"Pada satu titik saya sampai pada titik di mana saya berkata, 'Jika saya percaya ini, saya akan berjalan seperti orang paling arogan di seluruh dunia karena saya akan menganggap diri saya sebagai seorang genius, merayakan kita, mereka merayakan diri mereka sendiri."

"Kami merayakan Arab Saudi, kami merayakan sisi kemanusiaan Arab Saudi. Maksud saya, kami sedang membangun jalan, membangun bandara, [kota industri] Jubail dan Yanbu, membangun sekolah, kota-kota meledak di Saudi, ekspansi yang terjadi di Saudi. Tapi benar-benar tidak ada yang memperhatikan perkembangan manusia," imbuh dia.

Memikirkan kembali peringatan 37 tahun misi penting itu, Pangeran Sultan mengingat intensitas tujuh hari yang membentuk sisa hidupnya.

"Orang bilang: Sultan, apakah ini terasa seperti mimpi? Tidak. Rasanya seperti kenyataan yang sebenarnya. Terkadang bagian kehidupan yang kita jalani setiap hari mulai terasa seperti mimpi. Tapi hal seperti itu sangat intens," tukas Pangeran Sultan.

Allahu a'lam bisshawab.

1
4

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini