nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Mematikan Tanda Centang Biru di WhatsApp, Bagaimana Hukumnya dalam Islam?

Novie Fauziah, Jurnalis · Senin 09 September 2019 17:20 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 09 09 614 2102566 mematikan-tanda-centang-biru-di-whatsapp-bagaimana-hukumnya-dalam-islam-QiucjmfV8n.jpg Berkomunikasi via WhatsApp (Foto: Google Play)

Hampir semua orang di era milenial memakai aplikasi WhatsApp untuk chatting atau berkomunikasi dengan keluarga, kerabat, teman, juga kliennya. Namun saat ini terdapat orang-orang yang mematikan tanda centang biru di WhatsApp.

 Tanda centang biru WhatsApp sebaiknya ada

Di WhatsApp tanda centang satu putih artinya pesan belum sukses terkirim, tanda centang dua putih sudah terkirim, dan tanda centang biru menandakan pesan sudah dikirim dan dibaca oleh orang yang kita ajak chatting.

Namun sebagian orang ada yang menonaktifkan tanda centang biru ini sehingga kita tidak tahu apakah pesan yang dikirim sudah dibaca atau belum. Ini selalu jadi pertanyaan.

Biasanya orang yang mematikan tanda centang biru itu memang sedang tidak ingin diganggu atau menghindar dari seseorang sehingga keberadaannya reaksi orang yang dikirimi pesan tidak bisa ditebak.

Lalu bagaimana hukumnya jika centang biru dinonaktifkan dan membuat gelisah si pengirim pesan?

Dikutip dari akun instagram @koranislam.id, Kiai Haji Abdullah Gymnastiar yang akrab disapa Aa Gym menjelaskan, menonaktifkan tanda centang biru ini adalah suatu kebohongan. Sebab kita telah membaca pesan, tapi seperti belum membacanya.

Ini disebabkan tak ada tanda yang menandakan telah terkonfirmasi pada si pengirim pesan kalau kita telah membaca pesannya.

Lalu bagaimana jika itu sudah terlanjur terjadi? Aa Gym menambahkan, jika sebaiknya seseorang yang sudah membaca pesan namun belum bisa membalas, sampaikan permintaan maaf kepada orang tersebut.

Senada dengan Aa Gym, Ustadz Basri Suwarno juga mengatakan, ternyata mematikan tanda centang biru merupakan perbuatan tercela dan terlarang. Sebaiknya kebiasaan buruk semacam itu diubah.

"Perbuatan menghilangkan centang biru dan diganti dengan centang putih adalah perbuatan tercela dan terlarang," kata Ustadz Basri.

Ada beberapa alasan, mengapa kita jangan sampai mengelabui orang lain dengan cara menonaktifkan centang biru di aplikasi pesan Whatsapp kita, antara lain:

1. Mengganti tanda centang biru dengan centang putih, merupakan bentuk bohong kita terhadap saudara atau temen kita. Allah berfirman,

ياايها الذين امنوا اتقوا الله وكونوا مع الصدقين

Artinya: "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian pada Allah dan hendaklah kalian bersama dengan orang-orang yang jujur" (Qs.At taubah:119)

Mengenai kebohongan ini juga dilarangan oleh Rasulullah SAW, bersabda,

واياكم والكذب فان الكذب يهدى الي الفجور

Artinya: "Dan jauhkanlah kalian dari dusta karena sesungguhnya dusta itu akan membawa seseorang pada kejahatan"(HR.Bukhori: 6094/Muslim: 2607/Abu Dawud: 4989/Tirmidzi: 1971).

2. Dapat menimbulkan prasangka buruk atau suudzon

Berbagai prasangka pasti akan muncul ketika centang dua biru di WhatsApp tidak muncul. Barangkali sebagian orang akan berburuk sangka ketika tanda tersebut tidak ada.

Bisa jadi orang itu akan merasa tersinggung karena dia pikir kita sedang menjauhinya. Bahkan dianggap sombong karena tidak tidak mau membuka pesan yang dikirimnya, hanya karena tanda centang birunya tidak diaktifkan. Rasulullah pun melarang umatnya untuk bersuudzon,

ياايها الذين امنوا اجتنبوا كثيرا من الظن ان بعض الظن اثم

"Hai orang-orang yang beriman, jauhkanlah diri kalian dari buruk sangka, karena sebagian prasangka itu adalah dosa." (QS Al hujurot:12)

اياكم والظن فان الظن ٲكذب الحديث

"Jauhkanlah diri kalian dari buruk sangka , karena sesungguhnya buruk sangka itu sedusta-dustanya ucapan"(HR. Bukhori: 6064/Muslim: 2563).

3. Akan membuat orang kesal dan jengkel karena pesan yang dikirimnya diduga tidak dibaca.

Ini sebabnya mengapa kita lebih baik tidak menonaktifkan centang biru, bisa jadi akan membuat orang lain marah.

Kita tidak pernah tahu, jika orang yang mengirimkan pesan kepada kita melalui WhatsApp lalu pesannya dibaca adanya pemberitahuan melalui centang biru, itu akan sedikit lega karena merasa dianggap.

Seperti dalam hadist berikut menyatakan:

ٲن رجلا قال للنبي : ٲو صني . قال : لا تغضب . فرددا مرارا . قال لا تغضب

"Sesungguhnya seorang laki-laki berkata pada Nabi: "Nasehati aku", maka Rasulullah bersabda: "Jangan kamu marah". Dan orang itu mengulangi pertanyaannya beberapa kali dan Rasulullah bersabda: "Jangan kamu marah." (HR. Bukhori: 6116/Tirmidzi: 2020)

لا تغضب ولك الجنة

"Janganlah kamu marah niscaya kamu dapat surga"(HR.Thabrani:2374)

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini