Doa Diberi Kemudahan Melunasi Utang saat Pandemi Corona

Novie Fauziah, Jurnalis · Kamis 28 Mei 2020 07:15 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 05 28 614 2220685 doa-diberi-kemudahan-melunasi-uang-saat-pandemi-corona-AfCpxsUfCL.JPG Ilustrasi (Foto: Shutterstock)

PROBLEMATIKA terkait dengan utang piutang, sering ditemukan dalam kehidupan. Terlebih dalam kondisi pandemi virus corona (Covid-19) seperti saat ini, sebagian masyarakat yang terkena dampaknya terpaksa harus berutang demi memenuhi kebutuhan sehari-hari.

"Ada beberapa doa untuk meringankan utang yang bisa diamalkan," ujar Wakil Ketua Majelis Dakwah dan Pendidikan Islam (Madani), Ustadz Ainul Yaqin saat dihubungi Okezone belum lama ini.

Doa untuk meringankan utang yang dimaksud, juga sebagai riwayat hadits. Rasulullah SAW bersabda;

اَللَّهُمَّ رَبَّ السَّمَاوَاتِ السَّبْعِ وَرَبَّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ، رَبَّنَا وَرَبَّ كُلِّ شَيْءٍ، فَالِقَ الْحَبِّ وَالنَّوَى، وَمُنْزِلَ التَّوْرَاةِ وَاْلإِنْجِيْلِ وَالْفُرْقَانِ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّ شَيْءٍ أَنْتَ آخِذٌ بِنَاصِيَتِهِ. اَللَّهُمَّ أَنْتَ اْلأَوَّلُ فَلَيْسَ قَبْلَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ اْلآخِرُ فَلَيْسَ بَعْدَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ الظَّاهِرُ فَلَيْسَ فَوْقَكَ شَيْءٌ، وَأَنْتَ الْبَاطِنُ فَلَيْسَ دُوْنَكَ شَيْءٌ، اِقْضِ عَنَّا الدَّيْنَ وَأَغْنِنَا مِنَ الْفَقْرِ

(Allahumma robbas-samaawaatis sab’i wa robbal ‘arsyil ‘azhiim, robbanaa wa robba kulli syai-in, faaliqol habbi wan-nawaa wa munzilat-tawrooti wal injiil wal furqoon. A’udzu bika min syarri kulli syai-in anta aakhidzum binaa-shiyatih. Allahumma antal awwalu falaysa qoblaka syai-un wa antal aakhiru falaysa ba’daka syai-un, wa antazh zhoohiru fa laysa fawqoka syai-un, wa antal baathinu falaysa duunaka syai-un, iqdhi ‘annad-dainaa wa aghninaa minal faqri).

Baca juga: Masjid Al-Aqsa Jadi Kiblat Pertama Umat Islam Sebelum Ka'bah

Artinya: “Ya Allah, Rabb yang menguasai langit yang tujuh, Rabb yang menguasai ‘Arsy yang agung, Rabb kami dan Rabb segala sesuatu. Rabb yang membelah butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah, Rabb yang menurunkan kitab Taurat, Injil dan Furqan (Alquran). Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan segala sesuatu yang Engkau memegang ubun-ubunnya (semua makhluk atas kuasa Allah). Ya Allah, Engkau-lah yang awal, sebelum-Mu tidak ada sesuatu. Engkaulah yang terakhir, setelahMu tidak ada sesuatu. Engkau-lah yang lahir, tidak ada sesuatu di atasMu. Engkau-lah yang Batin, tidak ada sesuatu yang luput dari-Mu. Lunasilah utang kami dan berilah kami kekayaan (kecukupan) hingga terlepas dari kefakiran.” (HR. Muslim no. 2713).

Ustadz Ainul Yaqin mengatakan, bahwa utang adalah beban yang akan ditanggung manusia hingga akhirat. Besar kecilnya utang wajib dilunasi kepada seseorang yang memberi utang, sehingga di akhirat kelak ketika dihisab akan diringankan.

Ilustrasi

"Utang itu wajib dilunasi, karena bebannya akan sampai dibawa ke akhirat. Jangan sampai jalan kita terhalang oleh utang," terangnya.

Baca juga: Waktu Mepet, Kemenag Sebaiknya Segera Sosialisasi Penundaan Haji 2020

Rasulullah SAW bersabda:

أَيُّهَا النَّاسُ ، إِنَّ أَحَدَكُمْ لَنْ يَمُوتَ حَتَّى يَسْتَكْمِلَ رِزْقَهُ ، فَلا تَسْتَبْطِئُوا الرِّزْقَ ، اتَّقُوا اللَّهَ أَيُّهَا النَّاسُ ، وَأَجْمِلُوا فِي الطَّلَبِ ، خُذُوا مَا حَلَّ ، وَدَعُوا مَا حَرُمَ

Artinya: “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya kalian tidak akan mati sampai sempurna jatah rezekinya, karena itu, jangan kalian merasa rezeki kalian terhambat dan bertakwalah kepada Allah, wahai sekalian manusia. Carilah rezeki dengan baik, ambil yang halal dan tinggalkan yang haram.” (HR. Baihaqi).

(put)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini