Menanti Kejelasan Nasib Hagia Sophia, Berstatus Museum atau Masjid?

Rizka Diputra, Jurnalis · Kamis 02 Juli 2020 08:04 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 02 614 2239847 menanti-kejelasan-nasib-hagia-sophia-berstatus-museum-atau-masjid-sOJDWIiyKZ.JPG Hagia Sophia (Foto: AP News)

SELAMA berdiri sejak lebih dari 1.400 tahun, struktur kubah Hagia Sophia yang megah di Istanbul telah beralih fungsi beberapa kali. Mulai sebagai katedral utama Kekaisaran Bizantium, menjadi masjid di bawah Kekaisaran Ottoman dan museum di bawah pemerintahan Turki modern. Meski begitu, Hagia Sophia tetap menjaid magnet bagi jutaan turis setiap tahunnya.

Bangunan abad ke-6 ini sekarang menjadi pusat perdebatan sengit antara kelompok-kelompok nasionalis, konservatif, dan keagamaan yang mendesaknya untuk diubah kembali menjadi masjid dan mereka yang percaya situs warisan dunia UNESCO harus tetap menjadi museum, menggarisbawahi status Istanbul yang notabene sebagai 'jembatan' antara benua dan budaya.

Belum lama ini, Dewan Negara Turki, selaku pengadilan administratif tertinggi di negara itu, mulai meninjau permintaan sebuah kelompok yang ditujukan untuk mengembalikan Hagia Sophia menjadi masjid.

Mereka mendesak membatalkan keputusan 1934 oleh Dewan Menteri, yang dipimpin oleh pendiri Turki sekuler Mustafa Kemal Ataturk, yang mengubah struktur bersejarah itu menjadi museum. Sebuah keputusan bisa datang Kamis atau dalam waktu dua pekan ke depan. Demikian laporan Badan Anadolu yang dikelola pemerintah melaporkan.

Baca juga: Erdogan Ingin Kembalikan Hagia Sophia sebagai Masjid?

Melansir AP News, Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, yang juga merupakan pemimpin partai berorientasi Islam, sebelumnya telah berbicara tentang kemungkinan mengubah status Hagia Sophia menjadi sebuah masjid. Namun, pemerintah kata Erdogan, akan menunggu keputusan Dewan Negara.

Hagia Sophia

Analis percaya bahwa Erdogan menggunakan isu perdebatan Hagia Sophia ini untuk mengonsolidasikan basis konservatifnya dan untuk mengalihkan perhatian dari kesengsaraan ekonomi Turki.

"Ini bukan hanya perdebatan tentang bangunan. Ataturk mendirikan Hagia Sophia sebagai museum untuk menggarisbawahi visinya tentang sekularisasi Turki. Dan hampir 100 tahun kemudian, Erdogan berusaha melakukan yang sebaliknya,” kata Soner Cagaptay, analis Turki untuk Washington Institute.

"(Erdogan) merasakan tekanan dukungan rakyat berkurang dan karena itu ia ingin menggunakan masalah yang ia harap akan memobilisasi ulang pangkalan sayap kanannya di seputar topik nativist, populis, anti-elitis," imbuh penulis buku Erdogan's Empire itu.

Dibangun di bawah Kaisar Bizantium Justinian, Hagia Sophia adalah kursi utama dari Gereja Ortodoks Timur selama berabad-abad, di mana para kaisar dimahkotai di tengah-tengah hiasan marmer dan mosaik.

Empat menara ditambahkan ke dalam struktur terakota-rona dengan kubah berjatuhan dan bangunan itu berubah menjadi masjid kekaisaran menyusul penaklukan Konstantinopel Ottoman pada tahun 1453 - kota yang sekarang menjadi Istanbul.

Bangunan ini dibuka sebagai museum pada tahun 1935, setahun setelah keputusan Dewan Menteri. Namun, kelompok-kelompok Islam memandang struktur simbolis sebagai peninggalan Sultan Ottoman Sang Penakluk dan sangat menentang statusnya sebagai museum. Kerumunan besar telah berkumpul di luar Hagia Sophia pada peringatan 31 Mei penaklukan kota untuk berdoa dan menuntut agar hal itu dipulihkan sebagai tempat ibadah muslim.

Dalam beberapa tahun terakhir, Turki telah mengizinkan lantunan ayat suci Alquran di dalam Hagia Sophia dan Erdogan sendiri telah melantunkan doa di sana. Tahun ini, ia mengawasi melalui konferensi video pembacaan "doa penaklukan" pada hari peringatan penaklukan Ottoman.

Pada hari Selasa, Patriark Ekumenis yang bermarkas di Istanbul, Bartholomew I, yang dianggap sebagai pemimpin spiritual umat Kristen Ortodoks dunia, mencatat bahwa Hagia Sophia telah melayani sebagai tempat ibadah bagi umat Kristen selama 900 tahun dan bagi umat Islam selama 500 tahun.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

"Sebagai museum, Hagia Sophia dapat berfungsi sebagai tempat dan simbol pertemuan, dialog dan hidup berdampingan secara damai antara masyarakat dan budaya, saling memahami dan solidaritas antara agama Kristen dan Islam," katanya.

Bartholomew menambahkan potensi konversi Hagia Sophia menjadi masjid akan mengubah jutaan orang Kristen di seluruh dunia melawan Islam.

Sementara, Sekretaris Negara AS. Mike Pompeo juga mendesak Turki pada hari Rabu untuk menjadikan Hagia Sophia sebagai museum untuk dijadikan sebagai wujud komitmen demi menghormati tradisi agama dan sejarah yang beragam. Dia meminta pemerintah di Ankara untuk memastikan struktur tetap "dapat diakses oleh semua."

“Amerika Serikat memandang perubahan dalam status Hagia Sophia sebagai mengurangi warisan bangunan yang luar biasa ini dan kemampuannya yang tak tertandingi — sangat jarang di dunia modern — untuk melayani umat manusia sebagai jembatan yang sangat dibutuhkan antara mereka yang berbeda tradisi agama dan budaya," kata Pompeo dalam sebuah pernyataannya.

Beberapa jam kemudian, juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki, Hami Aksoy menyatakan "kebingungan" pada komentar Pompeo. Ia mengatakan Turki telah melindungi nilai-nilai bersejarah, budaya dan sentimental Hagia Sophia sejak penaklukan. Aksoy menambahkan bahwa masalah Hagia Sophia adalah urusan dalam negeri Turki.

Hagia Sophia

"Hagia Sophia, seperti semua aset budaya di tanah kami, adalah milik Turki," tegasnya.

Yunani juga sangat menentang upaya untuk mengubah Hagia Sophia menjadi masjid, dengan alasan penunjukan sebagai monumen bersejarah harus dipertahankan. "Saya berharap Presiden Erdogan tidak melanjutkan sesuatu yang akan sangat menyakiti Turki.

Monumen ini telah mengalami banyak hal dan akan selalu kembali, tetapi citra Turki akan mendapat pukulan berat," kata Menteri Luar Negeri Yunani, Nikos Dendias.

Laporan media Turki mengatakan pemerintah sedang memertimbangkan kemungkinan menjaga Hagia Sophia terbuka untuk turis bahkan jika itu berubah menjadi masjid. Status itu akan mirip dengan Masjid Biru Istanbul, yang terletak tepat di seberang Hagia Sophia dan berfungsi baik sebagai rumah ibadah dan tempat wisata.

Hurriyet dan media lainnya telah melaporkan bahwa Hagia Sophia dapat diubah menjadi masjid oleh hari libur umum pada 15 Juli, ketika negara itu menandai ulang tahun keempat penggagungan upaya kudeta.

"(Tapi) jika dia tidak memberikan pertumbuhan ekonomi, saya tidak bisa melihatnya memenangkan pemilihan seperti yang dia lakukan di masa lalu," kata ucap analis Turki untuk Washington Institute, Soner Cagaptay.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya