Ini Syarat Khutbah Jumat Menurut Mazhab Imam Syafii

Vitrianda Hilba Siregar, Jurnalis · Jum'at 12 Maret 2021 05:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 03 11 330 2376111 ini-syarat-khutbah-jumat-menurut-mazhab-imam-syafii-f27hzzQtbu.jpg Jamaah Sholat Jumat. (Foto:Freepik)

4. Rukun khutbah diucapkan dengan bahasa Arab.

Ustaz Muhammad Abduh Tuasikal menjelaskan, rukun khutbah mesti diucapkan dengan bahasa Arab walaupun rukun khutbah tersebut tidak dipahami. Jika tidak ada yang paham bahasa Arab dan berlalunya waktu, maka semuanya berdosa dan Jumatan tersebut diganti dengan sholat Zuhur.

Adapun jika ada waktu yang memungkinkan untuk belajar bahasa Arab, maka rukun khutbah yang ada boleh diterjemahkan dengan bahasa apa saja. Seperti ini Jumatannya jadi sah.

5. Berurutan dalam mengerjakan rukun khutbah, lalu berurutan pula dalam khutbah pertama dan kedua, lalu shalat.

Jika ada jarak yang lama (yang dianggap oleh ‘urf itu lama) antara khutbah pertama dan kedua, juga ada jarak yang lama antara kedua khutbah dan shalat, khutbah jadi tidak sah. Jika mampu, wajib dibuat berurutan. Jika tidak, maka shalat Jumat diganti shalat Zhuhur.

6. Yang mendengarkan rukun khutbah adalah 40 orang yang membuat jumatan jadi sah.

Demikian semoga dipahami apa yang menjadi pemahaman dalam madzhab Imam Syafi’i sebagaimana dikutip laman Rumasyo. 

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

(Vitri)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini
Adzan Shubuh Adzan Dzuhur Adzan Ashr Adzan Maghrib Adzan Isya