Beda Darah Haid, Nifas dan Istihadloh

Jum'at 29 Mei 2020 07:30 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 28 616 2221201 beda-darah-haid-nifas-dan-istihadloh-dweaXCJBCm.jpg Darah Haid (Foto: Shutterstock)

Salah satu sifat perempuan secara kodrati adalah keluar darah dari rahimnya. Keluarnya darah ini bisa disebabkan karena melahirkan.

Penyebab lainnya adalah adanya proses peluruhan pada dinding rahim yang tebal karena tidak ada pembuahan sel telur. Ini yang kemudian kita kenal dengan siklus menstruasi atau haid.

Menurut syari’at Islam, ada tiga macam darah yang keluar dari rahim perempuan. Darah haid, nifas dan istihadloh. Darah haid, seperti yang telah dijelaskan di awal merupakan siklus yang terjadi pada perempuan karena adanya perubahan hormon pada organ reproduksinya.

Di dalam kitab Fathul Qorib dijelaskan:

فَالحَيضُ هو الدم الخارج من فرج المرأة على سبيل الصحة من غير سبب الولادة

"Darah haid adalah darah yang keluar dari organ reproduksi perempuan dalam kondisi sehat, bukan sebab melahirkan."

Berdasarkan keterangan fiqih, syarat seorang perempuan dikatakan dalam keadaan haid adalah apabila ia telah mencapai usia sembilan tahun kurang 16 hari (dalam hitungan tahun hijriyah) dan mengeluarkan darah dari organ reproduksinya selama tidak kurang dari 24 jam.

Meski begitu, perempuan tidak perlu menunggu sampai 24 jam untuk dapat memastikan bahwa ia dalam keadaan haid. Jika ia telah melihat darah keluar, maka seketika itu juga ia menghukumi darah tersebut sebagai darah haid dan waib meninggalkan perkara-perkara yang tidak boleh dilakukan bagi orang yang haid.

Fuqoha menjelaskan, masa paling sedikitnya darah keluar dari organ reproduksi perempuan sehingga bisa dihukumi sebagai darah haid adalah 24 jam. Sedangkan masa paling lama adalah 15 hari. Namun, umumnya perempuan mengalami haid selama enam atau tujuh hari.

Adapun darah nifas merupakan darah yang keluardari organ reproduksi perempuan setelah berlangsungnya proses melahirkan. Para ulama fiqih sepakat bahwa paling sedikit masa keluarnya darah nifas adalah sekejap (kadar satu kali keluarnya darah) saja dan masa paling lamanya darah nifas adalah enam puluh hari. Akan tetapi, pada umumnya perempuan mengalami nifas selama empat puluh hari.

Penjelasan ini dapat ditemui dalam berbagai literatur turots atau kitab kuning seperti dalam kitab Safinatun Naja dan Fathul Mu’in. Jika seorang perempuan mengeluarkan darah dari organ reproduksinya bukan karena melahirkan dan masa keluarnya lebih dari 15 hari, maka darah terdebut telah berubah hukumnya menjadi darah istihadloh.

Begitu juga apabila ia dalam keadaan nifas dan masa keluarnya telah lebih dari 60 hari, maka ia telah berada dalam kondisi istihadloh.

فالإستحاضة هو الدم الخارج في غير أيام الحيض و النفاس

"Adapun istihadloh adalah darah yang keluar (dari organ reproduksi perempuan) di luar siklus masa haid dan nifas.” Wallahu a’lam wa ahkam

Oleh: Agustini Nurur Rohmah

Penulis adalah Ketua Kopri PKC PMII DKI Jakarta, Pengurus Perkumpulan Alumni Maroko, Awardee Unusia International Student at Abdelmaleek University Morocco. Alumni Pondok Pesantren Mazro’atul Ulum Lamongan

(ful)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini