Hasil Riset, Muslimah Bercadar di AS dan Eropa Direspons Positif Selama Pandemi

Djairan, Jurnalis · Jum'at 05 Februari 2021 08:00 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 04 617 2356635 hasih-riset-muslimah-bercadar-di-as-dan-eropa-direspons-positif-selama-pandemi-HabRfxJvsj.jpg Muslimah bercadar di AS dan Eropa selama pandemi mendapat perlakuan baik. (Foto:Freepik)

WASHINGTON - Muslimah pakai cadar di Amerika Serikat dan Eropa selama tahun wabah virus corona mendapat respons positif.

Anna Piela, peneliti keagamaan dan gender Universitas Northwestern, Amerika Serikat (AS), mengatakan, muslimah di Barat yang mengenakan cadar mendapatkan respons lebih positif selama pandemi Covid-19.

Dikutip dari The Conversation, Kamis (4/2/2021), Piela melakukan penelitian terhadap 40 muslimah dalam bukunya berjudul ‘Mengenakan Cadar: Perempuan Muslimah di Inggris dan AS’ yang baru saja terbit.

Baca Juga: Ulama Ingatkan Generasi Milenial dan Gen Z Harus Lebih Produktif

Dia kemudian mewawancarai 11 muslimah pada April 2020 saat penggunaan masker menjadi aturan di AS.

Kemudian pada Januari 2021, dia kembali melakukan studi terhadap 16 muslimah, tentang pengalaman mereka mengenakan cadar selama setahun atau sejak awal wabah virus corona.

Baca Juga: Filipina Setujui 1 Februari Hari Hijab Nasional

Dia mendapati, para muslimah tidak terlalu merasa khawatir mengenakan cadar saat berjalan-jalan di tempat umum, di tengah orang-orang yang menggunakan masker. Beberapa muslimah tetap mengenakan masker di balik cadar, sementara lainnya menggunakan bahan yang lebih tebal sebagai pengganti masker.

Sebelum adanya pandemi atau pada 2013, hasil penelitian Piela terhadap muslimah bercadar menunjukkan mereka cenderung mendapat perlakuan tak menyenangkan, seperti prasangka buruk di ruang publik hingga di tempat kerja.

Dengarkan Murrotal Al-Qur'an di Okezone.com, Klik Tautan Ini: https://muslim.okezone.com/alquran

Lebih dari 80 persen muslimah yang diwawancarai mengatakan mereka mengalami beberapa pelecehan di depan umum, seperti tatapan permusuhan, komentar negatif, bahkan ada yang merobek cadar mereka hingga mengalami kekerasan fisik. Namun, hal itu berkurang selama pandemi.

Muslimah yang mengenakan cadar di AS dan Eropa mengaku mendapat reaksi jauh lebih positif. Prasangka hingga pelecehan jarang ditemukan. Para muslimah menyebut hal ini adalah harapan sosial baru terhadap perspektif penggunaan cadar.

“Jumlah kami sangat sedikit, kami sering mendapat komentar sebagai ancaman bagi masyarakat, karena kami menutupi wajah. Sekarang argumen itu terasa hilang. Saya berharap sentimen ini tidak muncul lagi usai pandemi,” kata seorang muslimah dari Illinois.

“Saya merasa ini merupakan kesempatan sempurna bagi muslimah untuk mulai mengenakan cadar. Saya masih mencoba-coba menggunakan cadar sebelumnya, tapi sekarang, sejak Covid-19, saya memakai cadar secara utuh," kata responden lainnya.

Namun larangan penggunaan cadar wajah di beberapa negara masih menjadi perhatian, seperti di Prancis dan Quebec, Kanada. Ditambah dengan Swiss yang akan melakukan referendum aturan serupa pada pada 7 Maret 2021. (vitri)

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini