nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kisah Pemuda Penghafal Alquran yang Hidup dengan Satu Paru-Paru

Aris Wardani, Jurnalis · Minggu 19 Mei 2019 12:06 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 05 19 614 2057522 kisah-pemuda-penghafal-alquran-yang-hidup-dengan-satu-paru-paru-G0GLqPQV6Y.JPG Kisah pemuda penghafal Alquran yang hidup dengan satu paru-paru (Foto : Islamcity)

Nader Mahmoud Kouja, pria berusia 21 tahun yang hidup hanya dengan satu paru-paru. Kondisinya itu tak membuatnya gentar mengikuti dan mewakili Libanon dalam edisi ke-23 Dubai International Holy Qur'an Award (Dihqa) menghafal Alquran yang sedang berlangsung di bulan Ramadan. 

Meskipun ini adalah kompetisi Alquran internasional pertama Kouja, tetapi penampilan dan bacaannya yang indah berhasil memikat juri dan hadirin di Dubai Chamber. "Saya telah berpartisipasi dalam tiga kompetisi Qur'an lokal dan mendapatkan hasil yang bagus di semua kompetisi itu," katanya.

Dubai International Holy Qur’an Award telah menjadi platform yang hebat untuk menghafal Alquran dari seluruh dunia.

"Merupakan hak istimewa dan impian untuk berkompetisi dalam kontes bergengsi seperti itu, dan bertemu dengan begitu banyak penghafal Al-Qur'an di sepanjang tahun ini," kata pesaing Lebanon itu.

Dalam bahasa Arab 'Nader' yang memiliki arti 'langka' maka tidak heran pemuda muslim Lebanon itu dianugerahi bakat luar biasa dan mempunyai kerendahan hati. Kouja telah mempelajari kitab suci Alquran pada usia 14 di sebuah masjid di mana kelas-kelas kecil diadakan setiap hari.

kouja penghafal alquran dari Lebanon

Kouja berhasil menyelesaikan menghafal Alquran dalam tiga tahun ketika berusia 17 tahun, walaupun ia mempunyai penyakit serius. Sekarang, ia pun hafal Alquran sepenuhnya dan membacanya dengan kesempurnaan luar biasa, terlepas dari penyakit apa yang dideritanya.

Selain itu, ia mempelajari Syariah di kota kelahirannya, Tripoli. Ia ingin melanjutkan kelulusannya di bidang yang sama dan "menjadi sarjana yang kompeten di masa depan".

"Saya benar-benar percaya dan mengadopsi apa yang dikatakan Nabi Muhammad (SAW):" Yang terbaik dari Anda adalah orang yang belajar Alquran dan mengajarkannya kepada orang lain," kenangnya.

Hafiz adalah penghafal Al-Qur'an. Orang-orang Muslim percaya bahwa siapa pun yang menghafal Alquran dan mengamalkannya, Allah akan menghadiahinya dan menghormatinya, sehingga ia akan naik statusnya di Surga Firdaus.

Abdullah ibn Amr meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad (SAW) mengatakan: "Hafiz Al-Qur’an (orang yang telah menghafal Al Qur'an) akan dikatakan pada hari kiamat: Ucapkan dan naikkan status, bacalah seperti yang biasa Anda baca di dunia, karena status Anda akan berada pada ayat terakhir yang Anda ucapkan. "

Setelah menghafal Alquran, hafiz atau hafiza kemudian harus memastikan mereka tidak melupakannya. Untuk memastikan ingatan yang sempurna dari semua ayat, membutuhkan latihan yang konstan.

Sementara itu, hafalan Alquran penting bagi umat Islam di masa lalu dan juga di masa sekarang. Setiap tahun, ribuan siswa menguasai Alquran dan menyelesaikan buku dengan interpretasi dan juga menghafal. (hel)

(hel)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini